Pelecehan anak mengacu pada penganiayaan atau pengabaian emosional, seksual, atau fisik oleh orang dewasa sebagai tanggung jawab terhadap seseorang yang berusia di bawah 18 tahun.

Ini mengacu pada segala jenis tindakan atau kegagalan untuk bertindak yang mengakibatkan bahaya atau kemungkinan cedera bagi seorang anak. Orang dewasa tersebut mungkin orang tua atau anggota keluarga lain atau pengasuh lain, termasuk pelatih olahraga, guru, dan sebagainya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengklasifikasikan jenis pelecehan anak sebagai pelecehan fisik, pelecehan seksual, pelecehan emosional, atau penelantaran.

Penyalahgunaan sering kali melibatkan satu atau lebih jenis ini. Penindasan tidak termasuk dalam kategori ini, tetapi merupakan cara untuk menyampaikan berbagai jenis pelecehan.

Tindakan tersebut mungkin kekerasan atau tidak .

Itu bisa terjadi di rumah atau di tempat lain, dan itu terjadi di semua budaya, negara, dan kelas ekonomi. Biasanya melibatkan anggota keluarga atau teman, daripada orang asing.

Ini juga dapat terjadi karena berbagai alasan , misalnya, masalah kesehatan mental yang memengaruhi orang yang melakukan pelecehan.

Artikel ini membahas jenis-jenis pelecehan apa yang terlibat, dan beberapa tanda yang harus diwaspadai.

Fakta singkat tentang pelecehan anak

  • Empat jenis penganiayaan adalah pengabaian dan penganiayaan fisik, emosional, dan seksual.
  • Di beberapa negara, menggunakan hukuman fisik dianggap sebagai pelecehan anak.
  • Tanda-tanda pelecehan bisa jadi sulit dideteksi, tetapi menarik diri, pasif, dan terlalu patuh bisa menjadi indikasi.
  • Orang yang melakukan pelecehan mungkin juga membutuhkan bantuan, misalnya, orang tua yang stres.

Mengapa ini penting?

image 50 1024x683 - Pelecehan Anak: Apa yang Perlu Diketahui?
Banyak anak mengalami beberapa jenis pelecehan saat mereka tumbuh dewasa. Ini bisa menimbulkan perasaan takut dan terisolasi.

Di Amerika Serikat, layanan perlindungan anak (CPS) menerima 676.000 laporan individu yang mengalami pelecehan atau penelantaran pada tahun 2016. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa 1 dari 4 anak mengalami semacam pengabaian atau pelecehan pada suatu waktu.

Pelecehan anak adalah masalah serius yang mengakibatkan 1.750 kematian anak di AS tahun 2016.

Pengamat mungkin tidak mau terlibat jika mereka tidak yakin atau tidak mengetahui keseluruhan cerita.

Terkadang, orang takut untuk angkat bicara karena adanya keseimbangan kekuatan.

Anak itu mungkin takut bahwa orang yang melecehkannya terlalu penting atau berkuasa. Mereka mungkin juga takut tidak akan dipercaya. Mereka mungkin juga merasa malu, malu, atau khawatir yang harus disalahkan.

Pelecehan bisa jadi sulit dikenali. Beberapa tanda, seperti memar, bisa menjadi bagian dari pertumbuhan normal.

Terkadang, pelecehan terjadi, sebagian, dari masalah yang dihadapi orang tua atau pengasuh, yang juga perlu ditangani. Ini bisa berupa tekanan keuangan, pengangguran, masalah kesehatan mental, atau masalah penyalahgunaan zat. Mereka juga mungkin pernah mengalami pelecehan sebagai anak-anak.

Berbicara tentang tanda-tanda bahwa ada sesuatu yang salah dapat membantu anak-anak, tetapi juga dapat membantu pengasuh mereka.

Pelecehan fisik

Penganiayaan fisik mungkin termasuk dengan sengaja:

image 51 1024x683 - Pelecehan Anak: Apa yang Perlu Diketahui?
Memukul dengan sengaja atau melukai anak secara fisik dianggap sebagai pelecehan, termasuk, di banyak negara, sebagai hukuman.
  • terbakar atau mendidih
  • mati lemas atau tenggelam, misalnya, menggendong anak di bawah air
  • peracunan
  • gemetar, melempar, memukul, menggigit
  • gelitikan non-konsensual
  • mencubit, menampar, atau tersandung secara berlebihan
  • kerusakan fisik lainnya
  • mengikat atau memaksa anak ke dalam posisi stres
  • menahan tidur, makanan, atau obat-obatan

Ini juga dapat melibatkan pembuatan gejala atau sengaja menyebabkan penyakit pada anak, seperti dalam sindrom Munchausen oleh proxy, sekarang dikenal sebagai gangguan buatan yang dikenakan pada orang lain (FDAI).

Di banyak negara, hukuman fisik semakin dilihat sebagai bentuk pelecehan fisik terhadap anak.

Tanda-tanda kekerasan fisik

Indikasi bahwa pelecehan fisik mungkin terjadi meliputi yang berikut ini, tetapi penting untuk diperhatikan bahwa ini belum tentu merupakan tanda-tanda pelecehan, dan dapat terjadi karena alasan lain.

  • mata hitam yang tidak bisa dijelaskan, patah tulang, memar, gigitan, atau luka bakar
  • cedera yang dapat menunjukkan pola, misalnya, lebih dari satu luka bakar atau bekas luka di tangan
  • memprotes atau menangis ketika tiba waktunya untuk pergi ke lokasi tertentu, baik di rumah atau sekolah, atau tempat lain di mana pelecehan dapat terjadi
  • tampak takut pada individu tertentu
  • menjadi waspada, seolah mengharapkan sesuatu yang tidak menyenangkan terjadi
  • tersentak saat disentuh
  • memakai pakaian yang tidak pantas, misalnya baju lengan panjang di musim panas, untuk menutupi luka
  • berbicara tentang terluka oleh orang tua, pengasuh, atau orang lain

Jika orang dewasa melakukan pelecehan, mereka dapat :

  • tampak terlalu keras dan kasar saat bersama anak
  • berperilaku tidak terduga tanpa batasan atau aturan yang jelas
  • melampiaskan amarah ketika anak melakukan sesuatu yang salah, alih-alih menjelaskan
  • menggunakan rasa takut akan hukuman fisik daripada mengajarkan aturan, sebagai cara untuk mengontrol perilaku anak

Pelecehan emosional

Pelecehan emosional terjadi ketika orang secara konsisten mengatakan sesuatu dan berperilaku dengan cara yang menyampaikan kepada anak bahwa mereka tidak memadai, tidak dicintai, tidak berharga, atau hanya dihargai sejauh yang dibutuhkan orang lain.

Hal ini dapat berdampak besar dan berjangka panjang pada anak.

Contohnya termasuk :

  • tidak membiarkan anak-anak mengungkapkan pandangan dan pendapatnya
  • mengejek apa yang mereka katakan
  • membungkam mereka
  • sering berteriak atau mengancam mereka
  • mengejek cara mereka atau cara mereka mencoba berkomunikasi
  • memberi anak “perlakuan diam” sebagai hukuman
  • membatasi kontak fisik
  • memberi tahu mereka bahwa mereka “tidak baik” atau “kesalahan”
  • mencegah interaksi sosial yang normal dengan teman sebaya dan orang lain
  • menganiaya orang lain di depan anak misalnya, melalui kekerasan dalam rumah tangga
  • penindasan, termasuk penindasan online
  • “Pemerasan emosional”

Semua jenis penganiayaan akan mencakup beberapa tingkat pelecehan emosional, tetapi juga dapat terjadi dengan sendirinya.

Tanda-tanda pelecehan emosional

Beberapa tanda berikut mungkin menunjukkan bahwa seorang anak mengalami pelecehan emosional:

  • tampak menyendiri, cemas, atau takut
  • menunjukkan perilaku yang ekstrem, misalnya, kepatuhan, kepasifan, atau agresivitas
  • kurangnya keterikatan pada orang tua atau pengasuh
  • perilaku yang tidak sesuai usia, misalnya, mengisap jempol

Pelecehan seksual

Pelecehan seksual didefinisikan sebagai tindakan apa pun yang memaksa atau membujuk seorang anak atau remaja untuk berpartisipasi dalam aktivitas seksual.

Ini adalah pelecehan seksual, bahkan jika anak tidak mengerti apa yang terjadi dan tidak ada paksaan, kekerasan, atau bahkan kontak.

Jika anak dipaksa atau diundang untuk berpartisipasi dalam aktivitas apa pun yang menyebabkan orang lain terangsang, ini dianggap pelecehan seksual.

Kegiatan tersebut mungkin termasuk :

  • serangan melalui penetrasi, seperti pemerkosaan atau seks oral
  • aktivitas seksual non-penetrasi, seperti menyentuh bagian luar pakaian, menggosok, berciuman, dan masturbasi
  • menonton orang lain melakukan tindakan seksual atau meminta anak untuk menonton tindakan tersebut
  • melihat, menampilkan, atau membagikan gambar, video, mainan, atau materi seksual lainnya
  • menceritakan lelucon atau cerita kotor
  • memaksa atau mengundang anak untuk membuka pakaian demi kepuasan seksual
  • flashing” atau menunjukkan alat kelamin seseorang kepada anak
  • mendorong anak untuk berperilaku dengan cara yang tidak pantas secara seksual
  • perawatan, atau mempersiapkan pelecehan atau aktivitas di masa depan

Pelaku kekerasan bisa jadi laki-laki dewasa, perempuan dewasa, atau anak lain, biasanya remaja yang sudah puber , meskipun anak yang lebih kecil juga bisa melakukan kekerasan.

Tanda-tanda pelecehan seksual

Tanda-tanda pada anak yang mungkin mengindikasikan pelecehan seksual meliputi :

  • berbicara tentang pelecehan seksual
  • menampilkan pengetahuan atau perilaku seksual yang melampaui usianya, aneh, atau tidak biasa
  • menarik diri dari teman dan orang lain
  • melarikan diri dari rumah
  • menghindar dari orang tertentu
  • mengalami mimpi buruk
  • mengompol setelah tidak melakukannya sebelumnya
  • perubahan mood atau nafsu makan
  • hamil atau mengalami penyakit menular seksual (PMS) terutama sebelum usia 14 tahun

Tanda-tanda fisik yang mungkin mengindikasikan pelecehan seksual termasuk kesulitan berjalan atau duduk.

Pelecehan seksual biasanya melibatkan seseorang yang dikenal anak tersebut. Seringkali, anak akan diberitahu untuk merahasiakan hubungannya. Mereka mungkin diancam akan terjadi hal buruk jika memberi tahu siapa pun.

Orang dewasa yang melakukan pelecehan seksual dengan seorang anak mungkin pernah menerima perlakuan yang sama di masa lalu. Memutus siklus dapat membantu mencegahnya diturunkan ke generasi berikutnya.

Pengabaian

image 52 1024x683 - Pelecehan Anak: Apa yang Perlu Diketahui?
Efek jangka panjang dari pelecehan termasuk kesepian, isolasi, dan harga diri yang rendah.

Penelantaran anak adalah ketika orang tua atau pengasuh terus menerus gagal memenuhi kebutuhan fisik dan psikologis dasar seorang anak, yang mengakibatkan gangguan kesehatan atau perkembangan anak.

Ini bisa melibatkan :

  • tidak menyediakan makanan, pakaian, atau perawatan medis yang sesuai
  • mengunci anak di kamar atau lemari
  • tidak menyediakan tempat berlindung yang memadai, termasuk menelantarkan anak atau mengeluarkan mereka dari rumah keluarga
  • menempatkan atau meninggalkan anak dalam situasi di mana mereka mungkin mengalami bahaya atau bahaya emosional atau fisik
  • meninggalkan seorang anak sendirian untuk waktu yang lama atau agar mereka mengalami bahaya

Mengabaikan atau tidak menanggapi kebutuhan emosional dasar anak dapat dianggap sebagai pengabaian.

Tanda dan gejala pengabaian

Jika orang tua atau pengasuh berperilaku dengan cara yang lalai, anak dapat:

  • memiliki kebutuhan medis atau perawatan gigi yang tidak terpenuhi
  • memiliki pakaian, kulit, atau rambut yang belum dicuci
  • menggunakan narkoba atau alkohol
  • kehilangan makanan atau uang pada waktu yang tidak biasa, misalnya, untuk makan siang atau ongkos bus untuk pulang
  • kenakan pakaian yang sama sepanjang waktu atau gunakan pakaian yang tidak sesuai secara konsisten sepanjang tahun
  • sering bolos sekolah
  • membutuhkan kacamata tetapi tidak pernah memilikinya
  • katakanlah tidak ada yang merawat mereka di rumah

Tanda-tanda bahwa orang tua mengabaikan anak termasuk kurangnya minat pada kemajuan dan kesejahteraan anak, tetapi orang tua juga mungkin mengalami kesulitan.

Mereka mungkin membutuhkan bantuan, misalnya dengan:

  • penyakit mental yang tidak diobati
  • penyalahgunaan zat atau alkohol
  • stres
  • kurang dukungan
  • tidak tahu cara yang lebih baik untuk merawat anak-anak mereka

Orang tua lajang, remaja dan mereka yang mengalami kesulitan di masa kecil mereka sendiri mungkin berjuang sebagai orang tua.

Dalam beberapa kasus, mengidentifikasi orang tua yang membutuhkan bantuan dan menawarkan dukungan serta pelatihan dapat memungkinkan orang tua menghindari pelecehan dalam membesarkan anak-anak mereka.

Haruskah saya melaporkan ini?

image 53 1024x681 - Pelecehan Anak: Apa yang Perlu Diketahui?
Anak-anak dapat mengungkapkan pengalaman mereka melalui gambar atau permainan.

Seseorang yang mencurigai atau percaya bahwa seorang anak mengalami pelecehan harus mengambil tindakan, untuk keamanan anak segera dan jangka panjang. Anda tidak perlu memastikan bahwa pelecehan sedang terjadi atau mengetahui jenisnya.

Dalam jangka panjang, pelecehan dapat menyebabkan masalah kepercayaan dan kesulitan hubungan, perasaan tidak berharga, dan kesulitan mengatur emosi. Dalam beberapa kasus, anak dapat tumbuh menjadi orang dewasa yang melakukan pelecehan terhadap anak-anak yang mereka asuh.

Jika itu adalah anak Anda sendiri, Anda harus menjauhkan anak tersebut dari kehadiran orang tersebut, misalnya, dengan membatalkan pengasuh bayi untuk sementara atau mungkin secara permanen, jika rasa takut tampaknya membumi.

Salah satu tanda yang mungkin menunjukkan bahwa pelecehan telah terjadi adalah anak-anak membuat gambar yang mewakili pengalaman mereka, atau memerankan apa yang terjadi pada mereka dalam permainan.

Para peneliti mengatakan ada kekurangan ukuran obyektif yang dapat digunakan untuk mengkonfirmasi penggunaan gambar sebagai bukti untuk digunakan dalam kasus hukum. Namun, jika seorang anak menggambar gambar yang tidak biasa, ini mungkin perlu diperhatikan, terutama jika ada tanda lain.

Perlu dicatat bahwa tidak ada dua kasus yang sama. Tanda-tandanya juga mungkin tumpang tindih. Perubahan perilaku agresif, misalnya, dapat menjadi tanda pelecehan fisik atau emosional.

Selain itu, faktor lain bisa memicu gejala serupa. Kehilangan orang yang dicintai, perpisahan, atau perceraian, antara lain, juga dapat menyebabkan tanda-tanda stres emosional.

Anak-anak yang mungkin mengalami pelecehan harus mengunjungi dokter atau rumah sakit, karena bantuan medis fisik atau konseling mungkin diperlukan.

Siapa pun yang yakin bahwa mereka melecehkan, telah menganiaya, atau mungkin melecehkan seorang anak harus menjauhkan diri dari anak itu dan menempatkan anak itu di suatu tempat yang aman, misalnya, dengan meminta orang lain untuk menjaganya, kemudian menemukan seseorang untuk diajak curhat. Konseling mungkin saja perlu.

Ada saluran bantuan yang tersedia, dan polisi atau layanan kesehatan setempat dapat membantu. Panggilan dapat dilakukan secara anonim. Orang yang tepat akan mengambil tindakan untuk menyelidiki.

Untuk melaporkan dugaan kasus pelecehan anak, Anda dapat menghubungi KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia).

Tips untuk mengurangi resiko

Berbicara dengan anak-anak dapat meningkatkan kesadaran mereka dan mempersiapkan mereka untuk mengenali dan mungkin menghindari masalah di masa depan.

Tip termasuk :

  • berbicara dengan anak Anda tentang perilaku yang pantas dan tidak pantas serta situasi yang aman dan tidak aman
  • bermain peran apa yang harus dilakukan jika seseorang berperilaku tidak pantas, dan bagaimana mendapatkan bantuan
  • Mendorong komunikasi terbuka dengan anak Anda, karena ini akan memudahkan untuk mengenali jika terjadi sesuatu yang tidak biasa
  • pastikan bahwa rumah dan pekarangan Anda sendiri aman dan rencanakan sebelumnya untuk memastikan Anda tidak perlu meninggalkan anak kecil sendirian
  • selalu tahu di mana anak Anda berada saat mereka keluar

Membangun hubungan dengan orang-orang yang menjaga anak-anak Anda, termasuk guru, pengasuh anak, dan orang tua dari teman, dapat membantu dalam beberapa cara.

Ini membuatnya lebih mudah untuk menetapkan pedoman untuk keselamatan dan perilaku yang sesuai, misalnya, apa yang harus dilakukan jika seorang anak berperilaku tidak pantas. Ini dapat membantu mendeteksi dan mencegah kemungkinan penyalahgunaan. Ini juga membantu membangun komunitas di sekitar anak Anda yang dapat memberikan dukungan dan kewaspadaan tambahan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here