Kolitis ulserativa adalah suatu kondisi yang menyebabkan peradangan, iritasi, dan luka di usus besar dan rektum. Meskipun pengobatan dapat mengontrol gejala untuk beberapa orang, orang lain mungkin memerlukan pembedahan.

The Crohn’s and Colitis Foundation mengatakan 25 sampai 40 persen orang dengan ulseratif kolitis akhirnya memerlukan operasi.

Saat ini, ada dua teknik pembedahan yang berbeda untuk kolitis ulserativa. Jenis operasi yang dilakukan seseorang akan bergantung pada gejala, usia, kondisi kesehatan lain, dan preferensi pribadi.

Setelah operasi, kebanyakan orang dengan kolitis ulserativa dapat menjalani hidup yang sehat dan aktif. Pelajari lebih lanjut tentang prosedur dan apa yang diharapkan dalam artikel ini.

Apa itu operasi kolitis ulserativa?

Seseorang mungkin memerlukan operasi kolitis ulserativa jika perawatan lain, seperti obat-obatan, tidak mengendalikan gejalanya.

Seseorang mungkin juga memerlukan pembedahan jika mereka menderita kanker usus besar atau perubahan prakanker di usus besar.

Memiliki kolitis ulserativa meningkatkan risiko seseorang terkena kanker usus besar, terutama jika mereka telah menderita kolitis ulserativa selama 8 tahun atau lebih.

Terkadang, penderita kolitis ulserativa memerlukan pembedahan darurat jika mengalami perforasi (lubang) di usus besar atau pendarahan yang tidak kunjung berhenti.

Ada dua jenis operasi kolitis ulserativa:

Proktokolektomi dengan ileostomi

image 173 1024x633 - Operasi Kolitis Ulserativa: Apa yang Perlu Diketahui?
Operasi kolitis ulserativa mungkin melibatkan dokter yang membuat bukaan baru untuk usus di luar tubuh.

Proktokolektomi dengan ileostomi melibatkan langkah-langkah berikut:

  1. Mengangkat usus besar (kolon dan rektum) dan anus.
  2. Memindahkan ujung usus kecil (ileum) ke suatu tempat di perut bagian bawah, biasanya di sisi kanan.
  3. Pembuatan bukaan di perut bagian bawah dikenal dengan istilah stoma.
  4. Membawa ujung ileum melalui stoma dan menempelkan usus ke kulit. Ini menciptakan lubang dari usus kecil ke luar tubuh.
  5. Menempelkan tas yang disebut kantong ostomy ke bukaannya, yang memungkinkan limbah dari usus kecil mengosongkan ke dalam kantong. Seseorang akan mengosongkan kantongnya ke toilet sepanjang hari.

Kotoran yang keluar dari usus kecil tidak padat, sehingga dapat mengalir ke kantong tanpa disadari oleh individu.

Stoma tidak memiliki otot, dan orang tidak dapat mengontrol kapan kantong terisi. Kantong ostomy yang tersedia saat ini berbentuk datar, tidak mencolok, dan tidak berbau.

Orang-orang mengenakan tas ostomy di bawah pakaian mereka, di tempat yang tidak terlihat. Pakaian khusus juga tersedia yang menutupi tas ostomy untuk keintiman.

Setelah seseorang menjalani proktokolektomi dengan ileostomi, mereka perlu belajar merawat stoma dan kantong ostomi. Selain menguras kantong secara rutin, mereka harus belajar membersihkan area stoma untuk menghindari infeksi.

Beberapa kantong bisa dicuci dan digunakan kembali, sementara yang lain sekali pakai. Jenis kantong akan tergantung pada preferensi seseorang.

Proktokolektomi dan anastomosis kantong-anus ileoanal (IPAA)

- Operasi Kolitis Ulserativa: Apa yang Perlu Diketahui?

