Artikel ini akan berfokus pada mitos-mitos seputar kondisi sklerosis ganda yang umumnya disalahpahami ini.

image 13 - Mitos Medis: Semua tentang Multiple Sclerosis
Desain oleh Diego Sabogal

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit kronis yang menyerang otak dan sumsum tulang belakang. Ini adalah kondisi seumur hidup yang menyebabkan cacat saraf dan berbagai gejala.

Secara global, pada tahun 2016, MS memengaruhi sekitar 2,2 juta orang.

Ini dimediasi kekebalan , dan kebanyakan ahli percaya bahwa itu adalah penyakit autoimun. Pada seseorang dengan MS, sistem kekebalan menyerang mielin, zat selubung pelindung yang menutupi serabut saraf. Hal ini menyebabkan masalah komunikasi antara otak dan bagian tubuh lainnya.

Gejala dapat memengaruhi bagian tubuh mana pun dan meliputi:

  • mati rasa dan kesemutan
  • masalah penglihatan
  • kejang otot dan kelemahan
  • kelelahan
  • kecemasan dan depresi
  • rasa sakit
  • masalah mobilitas
  • kesulitan berbicara dan menelan

Dalam beberapa kasus, penyakit ini perlahan memburuk dari waktu ke waktu, dan dokter menyebut kondisi ini MS progresif primer. Orang lain mengalami “serangan”, atau eksaserbasi , di mana gejala menjadi lebih buruk atau gejala baru muncul. Ini dikenal sebagai MS yang kambuh-remisi.

Untuk beberapa orang, MS yang kambuh berangsur-angsur memburuk. Nama untuk kondisi ini adalah MS progresif sekunder .

Sampai saat ini, tidak jelas mengapa beberapa orang mengembangkan MS dan yang lainnya tidak, tetapi faktor lingkungan dan genetik mungkin berperan. Karena tidak sepenuhnya jelas mengapa MS terjadi, tidak mengherankan jika mitos telah muncul dan bertahan.

Artikel ini membahas sembilan mitos dan kesalahpahaman paling umum tentang MS.

1. Setiap orang dengan MS pada akhirnya membutuhkan kursi roda

Ini hanya mitos. Pada kenyataannya, MS Society menjelaskan, “Kebanyakan orang dengan MS tidak menggunakan kursi roda.”

Lima belas tahun setelah diagnosis MS, hanya 20% orang yang membutuhkan kursi roda, kruk, atau tongkat untuk berjalan, kata ahli saraf Dr. Loren A. Rolak dalam makalah penelitiannya.

MS Society juga mencatat: “Jika MS Anda mulai memengaruhi mobilitas Anda, keputusan untuk mulai menggunakan tongkat jalan, skuter mobilitas, atau kursi roda bisa menjadi keputusan yang sulit. Namun begitu Anda mulai menggunakannya, Anda mungkin menemukan – seperti yang dilakukan oleh banyak orang dengan MS – betapa bergunanya mereka dan bagaimana mereka dapat membantu Anda mempertahankan kemandirian. ”

2. Orang dengan MS tidak bisa bekerja

Ini hanya mitos. Orang dengan MS adalah anggota tenaga kerja yang berharga.

Memang benar bahwa beberapa orang dengan MS menghadapi tantangan dan mungkin perlu mengubah jalur karier, tetapi hal ini tidak dapat dihindari untuk semua orang. Mengenai poin ini, National Multiple Sclerosis Society melaporkan, “Orang yang hidup dengan MS sering kali terus bekerja lama setelah didiagnosis.”

Mereka juga mengakui, bagaimanapun, bahwa “Beberapa orang dengan MS memutuskan untuk meninggalkan pekerjaan mereka ketika mereka pertama kali didiagnosis atau mengalami eksaserbasi besar pertama mereka, seringkali atas saran keluarga atau dokter mereka.”

National Multiple Sclerosis Society menjelaskan bahwa keputusan ini, dalam beberapa kasus, dapat dibuat terlalu cepat “dan pada saat gejala dapat mewarnai penilaian. Terapi modifikasi penyakit, teknologi baru, manajemen gejala yang lebih baik, perlindungan pekerjaan yang sah, dan sumber daya komunitas dapat membantu Anda tetap bekerja. ”

Memang, memiliki pekerjaan tetap dapat bermanfaat bagi orang dengan MS, seperti yang dijelaskan oleh penulis sebuah penelitian :

“Selain memberikan keamanan finansial, pekerjaan dapat memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kesejahteraan fisik dan mental penderita MS, menyediakan sumber dukungan dan interaksi sosial, serta rasa identitas dan tujuan.”

3. Hanya orang dewasa yang lebih tua yang mengembangkan MS

Sebenarnya, kebanyakan penderita MS mengalami gejala pertama mereka antara usia 20 dan 40 tahun .

Meskipun dapat muncul pada semua usia, mengembangkan MS setelah usia 50 dianggap relatif jarang.

Namun, seperti yang dijelaskan oleh penulis dari satu studi , membedakan MS onset lambat dari kondisi lain yang terkait dengan usia lanjut dapat menjadi tantangan, sehingga kondisinya mungkin lebih umum daripada yang disarankan beberapa perkiraan.

4. Orang dengan MS sebaiknya tidak berolahraga

Ini tidak benar. Olahraga dapat membantu meredakan gejala dan meningkatkan keseimbangan dan kekuatan.

