Di Maladewa, titik elevasi alami tertinggi negara itu kurang dari 8 kaki (2,4 meter) di atas permukaan laut, sementara bentuk lahan tertinggi secara keseluruhan adalah di lapangan golf buatan manusia!

shutterstock 654424540 1 - Negara Apa dengan Elevasi Rata-Rata Terendah di Dunia ?
Seperti kebanyakan bangsa, pantai di Maladewa ini terletak di elevasi permukaan laut.

Sementara beberapa dari negara-negara ini terkenal karena pantainya yang indah, banyak juga yang akan menghadapi tantangan yang semakin besar karena perubahan iklim yang mengancam untuk melelehkan es laut dan kemudian menaikkan permukaan laut dan menempatkan dataran rendah di bawah laut. Di banyak tempat, efek ini dapat menggusur jutaan orang di tahun-tahun mendatang. Artikel ini menyajikan 10 Negara Dengan Elevasi Rata-Rata Terendah Di Dunia.

10. Bangladesh, 85 meter (279 kaki)

Bangladesh dapat ditemukan di Asia Selatan dan memiliki populasi sekitar 163 juta orang. 80% Bangladesh terdiri dari Dataran Bangladesh, yang letaknya rendah. Hanya wilayah Chittagong Hills di negara ini yang merupakan pengecualian untuk ketinggian rendah rata-rata. Karena ketinggiannya yang rendah, sayangnya banyak wilayah Bangladesh rawan banjir.

9. Trinidad dan Tobago, 83 meter (272 kaki)

Trinidad & Tobago adalah warga negara yang terdiri dari dua pulau kecil di Karibia di lepas pantai Venezuela . Sangat mungkin bahwa pulau-pulau ini dulunya melekat pada daratan Amerika Selatan. Trinidad adalah yang terbesar dari kedua pulau itu, dengan panjang sekitar 60 kilometer dan lebar 80 kilometer. Itu juga jauh lebih rata, dan mengalami lebih banyak banjir. Tobago terletak sekitar 30 kilometer timur laut Trinidad, dan secara geologis merupakan bagian dari kelompok pulau lain yang disebut Antilles Kecil. Pulau ini sangat vulkanik, dan sebenarnya memiliki puncak mencapai sekitar 3.000 kaki. Pulau-pulau ini tropis dalam hal iklim, dan rata-rata sekitar 211 sentimeter curah hujan per tahun.

8. Guinea-Bissau, 70 meter (230 kaki)

Guinea-Bissau adalah negara kecil di Pantai Atlantik di Afrika Barat. Tanahnya relatif datar, meskipun Dataran Tinggi Fouta Djallon yang lebih tinggi dapat ditemukan terletak di tenggara. Bagian pantai Guinea-Bissau sangat rendah dan datar sehingga air pasang surut dapat mengalir sejauh 62 mil ke daratan. Penduduk setempat memanfaatkan fenomena ini sebaik mungkin, dan bahkan akan menggunakan air payau untuk membanjiri sawah mereka.

7. Senegal, 69 meter (226 kaki)

Senegal dikenal sebagai “pintu gerbang ke Afrika” karena menempati titik paling barat Afrika. Itu terletak pada depresi rendah di tanah yang disebut Cekungan Senegal-Mauritania. Semenanjung Cape Verde adalah satu-satunya tempat di negara ini dengan ketinggian di atas 300 kaki. Karena lokasinya yang unik, Senegal memiliki banyak tipe iklim dan tanah yang berbeda. Habitatnya meliputi padang rumput semi kering, tepi laut, dan hutan hujan tropis. Seperti tetangganya, Guinea-Bissau, air pasang menyebabkan air asin mengalir ke sungai-sungainya, bergerak hingga 125 mil ke daratan.

6. Estonia, 61 meter (200 kaki)

Estonia adalah yang paling utara dari tiga negara Baltik di Eropa timur laut, yang terletak di atas dua negara lainnya, yaitu Latvia dan Lithuania. Sekitar 1.500 pulau kecil termasuk dalam wilayah negara ini. Topografi daerah ini sangat dipengaruhi oleh aktivitas gletser, yang menyebabkan banyak bukit kecil, danau, dan sungai yang menentukan bentang alamnya. Perairan ini mengalir ke Teluk Finlandia . Estonia menerima curah hujan sekitar 586 milimeter per tahun.

5. Gambia, 34 meter (112 kaki)

Gambia adalah sebidang kecil daratan yang dikelilingi oleh Senegal di Afrika Barat. Lebarnya hanya 15 hingga 30 mil, namun panjangnya hampir 300 mil. Bentuk dan lokasinya yang tidak biasa disebabkan oleh pertikaian teritorial antara Prancis , yang pernah menguasai apa yang sekarang disebut Senegal, dan Inggris, yang pernah menguasai bagian bawah Sungai Gambia. Karena sungai ini mendominasi geografi di sekitarnya yang terdiri dari negara, negara ini sebagian besar datar dan relatif berpasir. Gambia adalah salah satu negara terpadat di Afrika.

4. Denmark, 34 meter (112 kaki)

Denmark menempati semenanjung kecil yang dikenal sebagai Semenanjung Jutland, yang membentang ke utara dari bagian tengah Eropa. Negara ini sedikit berbukit karena aktivitas glasial sporadis yang terjadi pada akhir Zaman Pleistosen, tetapi titik tertinggi hanya mencapai 568 kaki di atas permukaan laut. Titik terendahnya, Lammefjord, adalah fjord yang terletak hampir 23 kaki di bawah permukaan laut. Denmark juga berisi beberapa pulau kecil di Laut Baltik.

3. Belanda, 30 meter (98 kaki)

Belanda adalah negara yang ditemukan di Eropa Barat, yang terkenal dikenal sebagai salah satu “negara rendah”. Sebagian besar tanah Belanda telah direklamasi melalui teknik pengelolaan air strategis sejak Abad Pertengahan. Danau dan rawa telah dikeringkan, dan banyak kota dikelilingi oleh tanggul yang menahan air laut. Bahkan, daerah-daerah berpenduduk padat terletak tepat di belakang tanggul-tanggul ini. Bangunan di daerah ini sering dibangun di atas tumpukan beton yang berlabuh hingga 65 kaki ke dalam lanau. Belanda juga mengalami angin kencang, karena ada sedikit perbedaan topografi untuk memperlambat angin yang datang dari laut.

2. Qatar, 28 meter (92 kaki)

Qatar adalah negara yang ditemukan di Asia Barat, di ujung Semenanjung Arab (yang juga merupakan rumah bagi negara-negara seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab). Qatar sendiri adalah sebuah semenanjung di dalam semenanjung itu. Titik tertinggi di negara ini hanya mencapai 203 meter (atau 338 kaki). Di Qatar, di sebagian besar ladang minyak dataran rendah ini dapat ditemukan.

1. Maladewa, 1,8 meter (6 kaki)

Maladewa adalah negara yang terdiri dari 1.200 pulau karang kecil, yang dikenal sebagai atol, di Samudra Hindia Utara. Atol terbentuk sebagai karang yang dibangun di atas jajaran gunung berapi purba, yang sekarang terendam. Meskipun berada di puncak barisan gunung, titik alami tertinggi Maladewa terletak kurang dari 8 kaki di atas permukaan laut! Titik itu ada di Addu Atoll. 

Namun, lapangan golf di Villingili Resort di Seenu Atoll memiliki keunggulan buatan manusia di Hole Nomor 8, yang secara mengejutkan melampaui ketinggian sekitar 16 kaki. Hanya sekitar 200 dari pulau-pulau Maladewa yang dihuni, dan banyak dari mereka yang digunakan hampir secara eksklusif untuk kegiatan wisata. Semuanya sangat dekat dengan permukaan laut, dan terumbu penghalang besar berfungsi untuk membantu melindungi mereka dari badai musiman musiman.

printfriendly button - Negara Apa dengan Elevasi Rata-Rata Terendah di Dunia ?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here