Penyakit Crohn adalah penyakit radang usus yang merusak usus kecil dan besar. Seorang dokter mungkin merekomendasikan operasi penyakit Crohn untuk orang dengan gejala parah jika perawatan lain tidak membantu.

Pembedahan tidak menyembuhkan penyakit Crohn , tetapi dapat mengurangi komplikasi yang terkait dengan penyakit tersebut.

Menurut Institut Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal Nasional Amerika Serikat , diperkirakan 60 persen orang dengan penyakit Crohn menjalani operasi dalam waktu 20 tahun setelah didiagnosis.

Kapan operasi menjadi pilihan untuk penyakit Crohn?

image 129 1024x683 - Operasi Penyakit Crohn: Apa yang Harus Diketahui?
Dokter mungkin merekomendasikan operasi pada kasus penyakit Crohn yang parah.

Dokter biasanya meresepkan obat dan merekomendasikan perubahan pola makan untuk membantu meminimalkan gejala dan gejala penyakit Crohn.

Namun, seseorang tetap bisa mengalami peradangan dan komplikasi lainnya, terutama jika penyakitnya sudah parah.

Pembedahan bersifat invasif, jadi dokter biasanya tidak merekomendasikannya kecuali benar-benar diperlukan. Contoh dari contoh ini termasuk jika seseorang memiliki:

  • abses atau kantong infeksi
  • fistula
  • pendarahan usus
  • obstruksi usus
  • kerusakan usus yang tidak dapat diperbaiki
  • gejala tidak berkurang dengan pengobatan lain

Dokter juga dapat menggunakan operasi dalam situasi darurat, seperti penyumbatan usus. Para peneliti dalam sebuah penelitian memperkirakan bahwa 6 hingga 16 persen orang dengan Crohn yang hadir dengan gejala akut memerlukan pembedahan.

Jenis operasi

Apa yang diharapkan

Dokter melakukan operasi penyakit Crohn saat seseorang berada di bawah pengaruh bius total. Ini berarti pasien tertidur dan tidak akan merasakan sakit selama prosedur.

Segera setelah operasi, seseorang akan mengalami rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Terkadang, mereka akan menerima dukungan nutrisi secara intravena, seperti nutrisi parenteral total atau TPN. Ini karena usus butuh waktu istirahat dan sembuh setelah operasi.

Setelah masa pemulihan, seseorang akan sering mulai makan kembali dengan makanan cair atau rendah serat yang mudah dicerna. Seorang dokter, ahli diet, atau keduanya akan membantu individu membuat perubahan lebih lanjut dalam diet mereka yang mungkin diperlukan.

Komplikasi

Peneliti memperkirakan itu sepertiga orang yang menjalani operasi penyakit Crohn akan mengalami komplikasi pasca operasi.

Seseorang berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi jika menjalani operasi darurat, karena tubuhnya mungkin sudah terpengaruh oleh infeksi, dehidrasi , jumlah darah rendah, atau faktor lainnya.

Komplikasi yang lebih parah meliputi:

  • Kebocoran anastomosis : Area tempat dokter menjahit dua bagian usus bersama-sama dikenal sebagai anastomosis. Area ini berisiko mengalami kebocoran isi usus jika potongan usus tidak menyatu dengan benar. Ini dapat menyebabkan infeksi dan penyakit yang parah.
  • Infeksi tempat pembedahan : Infeksi pada saluran pencernaan atau perut dapat menyebabkan nyeri, bengkak, demam , dan banyak gejala lainnya.
  • Pendarahan : Pendarahan, terutama pada anastomosis, adalah kemungkinan komplikasi lain dari operasi penyakit Crohn. Jumlah darah yang rendah dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk menyembuhkan, dan terkadang dapat mengancam jiwa. Seseorang mungkin memerlukan transfusi darah jika jumlah darahnya terlalu rendah.

Komplikasi lain yang terkait dengan operasi penyakit Crohn meliputi:

Jika seseorang dengan penyakit Crohn menggunakan imunomodulator atau obat lain yang dapat mengganggu penyembuhan luka, pemulihan mungkin lebih menantang.

Untuk alasan ini, dokter sering merekomendasikan pengurangan obat-obatan ini sebelum operasi untuk meminimalkan risikonya.

Pemulihan

image 130 1024x683 - Operasi Penyakit Crohn: Apa yang Harus Diketahui?
Seorang dokter dapat mendiskusikan waktu pemulihan potensial sebelum operasi.

Lamanya pemulihan tergantung pada jenis operasi dan kesehatan orang tersebut secara keseluruhan sebelum operasi.

Semakin invasif dan lama pembedahan, semakin lama waktu penyembuhannya. Seorang dokter harus membahas pertimbangan ini, karena seseorang kemungkinan besar perlu membuat pengaturan dengan pekerjaan atau sekolah dan membatasi aktivitas fisik mereka selama pemulihan.

Pembedahan untuk penyakit Crohn tidak menyembuhkan kondisi ini. Sebaliknya, ini membantu seseorang mengelola gejalanya dan dapat membantu mencegah efek samping yang berpotensi mengancam nyawa.

Seseorang kemungkinan akan mengalami area peradangan baru yang sebelumnya tidak mereka alami.

Ringkasan

Operasi penyakit Crohn adalah salah satu cara untuk mengobati kerusakan akibat penyakit dan mengurangi risiko efek berbahaya.

Seorang dokter biasanya akan merekomendasikan operasi hanya jika benar-benar diperlukan. Meskipun tidak menyembuhkan penyakit Crohn, operasi dapat membantu mengurangi risiko komplikasi, seperti infeksi parah.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here