Mitos ini tersebar luas. Seperti yang dicatat oleh para peneliti di balik beberapa rekomendasi , orang dengan MS sering mulai melakukan aktivitas fisik yang lebih sedikit karena mereka khawatir hal itu dapat memperburuk gejala mereka. Tetapi tim menyimpulkan:

“Latihan harus dianggap sebagai cara yang aman dan efektif untuk rehabilitasi pada pasien MS. Bukti yang ada menunjukkan bahwa program latihan yang diawasi dan individual dapat meningkatkan kebugaran, kapasitas fungsional, dan kualitas hidup, serta gangguan yang dapat dimodifikasi pada pasien MS. “

Tahun lalu, National Multiple Sclerosis Society, bekerja sama dengan tim ahli, menerbitkan panduan komprehensif tentang aktivitas fisik untuk penderita MS. Di antara rekomendasi lainnya, mereka menulis:

“Penyedia layanan kesehatan harus mendorong [setidaknya] 150 menit setiap minggu untuk berolahraga dan / atau [setidaknya] 150 menit setiap minggu aktivitas fisik gaya hidup. […] Kemajuan menuju target ini harus bertahap, berdasarkan kemampuan, preferensi, dan keamanan orang tersebut. ”

Penting untuk berbicara dengan dokter sebelum memulai rejimen olahraga baru.

5. Jika gejala saya ringan, saya tidak memerlukan obat

Saat ini, para ahli mengatakan bahwa walaupun gejala MS relatif kecil, tetap penting untuk mendapatkan pengobatan.

Selama fase awal kondisi, gejalanya mungkin tidak menyebabkan terlalu banyak masalah, tetapi pengobatan dini dan tindak lanjut jangka panjang berpotensi memperlambat perkembangan penyakit.

Misalnya, sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016 menyelidiki efek memulai pengobatan MS lebih awal. Para penulis menyimpulkan bahwa “Mulai pengobatan dini dikaitkan dengan hasil klinis yang lebih baik.”

6. Penderita MS sebaiknya tidak hamil

Mitos umum lainnya adalah MS dapat menghambat upaya untuk hamil dan menyebabkan masalah selama kehamilan. Ini tidak benar. The Multiple Sclerosis Trust menjelaskan:

“Kehamilan tidak otomatis berisiko tinggi hanya karena sang ibu menderita MS. […] Jika Anda menderita MS, Anda tidak lebih mungkin mengalami keguguran atau [kelainan] kelahiran pada bayi Anda daripada wanita yang tidak menderita MS. ”

Orang dengan MS yang kambuh lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami kekambuhan selama kehamilan daripada biasanya. Risiko kambuh kembali meningkat dalam 6 bulan setelah melahirkan.

Pada 2019, Association of British Neurologists menerbitkan konsensus tentang pedoman kehamilan pada orang dengan MS, mulai dari konseling sebelum hamil hingga nasihat pascapersalinan.

Mereka mengakui bahwa “Menderita MS tidak memengaruhi kesuburan atau risiko keguguran”, dan bahwa “Kehamilan tidak meningkatkan risiko memburuknya kecacatan jangka panjang”.

Para penulis juga merekomendasikan bahwa orang dengan MS “tidak boleh menunda pengobatan yang mengubah penyakit karena mereka ingin memiliki anak di masa depan.”

7. Saya punya MS, begitu juga anak-anak saya

Meskipun ada komponen genetik pada MS, MS tidak diturunkan secara langsung dari orang tua ke anaknya dengan cara yang dapat diprediksi.

Penelitian telah menunjukkan bahwa jika satu kembar identik mengembangkan MS, ada kemungkinan 20-40% bahwa kembar lainnya juga akan mengalaminya. Pada kembar nonidentical, risikonya adalah 3–5%. Ini menunjukkan bahwa meskipun gen terlibat, ada lebih banyak cerita.

Sejauh ini, para ilmuwan telah mengidentifikasi lebih dari 200 wilayah gen yang berkontribusi pada kerentanan MS.

Menurut MS Society, 1 dari 67 anak yang memiliki orang tua dengan MS mengembangkan kondisi tersebut. Ini dibandingkan dengan sekitar 1 dari 500 risiko untuk anak-anak yang orang tuanya tidak menderita MS.

Jadi, meskipun risikonya meningkat, mewarisi MS sama sekali bukan kesimpulan yang pasti.

8. Orang dengan MS harus menghindari semua sumber stres dan kecemasan

Memang benar bahwa peristiwa kehidupan yang penuh tekanan dapat memperburuk gejala MS bagi sebagian orang. Juga benar bahwa orang dengan MS lebih mungkin mengalami kecemasan.

Namun, tidak mungkin menghindari stres dan kecemasan sama sekali.

The MS Masyarakat merekomendasikan menemukan cara untuk mengelola stres lebih efektif. Dan seperti yang dicatat oleh penulis brosur yang diproduksi oleh National Multiple Sclerosis Society:

“Stres tidak dapat – dan tidak boleh – sepenuhnya dihindari. Tantangannya adalah belajar mengurangi intensitasnya dan menggunakannya untuk bekerja, bukan melawan, kita. “

Mitos serupa adalah bahwa peristiwa kehidupan yang penuh tekanan dapat meningkatkan risiko pengembangan MS. Tidak ada bukti bahwa ini benar.

9. MS selalu berakibat fatal

Meskipun MS adalah kondisi seumur hidup, namun tidak fatal. Menurut sebuah penelitian, menderita MS mengurangi umur seseorang sekitar 7 tahun .

Studi yang sama menemukan bahwa “Kelangsungan hidup terpendek pada kelompok kelahiran paling awal untuk kedua populasi”. Dari sini, mereka menyimpulkan bahwa umur rata-rata orang dengan MS mungkin meningkat secara perlahan.

Karena para ilmuwan terus menyelidiki penyakit ini dan meneliti serta mengembangkan pengobatan baru, MS kemungkinan memiliki efek yang semakin berkurang pada umur seseorang.

Sumber:

Medical News Today

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here