Home Listicle Negara Pengekspor Ikan Dan Makanan Laut Terbesar

Negara Pengekspor Ikan Dan Makanan Laut Terbesar

84
0

Dengan kelengkapan produksi yang beragam, termasuk tanaman air, akuakultur, dan penangkapan ikan di laut dalam, memungkinkan China untuk berkuasa.

Makanan laut telah lama menjadi bagian penting dari diet manusia, dan semakin menjadi sumber utama nilai ekonomi. Negara-negara yang tercantum di bawah ini mengekspor sejumlah besar produk makanan laut, termasuk ikan, krustasea, moluska, dan lainnya. Ini termasuk segar, beku, smpked, kering, dan acar, dan yang bersumber dari akuakultur (peternakan ikan) dan ikan yang ditangkap dari perairan segar dan lautan.

10. Indonesia ($ 3,11 Miliar USD)

Tradisi penangkapan ikan yang panjang di Indonesia, ditambah dengan lokasinya di dekat perairan yang kaya ikan, menjadikannya sebagai salah satu penghasil ikan dan makanan laut terpenting di dunia. Pada 2012, total produksi ikan di negara kita diperkirakan sekitar 15,26 juta ton (5,81 juta ton dari penangkapan liar dan 9,45 juta ton dari akuakultur). Ekspor perikanan dari negara ini juga sangat signifikan, menghasilkan $ 3,11 miliar USD setiap tahun sesuai dengan perkiraan terbaru. Jawa Timur, sebuah propinsi di Indonesia, bertanggung jawab atas sepertiga dari pengiriman ikan dan makanan laut negara ini. Udang, ikan beku, dan ikan segar merupakan bagian terbesar dari produk ikan dan makanan laut yang diekspor dari negara ini.

9. Belanda ($ 3,13 Miliar USD)

Ekspor produk ikan dan makanan laut dari Belanda mencapai $ 3,13 miliar USD per tahun, sesuai dengan perkiraan baru-baru ini oleh International Trade Center. Pada tahun 2013, pasar luar negeri teratas (dengan bagiannya masing-masing) untuk produk ikan dan makanan laut Belanda adalah Jerman (18,7%), Belgia (15,3%), Prancis (12,5%), Italia (9,1%), dan Spanyol (6,5%) ). Udang air dingin dan udang menghasilkan nilai ekspor tertinggi ($ 203,2 juta USD pada 2013), yang diikuti oleh udang dan udang beku ($ 168,6 juta USD). Produk ekspor penting lainnya dari industri perikanan dan makanan laut Belanda adalah jack mackerel beku, mackerel kuda beku, dan ikan haring beku.

8. Swedia ($ 3,7 Miliar USD)

Swedia adalah salah satu pengekspor ikan dan makanan laut terbesar di Uni Eropa. Dengan Laut Baltik di sebelah timur dan Laut Kattegat di sebelah barat, dan bentangan besar sumber daya air tawar di daratan negara itu, industri perikanan Swedia mendarat jauh lebih banyak ikan daripada yang bisa dikonsumsi negara itu. Sesuai statistik terkini, Swedia adalah pengekspor ikan dan makanan laut terbesar kedelapan di dunia, dengan nilai tahunan $ 3,7 miliar USD. Produk ikan yang diekspor dari negara ini termasuk ikan segar dan beku seperti salmon, herring, dan spesies ikan kod. Swedia juga mengekspor produk ikan olahan seperti herring yang diawetkan, telur ikan, dan caviar pengganti.

7. Chili ($ 4.0 Miliar USD)

Chili memiliki industri ikan dan makanan laut yang berkembang, dengan data terbaru memperkirakan nilai ekspor Chili untuk produk ikan dan makanan laut menjadi $ 4,0 miliar USD per tahun. Ikan trout, salmon, dan kerang adalah spesies ekspor utama Chili. Negara ini juga merupakan pemasok salmon Atlantik pertanian terbesar kedua di dunia. Pasar ekspor ikan dan makanan laut Chili terbesar ditemukan di Jepang, Amerika Serikat, dan Brasil. Uni Eropa juga merupakan importir utama produk ikan dan makanan laut Chili, menyumbang 19% dari total ekspor makanan laut negara tersebut. Perbaikan dalam infrastruktur dan peningkatan investasi di sektor perikanan dan akuakultur negara diyakini menjadi faktor yang paling bertanggung jawab atas pertumbuhan cepat industri ini di sini.

6. Kanada ($ 4,2 Miliar USD)

Ikan dan makanan laut merupakan salah satu sektor terbesar dari ekspor produk makanan dari Kanada , menghasilkan pendapatan senilai $ 4,2 miliar USD per tahun. Sekitar 85% dari total ikan dan makanan laut yang diproses oleh pemanen Kanada diekspor ke pasar dunia. Pada tahun 2014, spesies ekspor utama dari Kanada termasuk lobster, kepiting salju, kepiting ratu, kerang, udang, dan salmon Atlantik. Lobster adalah spesies ekspor utama, menghasilkan $ 1,52 miliar saja pada tahun 2014. Industri akuakultur di negara ini sangat berkembang dengan baik, mempekerjakan sekitar 14.000 orang Kanada. Secara keseluruhan, lebih dari 80.000 orang Kanada bergantung pada penangkapan ikan dan kegiatan terkait untuk mata pencaharian mereka masing-masing.

