Pellagra adalah suatu kondisi yang terjadi karena kekurangan vitamin B-3, atau dikenal sebagai niacin.

Ini dapat menyebabkan banyak gejala, tetapi yang paling umum adalah diare, dermatitis, dan demensia. Tanpa diagnosis dan pengobatan, pellagra bisa mengancam nyawa.

Dalam artikel ini, pelajari lebih lanjut tentang pellagra, termasuk faktor risiko dan pilihan pengobatan.

Definisi

Pellagra adalah kelainan yang terjadi ketika seseorang tidak mendapatkan cukup niasin, atau vitamin B-3.

Ada dua jenis pellagra: primer dan sekunder. Pellagra primer berasal dari tidak mendapatkan cukup niacin dalam makanan, sedangkan pellagra sekunder berkembang ketika tubuh tidak dapat menyerap niacin.

Ada niasin dalam protein hewani, buah-buahan, dan sayuran. Tubuh juga dapat membuat niacin menggunakan asam amino esensial.

Tubuh memperoleh asam amino ini dari makanan lain, seperti ayam dan biji bunga matahari.

Pellagra primer lebih umum terjadi di tempat-tempat di mana orang bergantung pada makanan jagung, karena niasin dalam jagung dalam bentuk niacytin, yang tidak dapat dicerna dan diserap orang.

Beberapa kondisi, seperti gangguan penggunaan alkohol dan HIV, menghentikan tubuh menyerap niacin dan dapat menyebabkan pellagra sekunder.

Gejala

Pellagra menyebabkan masalah gastrointestinal, kulit, dan neurologis. Gejala utamanya adalah:

  • diare
  • peradangan kulit
  • demensia

Gejala gastrointestinal

Masalah pencernaan yang paling umum adalah diare. Diare adalah buang air besar yang encer dan encer setidaknya tiga kali sehari .

Diare dapat menyebabkan dehidrasi yang berbahaya, dan lama-kelamaan dapat menyebabkan malnutrisi, karena dapat memengaruhi penyerapan nutrisi dari makanan. Ini juga sering menjadi gejala pertama pellagra yang muncul.

Gejala gastrointestinal lainnya meliputi:

  • muntah
  • sakit perut
  • mual
  • gangguan pencernaan
  • nafsu makan menurun
  • bisul mulut
  • lidah bengkak

Gejala dermatologis

Dermatitis terkait pellagra sering menyebabkan kulit menebal dan bersisik, ruam, dan perubahan warna.

Dokter menyebut munculnya gejala ini di sekitar leher sebagai kerah Casal atau kalung Casal. Area kulit yang terkena mungkin menjadi sensitif terhadap cahaya dan terasa serta terlihat seperti terbakar sinar matahari.

Gejala dermatologis lainnya termasuk cheilitis, yaitu retakan dan peradangan pada sudut mulut, dan palpebritis sudut, yang menyebabkan kemerahan dan pecah-pecah di sudut kelopak mata.

Gejala neurologis

Beberapa kondisi neurologis, seperti kecemasan dan depresi, merupakan gejala awal pellagra.

Saat pellagra berkembang, orang mungkin mengalami gejala demensia, termasuk:

  • Hilang ingatan
  • delusi
  • kebingungan
  • dalam beberapa kasus, psikosis

Ada tiga gejala utama pellagra akibat alkohol yang berhubungan dengan otak dan saraf. Ini adalah:

  • kebingungan intermiten
  • otot kaku yang sulit digunakan
  • tanggapan mengejutkan yang berlebihan

Tanpa pengobatan, pellagra bisa mengancam nyawa dan berujung pada kematian.

Penyebab dan faktor risiko

Penyebab pellagra primer dan sekunder berbeda.

Pellagra primer terjadi jika pola makan seseorang rendah niasin. Orang-orang yang paling berisiko terkena pellagra primer adalah mereka yang pola makannya sangat bergantung pada jagung.

Ini sangat jarang terjadi di negara maju, di mana produsen secara rutin membentengi tepung dengan niacin.

Seseorang yang tidak dapat menyerap vitamin B-3, meskipun memiliki diet kaya niasin, dapat mengembangkan pellagra sekunder. Faktor risiko yang signifikan untuk pellagra sekunder adalah gangguan penggunaan alkohol.

Sebuah artikel dari tahun 2014 menunjukkan bahwa gangguan penggunaan alkohol dapat menyebabkan pellagra melalui malnutrisi. Seseorang mungkin tidak cukup makan makanan yang mengandung niacin, dan alkohol dapat menghalangi tubuh untuk menyerapnya.

Alkohol juga dapat menghentikan protein tertentu berubah menjadi niasin, meningkatkan risiko berkembangnya pellagra.

Namun, pellagra yang diinduksi alkohol sering tidak terdeteksi karena penyajiannya mirip dengan delirium penarikan alkohol.

Faktor risiko lain untuk pellagra sekunder meliputi :

  • malnutrisi akibat tunawisma, anoreksia, HIV, atau kanker stadium akhir
  • Penyakit Crohn
  • Penyakit Hartnup
  • dialisis
  • obat-obatan tertentu, seperti isoniazid untuk tuberkulosis
  • sindrom karsinoid, kumpulan gejala akibat tumor karsinoid

Pengobatan

Seorang dokter akan dapat mendiagnosis pellagra jika diare, dermatitis, dan demensia semuanya hadir secara bersamaan.

Namun, kondisinya bisa lebih sulit untuk didiagnosis jika gejala-gejala ini tidak muncul secara bersamaan. Seorang dokter dapat menguji urin dan darah orang tersebut untuk memeriksa apakah ada kekurangan niacin bersama dengan kelainan terkait pellagra lainnya.

Orang dapat mengobati pellagra primer dengan makan makanan yang kaya niasin. Daging, telur, ikan, dan kacang-kacangan, seperti kacang polong dan lentil, mengandung niasin tinggi . Namun, dokter kemungkinan akan meresepkan suplemen vitamin untuk membantu seseorang mendapatkan kembali tingkat niasin yang sehat.

Perawatan untuk pellagra sekunder serupa, tetapi dokter juga akan menangani penyebab yang mendasari.

Gejala akan mulai membaik dengan cepat . Dokter mungkin meresepkan niacin dosis tinggi selama 5 hari, dan orang tersebut biasanya akan melihat perbaikan gejala mereka dalam 2 hari.

Ringkasan

Pellagra adalah kondisi serius yang sangat mempengaruhi kualitas hidup dan kesehatan seseorang, berpotensi menyebabkan kematian. Penting untuk memeriksakan diri ke dokter jika gejala pellagra muncul.

Untuk menghindari pellagra, penting untuk mengkonsumsi tunjangan harian yang direkomendasikan (RDA) niacin.

RDA dari niacin adalah:

  • 14-16 miligram (mg) per hari untuk orang dewasa
  • 18 mg per hari untuk mereka yang sedang hamil atau menyusui
  • 6–16 mg per hari untuk orang di bawah usia 18 tahun

Namun, kebanyakan orang yang tidak bergantung pada jagung untuk makanan tidak akan mengembangkan pellagra primer.

Begitu seseorang menerima perawatan untuk pellagra dan kondisi yang mendasarinya, adalah mungkin untuk mendapatkan kembali kesehatan penuh.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here