Pengencer darah membantu mencegah dan mengobati penggumpalan darah. Penggumpalan darah dapat memblokir sebagian atau seluruhnya aliran darah melalui pembuluh darah.

Dokter menyebut bekuan darah sebagai trombosis. Bekuan darah dapat menyebabkan efek kesehatan yang serius, seperti serangan jantung , stroke , atau emboli paru .

Artikel ini membahas pengencer darah untuk berbagai jenis penyakit jantung dan bagaimana mereka mencegah dan mengobati pembekuan darah. Selain itu juga membahas efek samping dan risiko mengonsumsi pengencer darah.

Apa itu pengencer darah?

image 505 1024x640 - Pengencer Darah untuk Penyakit Jantung: Apa yang Perlu Diketahui?
Jenis pengencer darah yang paling cocok mungkin tergantung pada riwayat kesehatan seseorang.

Orang-orang menggunakan pengencer darah untuk mencegah pembentukan gumpalan darah dan mengurangi risiko serangan jantung, stroke, dan emboli paru.

Penggumpalan darah dapat menyebabkan berbagai jenis penyakit jantung. Orang juga dapat mengembangkan penyakit jantung jika mereka menderita aterosklerosis , yang merupakan penumpukan timbunan lemak di arteri.

Gumpalan darah dapat menyumbat sebagian atau seluruhnya pembuluh darah. Mereka dapat terbentuk di mana saja di tubuh tetapi lebih sering terjadi di area tertentu. Area tempat mereka berkembang akan menentukan tingkat keparahan risiko yang mereka timbulkan.

Jika seseorang mengalami gumpalan darah di pembuluh darah yang menuju ke otak, dia bisa mengalami stroke, sedangkan gumpalan darah di pembuluh darah di sekitar jantung bisa mengakibatkan serangan jantung. Orang dengan fibrilasi atrium juga berisiko terkena stroke akibat pembekuan darah yang berkembang di jantung.

Dokter menggunakan istilah emboli paru untuk merujuk pada bekuan darah di pembuluh darah utama di paru-paru. Mereka menyebut bekuan darah di kaki sebagai deep vein thrombosis (DVT). DVT dapat terlepas dan naik ke paru-paru, menyebabkan emboli paru.

Pengencer darah bekerja di berbagai bagian jalur pembekuan yang dapat menyebabkan pembekuan darah. Dokter menggunakan pengencer darah khusus yang memblokir faktor penyebab pembekuan darah.

Orang dengan pembekuan di arteri mereka karena sumbat trombosit – tahap sebelum trombosis terbentuk – mungkin memerlukan jenis pengencer darah berbeda yang bekerja pada sel darah tertentu, seperti trombosit.

Di bawah ini dibahas berbagai jenis pengencer darah untuk penyakit jantung.

Jenis

Saat ini, dokter dapat memilih dari banyak pengencer darah yang berbeda. Mereka akan memilih pengencer darah yang paling tepat tergantung pada evaluasi mereka terhadap orang tersebut, yang kemungkinan besar akan mempertimbangkan:

  • keluarga dan riwayat kesehatan pribadi orang tersebut
  • faktor risiko mereka untuk mengembangkan pembekuan darah
  • lokasi bekuan darah
  • apakah itu bekuan darah pertama orang tersebut
  • tingkat keparahan penyumbatan

Ada dua kategori pengencer darah: antiplatelet dan antikoagulan.

Antiplatelet

Seseorang mungkin menerima obat antiplatelet suntik, intravena, atau oral . Obat antiplatelet yang diminum orang secara oral meliputi:

  • aspirin
  • clopidogrel ( Plavix )
  • ticagrelor (Brilinta)
  • prasugrel (Effient)
  • pentoxifylline (Trental)
  • cilostazol (Pletal)
  • dipyridamole (Persantine)

Obat antiplatelet suntik atau intravena meliputi:

  • tirofiban (Aggrastat)
  • eptifibatide (Integrilin)

Antikoagulan

Dalam beberapa situasi, dokter akan meresepkan antikoagulan. Ada tiga kelas antikoagulan:

  • heparin dan heparin dengan berat molekul rendah
  • antagonis vitamin K, seperti warfarin
  • antikoagulan oral langsung yang lebih baru

Tabel berikut mencantumkan obat dalam kategori ini.

Antagonis vitamin K.Antikoagulan oral langsung yang lebih baruHeparins
warfarin (Coumadin)dabigatran (Pradaxa)heparin
edoxaban (Savaysa)enoxaparin (Lovenox)
rivaroxaban (Xarelto)dalteparin (Fragmin)
apixaban (Eliquis)

Pembekuan darah adalah proses kompleks yang bergantung pada banyak faktor. Warfarin bekerja dengan cara mencegah pembentukan faktor pembekuan yang bergantung pada vitamin K.

Antikoagulan oral langsung yang lebih baru menghambat faktor lain, seperti faktor Xa atau enzim yang disebut trombin, baik di dalam darah maupun di gumpalan yang ada.

Heparin juga menonaktifkan trombin, yang membantu mengatasi gumpalan dan mencegah pembentukan gumpalan baru.

Efek samping

Orang yang mengonsumsi obat pengencer darah berisiko tinggi mengalami pendarahan yang berlebihan. Jika mereka melukai diri sendiri, mungkin perlu waktu lebih lama untuk menghentikan perdarahan. Terkadang, pendarahan mungkin memerlukan perhatian medis.

Efek samping yang paling umum dari obat antiplatelet meliputi:

  • mudah memar
  • mimisan
  • darah dalam urin
  • perdarahan atau perdarahan besar
  • pendarahan di perut
  • kesulitan bernapas karena ticagrelor
  • jumlah trombosit darah rendah
  • asma yang diinduksi aspirin
  • polip hidung

Warfarin juga bisa menyebabkan perdarahan, yang terkadang bisa parah. Beberapa orang bisa mengalami pendarahan besar di otak, mata, dan saluran pencernaan.

Efek samping lain dari warfarin termasuk:

  • mual
  • muntah
  • sakit perut
  • kembung
  • perut kembung (gas)
  • berubah dalam indera perasa

Jika seseorang mengalami pendarahan berbahaya akibat warfarin, dokter dapat membalikkan tindakan obat dengan memberikan vitamin K intravena dan plasma beku segar atau konsentrat kompleks protrombin .

Antikoagulan oral langsung yang lebih baru memiliki hubungan dengan tingkat perdarahan mayor yang lebih rendah, termasuk perdarahan yang mengancam jiwa dan pendarahan ke otak.

Antikoagulan oral langsung yang lebih baru juga memiliki obat yang tersedia secara komersial untuk membalikkan tindakannya.

Jika orang mengalami pendarahan hebat atau pendarahan, dokter akan berhenti memberi mereka obat dan memberikan protamine sulfate, yang menonaktifkan heparin.

Efek samping lain yang mungkin terjadi saat menggunakan heparin adalah:

  • jumlah trombosit darah rendah
  • osteoporosis
  • patah tulang
  • rendahnya kadar aldosteron, hormon yang mengatur garam dan air dalam tubuh
  • reaksi alergi

Interaksi obat

Orang yang memakai pengencer darah harus memberi tahu dokter mereka tentang obat lain yang mereka minum. Beberapa pengencer darah juga berinteraksi dengan makanan tertentu.

Secara umum, menggabungkan pengencer darah dengan obat lain yang menyebabkan perdarahan semakin meningkatkan risiko pendarahan seseorang.

Obat antiplatelet

Zat lain yang dapat berinteraksi dengan aspirin atau obat antiplatelet meliputi:

  • diuretik
  • obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ), termasuk ibuprofen (Advil)
  • obat steroid
  • alkohol

Selain berinteraksi dengan obat lain yang mengencerkan darah, Plavix dan Effient dapat berinteraksi dengan opioid. Plavix juga berinteraksi dengan omeprazole (Prilosec), yang mengurangi asam lambung.

Brilinta dapat berinteraksi dengan digoxin (Lanoxin) dan dengan simvastatin (Zocor) dan lovastatin (Altoprev) dosis tinggi.

Seorang dokter akan memantau orang-orang yang mengonsumsi pengencer darah.

Warfarin

Dokter yang meresepkan warfarin harus memperingatkan orang tersebut tentang banyak interaksi obat dan makanan yang terjadi dengan antikoagulan ini.

Beberapa zat yang berinteraksi dengan warfarin meliputi:

  • antibiotik
  • antijamur
  • produk botani atau herbal
  • antikoagulan dan agen antiplatelet lainnya
  • makanan yang mengandung vitamin K.

Orang perlu sering melakukan tes darah saat mengonsumsi warfarin. Dokter akan menggunakan tes darah untuk memeriksa Rasio Normalisasi Internasional (INR) seseorang.

Tes INR memberikan informasi penting untuk membantu dokter menentukan dosis warfarin yang tepat. Interaksi obat dan makanan dapat menyebabkan perubahan INR seseorang.

Pembacaan INR yang terlalu rendah membuat orang berisiko mengalami pembekuan, sedangkan pembacaan yang terlalu tinggi menunjukkan peningkatan risiko pendarahan. Bacaan yang benar untuk seseorang yang menggunakan antikoagulan adalah 2–3 .

Dokter mungkin juga memberitahu orang yang mengonsumsi warfarin untuk memperhatikan kandungan vitamin K pada makanan yang mereka makan. Orang yang memakai warfarin sebaiknya tidak menghindari vitamin K sama sekali, tetapi mereka mungkin perlu membatasi asupannya.

Heparin

Siapa pun yang mengonsumsi heparin atau heparin dengan berat molekul rendah harus menghindari obat apa pun yang meningkatkan risiko perdarahan besar .

Jika seseorang membutuhkan pengencer darah lain saat menggunakan heparin, dokter perlu memantau orang tersebut dengan cermat untuk mencari tanda-tanda perdarahan.

Antikoagulan oral langsung yang lebih baru

Dibandingkan dengan warfarin, antikoagulan oral langsung yang lebih baru memiliki interaksi obat yang lebih sedikit dan mungkin merupakan pilihan yang lebih aman, meskipun lebih banyak, penggunaan klinis jangka panjang diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Obat-obatan ini juga tidak mengharuskan orang untuk mengubah pola makan atau memiliki pemantauan INR. Para peneliti mencatat, bagaimanapun, bahwa antikoagulan oral langsung yang lebih baru mungkin lebih mahal daripada warfarin bagi banyak orang.

Pengencer darah alami

Beberapa makanan dan suplemen memiliki efek pengencer darah. Orang yang perlu minum obat pengencer darah resep harus membatasi atau menghindari makanan dan suplemen ini, yang dapat meningkatkan risiko pendarahan.

Suplemen dan makanan berikut dapat mengencerkan darah:

Ringkasan

Pengencer darah termasuk obat antiplatelet dan antikoagulan. Orang yang mengalami pembekuan darah atau berisiko lebih tinggi mengembangkannya mungkin perlu mengonsumsi satu atau lebih pengencer darah untuk mencegah masalah, yang dapat meliputi:

  • serangan jantung
  • stroke
  • emboli paru

Dokter dan apoteker harus menjelaskan risiko penggunaan pengencer darah, termasuk kemungkinan interaksi obat dan makanan, untuk mencegah perdarahan yang berlebihan.

Banyak produk alami dan over-the-counter (non resep) dapat mengencerkan darah dan meningkatkan risiko pendarahan.

Antikoagulan langsung oral yang lebih baru mungkin merupakan alternatif yang lebih aman daripada warfarin karena memiliki interaksi obat yang lebih sedikit. Beberapa orang menemukan bahwa mereka juga menyebabkan lebih sedikit efek samping.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here