Chest tube atau tabung dada adalah tabung plastik tipis yang dimasukkan dokter ke dalam rongga pleura, yang merupakan area antara dinding dada dan paru-paru.

Dokter mungkin perlu menggunakan chest tube untuk berbagai tujuan, seperti menggembungkan paru-paru yang kolaps, mengeluarkan cairan atau darah, atau memberikan obat-obatan.

Artikel ini menjelaskan cara kerja chest tube, apa yang diharapkan selama prosedur penyisipan, dan kemungkinan komplikasi.

Kegunaan

image 308 1024x747 - Pemasangan Chest Tube: Prosedur, Komplikasi, dan Pengangkatan
Diagram saluran dada yang mengalirkan cairan dari efusi pleura.

Dokter memasukkan tabung dada untuk berbagai kondisi, termasuk:

  • Empiema : Empiema adalah infeksi yang berkembang di ruang pleura.
  • Hemothorax : Hemothorax terjadi ketika darah berlebih menumpuk di rongga dada, biasanya karena cedera, tumor , atau gangguan pendarahan. Dokter juga dapat memasukkan chest tube untuk mencegah hemothorax setelah operasi dada.
  • Efusi pleura : Efusi pleura adalah penumpukan cairan di ruang pleura. Ini dapat terjadi karena gagal jantung , cairan limfatik, tumor paru-paru, atau infeksi seperti tuberkulosis dan pneumonia .
  • Pneumotoraks : Pneumotoraks adalah paru-paru yang roboh. Terkadang paru-paru bisa kolaps tanpa peringatan, yang dikenal sebagai pneumotoraks spontan. Pneumotoraks juga dapat terjadi akibat cedera dada, seperti luka tembak atau tusukan.

Seorang dokter mungkin juga memasukkan tabung dada untuk melakukan prosedur yang dikenal sebagai pleurodesis.

Pleurodesis menggunakan tabung dada untuk mengirimkan bahan kimia ke dalam rongga pleura. Bahan kimia ini mengiritasi lapisan paru-paru dan menyebabkan jaringan parut yang disengaja , yang membuat cairan tidak menumpuk di area ini.

Seorang dokter akan sering menghubungkan chest tube ke wadah yang menampung cairan yang telah dikuras.  Dimungkinkan untuk mengaitkan wadah ke alat hisap untuk mengeluarkan cairan atau darah dengan lebih efektif.

Jenis

Tabung dada tersedia dalam beberapa ukuran. Produsen menggunakan skala kateter Perancis, disingkat Fr, untuk mengklasifikasikan tabung menurut diameter internalnya. Satu Fr adalah sepertiga dari milimeter dan tabung dada tersedia dalam ukuran mulai dari 6–40 Fr.

Dokter dapat menggunakan tabung lurus atau tabung pigtail, yang menggulung di ujungnya. Mereka akan memilih ukuran chest tube yang sesuai dengan anatomi individu dan prosedurnya.

Tabung dada terlihat seperti sedotan plastik yang sangat besar. Mereka memiliki tiga area utama:

  • Ujungnya , yang berisi lubang drainase.
  • Tubuhnya , yang memiliki tanda yang menunjukkan seberapa jauh dokter memasukkan selang.
  • Ekor, atau ujung , yang sedikit meruncing untuk dihubungkan ke sistem hisap atau drainase.

Umumnya, tabung dada dibagi menjadi dua jenis ukuran: lubang besar dan lubang kecil.

Tabung dada lubang besar berukuran 20 Fr atau lebih besar , sedangkan tabung dada berukuran kecil lebih kecil dari 20 Fr.

Tabung yang lebih kecil juga tersedia dan dikenal sebagai kateter pleura. Dokter akan sering memasukkannya ke dalam pembuluh darah atau dengan hati-hati menempatkannya di bawah kulit dada untuk penggunaan jangka panjang.

Kateter pleura mungkin diperlukan untuk orang yang mengalami penumpukan cairan pleura secara terus menerus karena infeksi kronis, kanker , atau penyakit hati.

Prosedur

image 309 1024x683 - Pemasangan Chest Tube: Prosedur, Komplikasi, dan Pengangkatan
Seorang dokter akan menggunakan anestesi lokal untuk membuat area tersebut mati rasa sebelum pemasangan chest tube.

Seorang dokter mungkin membius seseorang untuk dimasukkan ke dalam chest tube. Sebagai alternatif, mereka akan menggunakan anestesi lokal untuk membuat area tersebut mati rasa sebelum memasukkan selang dan juga akan memberi orang tersebut obat penenang dan nyeri.