Proktokolektomi dan anastomosis kantong-anus ileoanal (IPAA) adalah prosedur baru yang memungkinkan seseorang untuk buang air besar keluar dari lubang dubur alami mereka. Prosedur ini terkadang disebut operasi reservoir kantong ileoanal atau operasi kantong-J.

IPAA melindungi anus, bukan membuangnya. Prosedur ini melibatkan langkah-langkah berikut:

  1. Mengangkat usus besar dan rektum, tetapi menjaga anus tetap utuh.
  2. Menggunakan usus kecil untuk membuat kantong internal yang mengumpulkan limbah tubuh. Kantung ini kadang-kadang disebut wadah J-pouch atau ileoanal.
  3. Menghubungkan kantong internal ke anus.

Kotoran secara bertahap terkumpul di kantong internal dan keluar dari tubuh melalui anus, membuatnya lebih seperti buang air besar biasa.

Jika otot anus seseorang dalam kondisi baik, ia akan dapat merasakan tinja keluar dan dapat menggunakan toilet untuk buang air besar, seperti biasa.

Meskipun seorang ahli bedah mempertahankan anus dengan prosedur ini, buang air besar seringkali lebih sering dan mungkin sangat lunak atau berair karena usus besar hilang.

Inkontinensia tinja (mengalami kecelakaan) dapat terjadi pada beberapa orang, tetapi tersedia obat-obatan yang dapat membantu mengontrol pergerakan usus. Seseorang harus memiliki fungsi otot anal yang baik untuk membantu mengurangi risiko inkontinensia.

Terkadang, ahli bedah melakukan IPAA secara bertahap. Tahap pertama melibatkan pembuatan kantong dan menghubungkannya ke anus. Kemudian, dokter bedah akan membiarkan kantung tersebut sembuh sendiri selama beberapa minggu.

Dokter bedah membuat stoma sementara dan kantong ostomi untuk digunakan sampai prosedur kedua dilakukan.

Setelah 2-3 bulan, mereka akan menutup stoma sementara di perut dan menyalurkan kembali limbah ke kantong internal dan keluar melalui anus.

Persiapan operasi

Persiapan untuk pembedahan kolitis ulserativa tergantung pada jenis pembedahan. Seorang dokter akan memberikan instruksi rinci sebelumnya.

Secara umum, orang harus mengosongkan usus mereka sepenuhnya sebelum operasi menggunakan “persiapan usus”. Orang tersebut mungkin perlu minum larutan pencahar, minum antibiotik , dan tidak makan makanan padat selama satu atau dua hari sebelum operasi.

Tanyakan kepada dokter tentang obat atau suplemen apa pun untuk memastikannya aman dikonsumsi sebelum operasi. Dimungkinkan untuk meminumnya dengan seteguk kecil air, tetapi seseorang mungkin perlu berhenti minum obat lain sampai setelah operasi.

Pemulihan

Seorang ahli bedah dapat melakukan operasi kolitis ulserativa, menggunakan sayatan panjang di perut. Ini disebut operasi terbuka dan seringkali berarti seseorang harus tinggal di rumah sakit selama beberapa hari untuk pulih.

Dalam beberapa kasus, ahli bedah mungkin dapat menggunakan teknik invasif minimal dengan sayatan yang lebih kecil. Ini disebut operasi laparoskopi.

Orang yang menjalani prosedur laparoskopi mungkin bisa pulang lebih cepat daripada mereka yang menjalani operasi terbuka.

Namun, pemulihan penuh setelah salah satu jenis operasi kolitis ulserativa seringkali membutuhkan waktu beberapa minggu.

Segera setelah operasi, orang tersebut akan pergi ke area pemulihan dan mungkin memiliki tabung drainase yang terhubung ke perut mereka, serta kateter untuk mengeluarkan urin.

Setelah orang tersebut bangun, ahli bedah akan mendiskusikan kapan tabung akan dilepas dan mungkin menyarankan seseorang untuk bangun dan mulai berjalan, segera setelah aman dilakukan, untuk membantu mencegah pembekuan darah.

Tim medis akan memberikan pereda nyeri di rumah sakit dan mungkin meresepkan pereda nyeri untuk digunakan di rumah.

Komplikasi

2b7288ff 53bc 46c2 a79f 864ae4aec649 - Operasi Kolitis Ulserativa: Apa yang Perlu Diketahui?
Seorang dokter dapat menjelaskan potensi risiko dan manfaat dari operasi kolitis ulserativa.

Masalah paling umum bagi orang yang mengalami ileostomi adalah penyumbatan di usus kecil. Gejala penyumbatan meliputi:

  • sakit perut yang parah
  • cairan encer, bening, dan berbau busuk di dalam kantong
  • urin berwarna gelap
  • muntah
  • kekurangan cairan di kantong
  • bengkak di sekitar stoma

Seseorang harus segera menghubungi dokter atau pergi ke ruang gawat darurat jika mengalami gejala penyumbatan.

Orang yang menjalani operasi IPAA perlu mewaspadai gejala pouchitis. Ini adalah infeksi kantung internal yang membutuhkan antibiotik.

Sekitar setengah dari semua orang yang menjalani operasi IPAA mengalami pouchitis setidaknya sekali. Gejala pouchitis meliputi:

  • diare
  • sering buang air besar
  • sakit perut
  • demam
  • nyeri sendi

Terkadang usus kecil bisa tersumbat setelah operasi IPAA, tapi masalah ini jarang terjadi. Sering kali, seseorang dapat pulih dari penyumbatan setelah operasi IPAA dengan tinggal sebentar di rumah sakit dan cairan infus.

Perubahan pola makan setelah operasi

Setelah operasi kolitis ulserativa, seseorang mungkin perlu mengubah pola makannya. Tanpa usus besar, tubuh mencerna makanan secara berbeda.

Beberapa orang mungkin perlu mengonsumsi vitamin atau suplemen untuk memastikan mereka mendapatkan nutrisi yang cukup. Seorang dokter atau ahli diet dapat membantu seseorang membuat rencana makan individual setelah mereka menjalani operasi.

Orang mungkin menemukan bahwa makanan tertentu menyebabkan diare atau masalah pencernaan setelah operasi. Saat mencoba makanan baru, sebaiknya perkenalkan sedikit demi sedikit untuk meminimalkan kemungkinan masalah.

Meskipun makanan bermasalah bervariasi dari orang ke orang, banyak yang merasa lebih baik menghindari makanan berikut untuk meminimalkan ketidaknyamanan dan diare:

  • buah kering, seperti plum, buah ara, dan kismis
  • buah dan sayuran mentah
  • kacang-kacangan dan biji-bijian
  • makanan pedas
  • makanan tinggi gula, seperti permen
  • minuman berkarbonasi atau minuman dengan kafein

Makan dalam porsi kecil lebih sering juga dapat membantu menghindari gas dan tekanan dari perut kosong.

Makanan yang “mengikat”, seperti pisang , kentang, dan nasi juga dapat membantu. Minum banyak air dapat membantu mengimbangi dehidrasi akibat tinja yang encer. Tetap terhidrasi juga membantu usus bekerja dengan baik.

Ringkasan

Walaupun operasi kolitis ulserativa merupakan perubahan hidup yang signifikan, hasilnya seringkali positif secara keseluruhan , karena operasi dapat menghilangkan beberapa gejala secara permanen.

Memutuskan jenis operasi dan kapan melakukannya bisa jadi sulit, tetapi dokter dapat mendiskusikan semua pilihan.

Selain itu, kelompok dukungan dan forum untuk penderita kolitis ulserativa dapat membantu, tidak hanya untuk memutuskan tentang pembedahan tetapi juga untuk menerima dukungan emosional yang berkelanjutan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here