Penyakit radang usus (inflammatory bowel disease – IBD) mengacu pada beberapa kondisi jangka panjang yang melibatkan radang saluran pencernaan, atau usus.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), hingga 3 juta orang di Amerika Serikat sekarang mengidap IBD. Mayoritas penderita IBD menerima diagnosis mereka sebelum mereka mencapai usia 30 tahun.

Artikel ini membahas berbagai jenis IBD dan bagaimana kondisinya dibandingkan dengan sindrom iritasi usus besar (IBS). Ini juga mencakup gejala, penyebab, dan pilihan pengobatan IBD.

Jenis IBD

image 286 - Penyakit Radang Usus: Apa yang Perlu Diketahui?
Seseorang dengan IBD mungkin mengalami darah di tinja, kelelahan, dan penurunan berat badan.

Dua tipe utama IBD adalah kolitis ulserativa dan penyakit Crohn . Bagian di bawah ini akan membahasnya secara lebih rinci.

Kolitis ulseratif

Kondisi ini menyebabkan peradangan di usus besar, atau usus besar. Ada beberapa kelas kolitis ulserativa, bergantung pada lokasi dan tingkat keparahan. Ini adalah:

  • Proktitis ulseratif: Jenis ini terjadi ketika peradangan tetap berada di dalam rektum. Ini cenderung menjadi bentuk kolitis ulserativa paling ringan.
  • Kolitis universal, atau pankolitis: Jenis ini terjadi ketika peradangan menyebar ke seluruh usus besar.
  • Proctosigmoiditis: Jenis ini terjadi ketika rektum dan ujung bawah usus besar mengalami peradangan.
  • Kolitis distal: Jenis ini terjadi ketika peradangan meluas dari rektum dan usus besar kiri.
  • Kolitis ulseratif parah akut: Ini adalah jenis langka yang menyebabkan peradangan di seluruh usus besar, menyebabkan gejala dan nyeri yang parah.

Pelajari semua tentang kolitis ulserativa di sini.

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn dapat memengaruhi bagian mana pun dari saluran pencernaan antara mulut dan anus. Namun, paling sering berkembang di bagian akhir usus kecil dan usus besar.

Jenis IBD ini menjadi lebih umum dari waktu ke waktu. Faktanya, sekitar 500.000 orang di Amerika Serikat sekarang mengidapnya, menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK).

Mereka juga menyarankan bahwa penyakit Crohn paling mungkin berkembang ketika seseorang berusia 20-29 tahun .

Baca lebih lanjut tentang penyakit Crohn di sini.

Lainnya

Jika seorang dokter tidak dapat membedakan antara dua jenis utama IBD, mereka akan mengklasifikasikan kondisi seseorang sebagai “kolitis tak tentu.”

Beberapa jenis IBD lainnya termasuk kolitis limfositik dan kolitis kolagen.

Membandingkan IBD dan IBS

Ada beberapa kesamaan antara IBS dan IBD. Misalnya, keduanya dapat menyebabkan perubahan kebiasaan buang air besar dan nyeri di perut. Gejala keduanya juga cenderung kambuh untuk waktu yang singkat, kemudian sembuh.

Tidak ada obat yang dapat sepenuhnya mengatasi kondisi tersebut.

Karena alasan ini, orang sering mengacaukan IBD dengan IBS. Namun, kedua kondisi tersebut berbeda dalam hal-hal berikut:

  • IBD adalah kondisi yang lebih parah yang dapat menyebabkan sejumlah komplikasi, termasuk malnutrisi dan kerusakan usus.
  • IBD terjadi karena sistem kekebalan yang terlalu aktif, yang menyebabkan peradangan di seluruh usus dan saluran pencernaan. IBS biasanya berkembang karena masalah pencernaan atau usus yang terlalu sensitif.
  • Mengobati IBD melibatkan obat-obatan yang mengurangi peradangan. Orang dengan IBS dapat mengurangi gejalanya dengan mengubah pola makan atau gaya hidup mereka.