5. India ($ 4,6 Miliar USD)

Industri ikan dan makanan laut India menyentuh nilai tertinggi sepanjang masa dalam beberapa tahun terakhir, dengan nilai ekspor tahunan $ 4,6 USD miliar sesuai perkiraan terbaru. Udang dan udang beku terus menjadi produk ekspor terkemuka, berkontribusi 34% dalam volume, dan 67% dalam nilai dolar, terhadap total ekspor makanan laut dari negara tersebut. 3.57.505 metrik ton udang diekspor pada tahun 2014-15, menghasilkan nilai $ 3,7 miliar. Ekspor makanan laut India menemukan pasar terbesarnya di Amerika Serikat (26% pangsa produk) diikuti oleh Asia Tenggara (25,7%) dan anggota kolektif Uni Eropa (20%). Selain udang, ikan beku adalah komoditas terbesar kedua, dengan porsi 11% dalam total nilai ekspor produk ikan dan makanan laut dari India .

4. AS ($ 5,1 Miliar USD)

Ekspor ikan dan makanan laut AS mencapai rekor tertinggi dalam beberapa tahun terakhir dengan nilai total $ 5,1 miliar USD per tahun, sehingga menjadikan negara pemasok terbesar keempat produk ikan dan makanan laut ke pasar ekspor dunia. Volume produksi yang lebih tinggi, daripada kenaikan harga, terutama bertanggung jawab atas kenaikan nilai ekspor ikan dan makanan laut AS, yang telah tumbuh hampir 43% selama 5 tahun terakhir. Bahkan, pertumbuhan harga produk ikan dan makanan laut tertinggal dari pertumbuhan harga produk protein lainnya di negara ini. Pada tahun 2014, nilai yang dihasilkan oleh ekspor ikan dan makanan laut dari negara tersebut hampir menyamai nilai yang dihasilkan dari ekspor unggas, dan bahkan lebih besar daripada nilai buah segar dan kapas yang diekspor dari AS. Pollock Alaska, salmon, telur ikan,

3. Vietnam ($ 5,8 Miliar USD)

Dengan garis pantai yang membentang 3.000 kilometer, dan banyak peternakan akuakultur baik di darat maupun di sepanjang pantai dan keluar ke laut, tidak mengherankan bahwa industri ikan dan makanan laut Vietnam berkembang dan bekerja dengan sangat baik. Pada 2012, lebih dari 5 juta orang dipekerjakan langsung oleh sektor perikanan dan makanan laut negara itu, dan sekitar 8 juta orang memperoleh penghasilan dari sektor perikanan secara keseluruhan. Nilai ekspor dari industri ikan dan makanan laut Vietnam juga telah meningkat secara signifikan, naik dari $ 776 juta pada tahun 1997 menjadi $ 5,8 milyar USD pada tahun 2015. Jepang telah, dan terus menjadi, pasar terbesar untuk ekspor makanan laut Vietnam. Pada tahun 2014, sektor perikanan Vietnam menghasilkan 8% dari nilai kotor yang ditambahkan ke perekonomian negara. Total output dari perikanan di negara ini mencapai sekitar 6,5-7 juta ton produk, dengan budidaya berkontribusi 65-70% dari total output ini.

2. Norwegia ($ 8,8 Miliar USD)

2015 merupakan sukses besar bagi industri ikan dan makanan laut Norwegia, dan tahun ketika Norwegia mengekspor makanan laut senilai NOK 75 miliar (sekitar $ 8,8 miliar USD) yang merupakan kenaikan 8% dari nilai ekspor yang diperoleh pada tahun sebelumnya. Anggota Uni Eropa lainnya dan Amerika Serikat menjadi pasar terbesar untuk ekspor ikan dan makanan laut Norwegia. UE menyumbang hampir 67% dari total ekspor makanan laut Norwegia, dan ekspor ke sana menghasilkan pendapatan senilai NOK 50 miliar untuk ekonomi Norwegia pada 2015. Salmon dan trout adalah dua spesies ikan utama yang diekspor dari Norwegia pada 2015. Codfish, produk clipfish dan ikan cod segar adalah produk makanan laut terkemuka lainnya yang diekspor dari negara tersebut. Ekspor kerang, termasuk udang, kepiting salju, dan rajungan, juga menunjukkan kinerja yang sangat baik di tahun 2015.

1. China ($ 14,1 Miliar USD)

Sejak 2002, China telah menjadi pengekspor produk ikan dan makanan laut terbesar di dunia. Pada tahun 2005, Tiongkok mengekspor produk ikan dan makanan laut senilai $ 7,7 milyar USD, dengan tanaman air yang dapat dimakan seperti rumput laut yang sangat besar. Saat ini, sesuai dengan data terbaru yang diperoleh dari International Trade Center, ekspor ikan dan makanan laut menghasilkan pendapatan negara senilai $ 14,1 miliar USD per tahun. Pada 2013, ekspor utama Tiongkok termasuk cumi-cumi dan sotong beku ($ 1,6 milyar USD), udang dan udang beku ($ 1,2 milyar USD), dan ikan beku ($ 1 milyar USD). Jepang, Amerika Serikat, dan Hong Kong adalah tujuan ekspor utama ikan dan makanan laut Tiongkok. Pada 2010, sekitar 14 juta orang terlibat sebagai nelayan dan petani ikan di Tiongkok.

Negara mana yang paling banyak mengekspor makanan laut?

Sejak 2002, China telah menjadi pengekspor produk ikan dan makanan laut terbesar di dunia. Mereka mengekspor ikan dan makanan laut senilai sekitar 14 miliar dolar setiap tahun.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here