Ada pendekatan sayatan yang berbeda untuk memasukkan tabung dada, tetapi prosedurnya akan mengikuti langkah-langkah penting yang sama:

  • Mengangkat kepala tempat tidur seseorang dengan 30-60 derajat . Seseorang biasanya akan mengangkat lengan pada sisi yang terkena di atas kepala.
  • Mengidentifikasi situs penyisipan tabung . Ini biasanya terjadi di antara tulang rusuk keempat dan kelima atau antara tulang rusuk kelima dan keenam, tepat di belakang otot pektoralis (dada).
  • Membersihkan kulit dengan larutan, seperti povidone-iodine atau chlorhexidine . Dokter akan membiarkan kulit mengering sebelum meletakkan tirai steril di atas pasien.
  • Menggunakan anestesi lokal untuk mematikan situs penyisipan . Setelah area tersebut benar-benar mati rasa, dokter mungkin memasukkan jarum lebih dalam untuk melihat apakah mereka dapat menarik kembali cairan atau udara. Ini akan memastikan bahwa mereka berada di area yang benar.
  • Membuat sayatan sekitar 2–3 sentimeter (cm) melalui kulit . Menggunakan alat bedah yang disebut penjepit Kelly, dokter akan memperlebar sayatan dan mendapatkan akses ke rongga pleura. Pemasangan penjepit harus lambat untuk menghindari menusuk paru-paru.
  • Memasukkan jari bersarung ke dalam tempat sayatan . Ini untuk memastikan bahwa area tersebut adalah ruang pleura. Dokter juga akan merasakan temuan yang tidak terduga, seperti massa atau jaringan parut.
  • Memasukkan chest tube melalui tempat sayatan . Jika cairan mulai mengalir melalui tabung, itu berada di tempat yang tepat. Dimungkinkan juga untuk memasang tabung ke ruang berisi air yang bergerak saat seseorang bernafas. Jika ini tidak terjadi, tabung mungkin perlu direposisi.
  • Menjahit tabung di tempatnya sehingga segelnya kedap udara .
  • Menutupi situs penyisipan tabung dengan bantalan kain kasa .

Rontgen dada juga dapat membantu memastikan penempatan selang.

Komplikasi

Selama pemasangan chest tube, dokter harus menangani beberapa organ utama, termasuk paru-paru dan jantung.

Komplikasi potensial meliputi:

  • syok jantung, jika tuba menusuk area jantung
  • pendarahan yang berlebihan
  • infeksi
  • cedera pada jantung, pembuluh darah, arteri, atau paru-paru
  • perforasi (menusuk) diafragma
  • paru-paru tertusuk

Seorang dokter harus dengan hati-hati menjelaskan risiko ini kepada individu sebelum prosedur.

Idealnya, mereka akan menghindari penggunaan chest tube pada seseorang yang mengonsumsi pengencer darah karena risiko pendarahan. Namun, memasukkan chest tube terkadang bisa menjadi prosedur darurat yang menyelamatkan nyawa.

Pengangkatan tabung dada

Dokter melepas tabung dada saat tidak lagi diperlukan, misalnya saat selang tidak lagi mengalirkan darah atau cairan.

Mereka juga akan melepas tabung jika tersumbat atau tidak berfungsi dengan benar.

Menurut Chest Foundation, kebanyakan orang perlu menggunakan selang dada selama beberapa hari. Saat melepas chest tube, dokter akan memotong jahitan yang menahan tube di tempatnya dan dengan lembut menariknya keluar. Prosedurnya mungkin tidak nyaman, tetapi tidak menyakitkan.

Pemulihan

Idealnya, gejala seseorang akan membaik setelah penggunaan chest tube.

Orang harus memantau situs sayatan untuk mencari tanda-tanda infeksi saat sembuh, dan memberi tahu dokter mereka sesegera mungkin jika luka membengkak, berubah menjadi merah, atau mulai mengeluarkan nanah . Kemungkinan bekas luka kecil akan tetap ada di lokasi penyisipan.

Ringkasan

Tabung dada bisa menjadi cara yang relatif non-invasif untuk mengakses ruang pleura untuk mengalirkan cairan atau memberikan obat.

Terkadang, jika chest tube tidak menyelesaikan masalah seseorang, mereka mungkin membutuhkan operasi yang lebih invasif.

Setelah pengangkatan tabung dada, seseorang harus mengikuti rekomendasi dokter tentang cara merawat situs sayatan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here