Pelajari lebih lanjut tentang IBS di sini.

Penyebab dan faktor risiko

Beberapa faktor dapat berkontribusi pada perkembangan IBD. Misalnya, hal itu dapat terjadi karena sistem kekebalan memiliki respons yang tidak teratur terhadap bakteri, virus, atau partikel makanan. Ini bisa memicu reaksi inflamasi di usus.

Penelitian juga menghubungkan Escherichia coli dengan penyakit Crohn.

Meskipun saat ini tidak ada satu pun penyebab IBD yang dikonfirmasi, ada beberapa faktor potensial yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengembangkan setiap kondisi dalam IBD.

Bagian di bawah ini akan membahasnya secara lebih rinci.

Faktor risiko kolitis ulserativa

  • Umur: Kebanyakan orang didiagnosis pada usia sekitar 15-30 tahun atau setelah 60 tahun.
  • Etnis: Orang keturunan Yahudi tampaknya memiliki risiko tinggi terkena ulcerative colitis dibandingkan kelompok etnis lain.
  • Genetika: Orang dengan kerabat dekat yang menderita kolitis ulserativa memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkannya sendiri.

Faktor risiko penyakit Crohn

Para ahli kesehatan tidak sepenuhnya memahami apa yang menyebabkan penyakit Crohn. Namun, mereka telah mengidentifikasi beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang untuk mengembangkannya, termasuk:

  • Genetika: Orang yang memiliki orang tua atau saudara kandung dengan penyakit Crohn lebih mungkin mengembangkannya sendiri.
  • Pengobatan: Penggunaan obat-obatan tertentu – termasuk obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), pengendalian kelahiran, dan antibiotik – dapat meningkatkan risiko penyakit Crohn.
  • Merokok: Kebiasaan ini dapat meningkatkan risiko Crohn dua kali lipat.
  • Diet: Pola makan yang mengandung lemak tingkat tinggi juga dapat meningkatkan risiko penyakit Crohn.

Gejala

image 288 935x1024 - Penyakit Radang Usus: Apa yang Perlu Diketahui?

Gejala IBD dapat bervariasi sesuai dengan jenis, lokasi, tingkat keparahan.

Orang mungkin mengalami periode ketika gejala memburuk (flare) dan periode dengan sedikit atau tanpa gejala (remisi). Flare dapat bervariasi dalam jumlah, intensitas, dan durasi.

Menurut CDC AS, gejala berikut ini umum untuk kedua jenis utama IBD:

The Office on Women’s Health (OWH) menunjukkan bahwa IBD juga dapat menyebabkan gejala di luar sistem pencernaan, termasuk:

  • demam
  • nyeri sendi
  • kondisi kulit

Owh juga menunjukkan bahwa IBD dapat membuat efek menstruasi yang lebih berat, dan gejala yang IBD juga bisa mendapatkan lebih buruk selama menstruasi. IBD juga meningkatkan risiko wanita mengalami anemia defisiensi besi.

Komplikasi

Para ahli kesehatan telah mengaitkan sejumlah komplikasi dengan IBD. Beberapa di antaranya bisa mengancam nyawa.

Menurut NIDDK , beberapa kemungkinan komplikasi penyakit Crohn meliputi:

  • sumbatan usus
  • kanker usus besar
  • fistula, yang merupakan terowongan abnormal di usus
  • robekan di anus, atau celah anal
  • bisul di mulut, usus, anus, atau perineum, yang merupakan area antara alat kelamin dan anus
  • malnutrisi

Mereka juga menyarankan bahwa kolitis ulserativa dapat menyebabkan komplikasi berikut:

  • perdarahan rektal, yang dapat menyebabkan anemia defisiensi besi
  • dehidrasi
  • penyerapan nutrisi yang buruk
  • kepadatan tulang berkurang, kemungkinan menyebabkan osteopenia atau osteoporosis

Ulasan tahun 2018 juga mengaitkan IBD dengan perkembangan batu ginjal.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis IBD, seorang profesional kesehatan akan mengambil riwayat kesehatan lengkap, sebelum meminta satu atau lebih tes diagnostik. Beberapa tes yang mungkin mereka gunakan meliputi:

  • sampel tinja
  • tes darah, untuk memeriksa anemia atau infeksi
  • Sinar-X, jika mencurigai adanya komplikasi serius
  • Pemindaian CT atau MRI , untuk mendeteksi fistula di usus kecil atau daerah anus

Seorang profesional kesehatan juga dapat meminta prosedur endoskopi. Selama ini, mereka akan memasukkan probe fleksibel dengan kamera terpasang melalui anus.

Prosedur ini membantu mengungkap kerusakan usus dan memungkinkan ahli kesehatan untuk mengambil sedikit sampel jaringan untuk diperiksa.

Beberapa jenis prosedur endoskopi yang mungkin digunakan oleh ahli kesehatan untuk mendiagnosis IBD meliputi:

  • Kolonoskopi: Mereka menggunakan ini untuk memeriksa seluruh usus besar.
  • Sigmoidoskopi fleksibel: Pemeriksaan ini membantu mereka memeriksa bagian akhir usus besar.
  • Endoskopi atas : Prosedur ini memungkinkan mereka memeriksa kerongkongan, lambung, dan bagian pertama usus kecil.

Endoskopi kapsul adalah pilihan lain. Prosedur ini mengharuskan seseorang menelan kapsul yang berisi kamera, sehingga memungkinkan ahli kesehatan untuk memeriksa usus kecil.

Pengobatan

Saat ini tidak ada obat untuk IBD. Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi gejala, mencapai dan mempertahankan remisi, dan mencegah komplikasi.

Perawatan yang paling umum untuk IBD adalah pengobatan dan pembedahan, yang akan dibahas lebih detail pada bagian di bawah ini.

Obat-obatan

Dokter mungkin meresepkan obat tertentu untuk mengobati IBD, dimulai dengan yang lebih ringan dan kemudian berlanjut hingga pengobatan yang lebih agresif. Obat-obatan ini mungkin termasuk:

  • Obat anti-inflamasi: Obat 5-ASA biasanya merupakan garis pertahanan pertama melawan gejala IBD. Mereka mengurangi peradangan di usus dan dapat membantu seseorang mencapai dan mempertahankan remisi.
  • Kortikosteroid: Seorang dokter mungkin meresepkan steroid anti-inflamasi yang bekerja cepat jika kelas anti-inflamasi yang lebih ringan tidak efektif. Orang hanya boleh menggunakan obat ini untuk jangka pendek untuk mengobati flare. Penggunaan NSAID dalam jangka panjang dapat memperburuk gejala IBD.
  • Penekan kekebalan: Ini bekerja dengan mencegah sistem kekebalan menyerang sel-sel usus, yang menyebabkan berkurangnya peradangan. Namun, efeknya dapat memakan waktu sekitar 3 bulan, dan dapat menyebabkan sejumlah efek samping, seperti peningkatan risiko infeksi.
  • Terapi biologis: Ini adalah antibodi yang menargetkan zat tertentu yang menyebabkan peradangan dalam tubuh.

Beberapa obat lain yang dapat mengurangi gejala IBD meliputi:

  • antibiotik
  • obat antidiare
  • obat pencahar
  • suplemen vitamin dan mineral, untuk kasus kekurangan nutrisi akibat IBD

Operasi

Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengobati IBD atau komplikasinya. Misalnya, dokter mungkin merekomendasikan operasi untuk memperlebar usus sempit atau menghilangkan fistula.

Orang dengan kolitis ulserativa mungkin perlu menjalani operasi untuk mengangkat usus besar dan rektum. Mereka yang menderita penyakit Crohn mungkin memerlukan prosedur untuk mengangkat bagian usus tertentu.

Perubahan gaya hidup

Faktor diet dan gaya hidup tertentu dapat memperburuk gejala IBD. Namun, membuat perubahan positif pada kebiasaan ini dapat membantu seseorang mengelola gejalanya, mengurangi flare, dan bahkan mempertahankan remisi.

Diet

Beberapa tindakan diet yang mungkin bermanfaat bagi penderita IBD meliputi:

  • membuat buku harian makanan untuk melacak apakah gejala tertentu terjadi setelah makan makanan tertentu atau tidak
  • membatasi asupan produk susu
  • membatasi asupan makanan berlemak tinggi
  • menghindari atau membatasi asupan makanan pedas, kafein, dan alkohol
  • membatasi asupan makanan berserat tinggi, terutama jika usus sudah menyempit
  • sering makan dalam porsi kecil, bukan beberapa porsi besar
  • minum banyak air
  • mengonsumsi suplemen vitamin dan mineral, untuk mencegah defisiensi

Stres

Banyak orang dengan IBD mengatakan bahwa mereka mengalami gejala yang lebih parah selama periode stres. Oleh karena itu, belajar mengelola stres dapat membantu mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan jenis flare ini.

Beberapa teknik manajemen stres meliputi:

  • olahraga
  • meditasi
  • latihan pernapasan
  • relaksasi otot progresif
  • terlibat dalam hobi dan aktivitas menyenangkan lainnya

Pelajari lebih lanjut tentang mengelola stres di sini.

Merokok

Penelitian terbaru menunjukkan hubungan antara merokok dan penyakit Crohn. Merokok merupakan faktor risiko untuk mengembangkan kondisi tersebut dan dapat memperburuk gejala.

Penelitian lain menunjukkan bahwa merokok sebenarnya dapat bermanfaat bagi mereka yang menderita kolitis ulserativa. Namun, peneliti yang sama juga menemukan bahwa risiko kesehatan yang terkait dengan merokok jauh lebih besar daripada manfaatnya.

Bantuan emosional

IBD dapat memiliki dampak emosional yang signifikan, terutama pada mereka yang mengalami gejala parah. Oleh karena itu, penting untuk memiliki jaringan dukungan yang kuat antara keluarga dan teman.

Orang dengan IBD mungkin juga mempertimbangkan untuk bergabung dengan kelompok pendukung atau menghadiri sesi konseling, yang mungkin bermanfaat bagi mereka.

Pencegahan

Penyebab pasti IBD belum jelas. Untuk alasan ini, sulit untuk mengetahui cara terbaik untuk mencegahnya.

Faktor genetik yang terkait dengan IBD berada di luar kendali seseorang. Namun, seseorang dapat mengurangi risikonya dengan makan makanan yang sehat, berhenti merokok , dan berolahraga secara teratur.

Ringkasan

Meskipun saat ini tidak ada obat untuk IBD, masih dimungkinkan untuk mengelola kondisi dengan intervensi medis dan perubahan gaya hidup.

Menurut Crohn’s & Colitis Foundation, dengan pengobatan yang efektif, sekitar 50% penderita penyakit Crohn akan sembuh atau hanya mengalami gejala ringan dalam 5 tahun ke depan.

Selain itu, sekitar 45% dari mereka yang mengalami remisi tidak akan mengalami kekambuhan di tahun berikutnya.

Setiap tahun, 48% penderita kolitis ulserativa mengalami remisi dan 30% mengalami gejala ringan. Semakin lama seseorang tetap dalam remisi, semakin kecil kemungkinan mereka mengalami flare selama tahun berikutnya.

Kematian karena IBD atau komplikasinya jarang terjadi. Orang dengan penyakit Crohn hanya memiliki tingkat kematian keseluruhan yang sedikit lebih tinggi daripada mereka yang tidak. Mereka dengan kolitis ulserativa ringan sampai sedang tidak memiliki angka kematian yang lebih tinggi dibandingkan mereka yang tanpa IBD.

Jika seseorang mengalami perubahan kebiasaan buang air besar yang terus-menerus atau memiliki gejala IBD lainnya, mereka harus berkonsultasi dengan dokter mereka.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here