Top 1

Negara Terkaya Dan Termiskin Di Asia Tenggara

Singapura adalah ekonomi terkaya di Asia Tenggara, sementara Myanmar adalah yang termiskin.

Bahkan sebelum kedatangan orang Eropa, Asia Tenggara adalah bagian dari sistem perdagangan global, dengan rempah-rempah menjadi komoditas ekspor utama kawasan ini. 

China dan India memainkan peran yang sangat penting dalam meningkatkan ekonomi kawasan selama masa ini. Kedatangan orang Eropa dan dampak imperialisme memicu pergeseran dalam produksi komoditas di Asia Tenggara, tetapi sedikit dari keuntungan yang diperoleh dari perdagangan yang berkembang benar-benar mencapai penduduk asli daerah tersebut. 

Meskipun pertanian secara historis menjadi andalan ekonomi Asia Tenggara, manufaktur dan jasa kini menjadi lebih signifikan. Asia Tenggara memiliki beragam ekonomi mulai dari yang sangat maju, seperti Singapura, hingga yang berkembang pesat, seperti Indonesia, serta ekonomi yang stagnan seperti Myanmar.

Tiga Ekonomi Asia Tenggara Terkaya

1. Singapura

Singapura. Kredit gambar: Pixabay

Negara-kota Singapura adalah ekonomi terkaya di Asia Tenggara ketika diperingkat dalam hal PDB per kapita. Negara ini memiliki ekonomi pasar yang sangat maju, yang berada di peringkat teratas dalam daftar global ekonomi paling bebas dan paling kompetitif. Singapura dianggap sebagai salah satu negara paling rendah tingkat korupsinya di dunia dan menempati urutan pertama dalam daftar tempat termudah untuk melakukan bisnis. Dengan tingkat korupsi yang dapat diabaikan, infrastruktur canggih, akses mudah ke laut, dan tenaga kerja yang sangat terampil, tidak pernah ada kekurangan investasi asing di Singapura, dan lebih dari 7.000 perusahaan multinasional beroperasi di dalam negeri.  Penduduk non-Singapura merupakan sekitar 44% dari tenaga kerja di sini. Tarif pajak yang rendah juga telah meningkatkan popularitasnya sebagai surga pajak, dan Singapura memiliki persentase jutawan tertinggi di dunia.

2. Brunei Darussalam

Brunei Darussalam. Kredit gambar: HMjubliemas

Sebagai negara kecil di Asia Tenggara yang terletak di pantai utara pulau Kalimantan, Brunei adalah ekonomi terkaya kedua di wilayah ini dalam hal PDB per kapita. Sekitar 90% PDB Brunei bergantung pada produksi minyak dan gas alam. Negara ini menerima investasi asing besar yang menambah pendapatan negara. Pendapatan dari pertanian hanya menyumbang 0,7% terhadap PDB, sementara pendapatan dari sektor industri dan jasa masing-masing menyumbang 73,3% dan 26% dari PDB Brunei. Negara ini sangat bergantung pada impor untuk kebutuhan makanannya. Industri utama negara ini termasuk minyak dan gas alam, serta konstruksi. Jepang, Korea Selatan, Australia, India, dan Selandia Baru adalah mitra ekspor utama Brunei.

3. Malaysia

Malaysia. Kredit gambar: Pixabay

Malaysia adalah negara terkaya ketiga di Asia Tenggara dalam hal PDB per kapita. Negara ini memiliki ekonomi pasar industri baru, dengan pengaruh signifikan dari negara. Ekonomi Malaysia menduduki peringkat ke 20 paling kompetitif antara 2014 dan 2015. Negara ini memiliki salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di kawasan ini dan dengan cepat mendekati targetnya untuk menjadi ekonomi maju. Meskipun ekonomi Malaysia secara historis sangat bergantung pada pertanian, sektor ini sekarang hanya berkontribusi 7,1% terhadap PDB negara tersebut. Industri menyumbang 36,8% dari PDB nasional, sementara sektor jasa adalah penyumbang terbesar, menyumbang 56,2% dari PDB nasional. Pariwisata juga sangat dipromosikan di negara ini untuk meningkatkan PDB negara. Beberapa ekspor utama dari Malaysia termasuk minyak kelapa sawit, gas alam cair, karet, mesin, dan bahan kimia.  Malaysia mendapat peringkat sebagai tempat ketiga terbaik di dunia untuk pensiun antara 2013 dan 2014.

Tiga Ekonomi Asia Tenggara Termiskin

1. Myanmar

Myanmar. Kredit gambar: Nikkei Asian Review

Myanmar, juga dikenal sebagai Burma, memiliki ekonomi termiskin di Asia Tenggara. Negara ini memiliki ekonomi yang sangat stagnan dan terisolasi selama beberapa dekade, tetapi pemerintah saat ini berusaha untuk menciptakan perubahan ekonomi positif di Myanmar. Infrastruktur yang memadai dan tenaga kerja terampil yang besar keduanya kurang di negara ini. Pada 2012, 37% populasi negara itu menganggur dan 26% hidup di bawah garis kemiskinan nasional. Pertanian berfungsi sebagai sektor utama, dan memberikan kontribusi 70% terhadap PDB nasional. Industri dan jasa masing-masing hanya menyumbang 8% dan 22% dari PDB nasional. Burma juga menerima salah satu tingkat bantuan internasional terendah di dunia, hanya $ 4 per kapita.

2. Kamboja

Kamboja. Kedit gambar: The National

Negara termiskin kedua di Asia Tenggara dalam hal PDB per kapita adalah Kamboja. Kamboja sebelumnya dikategorikan sebagai Negara Paling Kurang Berkembang, tetapi statusnya dipromosikan ke Lower Middle Income pada 2016. Sektor pertanian, industri, dan jasa masing-masing menyumbang 34,7%, 24,3%, dan 41,0% dari PDB nasional Kamboja. Pada 2012, 18,6% populasi Kamboja hidup di bawah garis kemiskinan, dan 3,5% populasi menganggur.

3. Timor Leste

Timor Leste. Kredit gambar: central datacore

Negara Timor Leste memiliki ekonomi termiskin ketiga di Asia Tenggara. Dengan peringkat 133, Timor Lorosae termasuk dalam Indeks Pembangunan Manusia. 20% dari populasi nasional Timor Lorosa’e menganggur, 49,9% hidup di bawah garis kemiskinan, dan hampir setengah dari populasi tidak memiliki kemampuan baca tulis. Pabrik sabun, kerajinan tangan, dan percetakan adalah beberapa industri utama negara ini. Marmer, kopi, cendana adalah ekspor utama negara itu.

Artikel Terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *