Home Listicle Pertempuran Paling Mematikan Dalam Sejarah Manusia

Pertempuran Paling Mematikan Dalam Sejarah Manusia

110
0

Pertempuran mematikan besar-besaran terjadi di Era Ilkhanate Mongol, sisanya berasal dari Perang Dunia 1 atau Perang Dunia 2.

Khalifah Al-Mustaim dipenjara setelah Pengepungan Baghdad tahun 1258, sebuah peristiwa yang diklaim telah merenggut lebih dari 2 juta jiwa.

10. Pengepungan Leningrad, 1941-1944 (1,12 juta korban)

Pengepungan Leningrad menandai salah satu periode paling gelap dari Perang Dunia II, ketika pasukan bersenjata Jerman dan Finlandia mengepung kota Leningrad di Uni Soviet, yang menyebabkan 1,12 juta korban dalam jangka waktu sekitar 872 hari. Pengepungan dimulai pada 8 September 1941 dan berlanjut sampai 27 Januari 1944. Meskipun Leningrad melakukan pertahanan sendiri sebagai pembalasan terhadap pasukan Jerman dan Finlandia yang mendekat, pada November 194 kota itu hampir sepenuhnya dikelilingi oleh pasukan musuh. Pasokan vital ke kota terputus, dan penduduknya sangat menderita, dengan 650.000 warga Leningrad meninggal pada tahun 1942 saja. 

Kelaparan, penyakit, dan aktivitas penembakan oleh pasukan musuh sebagian bertanggung jawab atas korban tewas besar-besaran yang terlihat selama Pengepungan Leningrad. Hanya sedikit persediaan yang diperoleh di Danau Ladoga yang membuat populasi kota yang bertahan hidup (bahkan jika nyaris) selama periode ini. Pada tahun 1943, pasukan Soviet berhasil menghancurkan pengepungan Jerman, memungkinkan lebih banyak pasokan untuk mencapai kota. Akhirnya, pada bulan Januari 1944, Tentara Soviet mengusir Jerman dan mendorong mereka ke arah barat, mengakhiri pengepungan kota.

9. The Somme, 1916 (1,12 juta korban)

Serangan Somme, atau Pertempuran Somme, adalah pertempuran epik Perang Dunia I yang terjadi di Somme, Prancis , oleh pasukan Inggris dan Prancis melawan pasukan Jerman. Itu terjadi antara 1 Juli 1916 dan 18 November 1916. Pertempuran merenggut nyawa hampir 1,12 juta warga sipil dan militer. Hari pertama pertempuran Somme adalah salah satu hari terburuk dalam sejarah Angkatan Darat Inggris, karena sekitar 57.470 tentara Inggris kehilangan nyawa. Hari ini juga menandai kekalahan bagi Tentara Kedua Jerman, yang diusir dari posisi mereka oleh Tentara Keenam Prancis. Pertempuran itu dikenal karena fokusnya pada kekuatan udara dan, menjelang akhir, pasukan Sekutu berhasil menembus 6 mil ke wilayah-wilayah yang diduduki Jerman.

8. Stalingrad, 1942-1943 (1,25 juta korban)

Pertempuran Stalingrad menandai titik balik yang signifikan dalam Perang Dunia II, ketika pasukan Jerman menderita serangan dan kekalahan besar-besaran di Rusia. Pertempuran terjadi ketika Hitler memerintahkan pasukannya, yang bergerak maju ke Kaukasus, untuk mundur dan menyerang kota Rusia Stalingrad. Mungkin kebenciannya yang ekstrem terhadap diktator Rusia Joseph Stalin memicu keputusannya untuk menyerang kota. Pasukan Rusia juga tidak siap untuk menyerah dan, karena kota ini dinamai Stalin, pertempuran berubah menjadi egois antara pemimpin masing-masing dua negara. Konsekuensinya mematikan, ketika pasukan lawan bertempur dengan sengit, sering terlibat dalam pertempuran tangan-tangan ketika mereka mencoba untuk menangkap dan merebut kembali jalan-jalan individu. Pertempuran berakhir dengan kekalahan parah yang diderita oleh pasukan Jerman, yang kemudian dipaksa mundur penuh dari daerah tersebut. 1,25 juta nyawa yang berharga hilang dalam Pertempuran Stalingrad.

7. Ichi-Go, 1944 (1,3 juta korban)

Operasi Ichi-Go, yang mengakibatkan hampir 1,3 juta korban, diluncurkan oleh pasukan Jepang pada 19 April 1944. Tujuan operasi ini adalah untuk mengambil kendali atas jalur kereta api antara Beiping dan Hong Kong, serta Sekutu lapangan udara di Cina selatan , dari mana pasukan AS meluncurkan pesawat yang membom tanah air Jepang dan pelabuhan pengirimannya. Tujuan lainnya adalah penghancuran pasokan makanan dan hasil panen untuk memperburuk krisis pangan yang sudah buruk di Tiongkok. Keberhasilan pasukan Jepang di akhir operasi, bagaimanapun, sedikit, karena pasukan AS masih dapat mengebom Jepang dari Saipan dan pangkalan-pangkalan Pasifik lainnya.

6. Perebutan Berlin, 1945 (1,3 juta korban)

Ini adalah puncak dari serangkaian acara terakhir yang mengarah pada kejatuhan Hitler dan Jerman Nazi. Itu dimulai pada 16 April 1945, ketika 20 resimen pasukan militer, 8.500 pesawat terbang, dan 6.300 tank dilepaskan oleh diktator Rusia Josef Stalin. Mereka dikirim dengan tujuan akhir menghancurkan pasukan Jerman yang bertahan dan merebut Berlin. Meskipun pasukan Jerman yang sudah terkuras melakukan perlawanan keras, mereka bukan tandingan pasukan Rusia yang telah mengepung kota Berlin pada 24 April. Pertempuran dari rumah ke rumah dan rumah ke rumah terjadi, menghasilkan pertumpahan darah besar-besaran yang merenggut hampir 1,3 juta jiwa pada saat semua dikatakan dan dilakukan. Akhirnya, pasukan Rusia muncul sebagai pemenang, dan ‘Fuhrer’, mengetahui hari-hari terakhirnya sudah dekat, menikahi waktu yang lama, wanita simpanan di bunker bawah tanahnya setelah waktu itu keduanya mengakhiri hidup mereka dengan melakukan bunuh diri. Kedatangan Rusia dan pengambilalihan Berlin sebelum Amerika bisa tiba akan memiliki dampak geopolitik yang sangat besar dalam Perang Dingin US-USSR dalam beberapa dekade mendatang.

5. Operasi Barbarossa, 1941 (1,4 juta korban)

Salah satu operasi militer terbesar dalam sejarah umat manusia, Operasi Barbarossa diluncurkan oleh Hitler pada 22 Juni 1941 melawan Uni Soviet. Lebih dari 3 juta pasukan Axis dan 3.500 tank diarahkan ke Uni Soviet, dengan tujuan untuk menangkap negara-negara Baltik dan Leningrad di Utara dan Moskow di tengah, serta sumber daya ekonomi Uni Soviet yang berada di batas selatan kampanye. Kemenangan besar Jerman atas Perancis telah mendorong Pasukan Axis untuk merencanakan operasi Barbarossa. Meskipun pasukan Jerman yang kuat mampu menundukkan pasukan Soviet yang tidak siap pada awalnya, yang menyebabkan kerugian besar dalam hal kehidupan, wilayah, dan persediaan pertempuran Rusia, Soviet tidak siap untuk menyerah. Dengan demikian, menjelang akhir Operasi Barbarossa, pasukan Jerman bertemu dengan pembalasan hebat dari pasukan Soviet, kali ini menyebabkan kerugian besar di sisi garis depan Jerman. Hampir 1,4 juta korban fatal terjadi selama operasi penanganan kematian ini.

4. Serangan Musim Semi Jerman, 1918 (1,55 juta korban)

Selama bagian akhir Perang Dunia I, Jerman melancarkan serangkaian serangan, yang disebut sebagai Serangan Musim Semi, di Front Barat, dimulai pada 21 Maret 1918. Ada empat ujung tombak ofensif Jerman yang berpartisipasi dalam operasi ini. ‘Michael’ adalah ofensif paling signifikan dari keempat, dan dimaksudkan untuk mengepung pasukan Inggris yang membela Somme, sementara serangan lainnya dimaksudkan untuk mengalihkan pasukan Sekutu menjauh dari target utama Somme. Namun, pembalasan oleh pasukan Sekutu yang kuat, ketidakmampuan untuk memindahkan pasokan dan bala bantuan Jerman, dan banyak korban di pihak Jerman, menyebabkan mundurnya pasukan Jerman pada akhir April 1918. Sekitar 1,55 juta jiwa hilang dalam pertempuran ini.

3. Dnieper, 1943 (1,58 juta korban)

# 3 Dnieper, 1943 (1,58 juta korban)

Pada tahun 1943, Pertempuran Dnieper, salah satu yang terbesar dari semua operasi Perang Dunia II, diluncurkan, melibatkan sebanyak 4.000.000 pasukan di kedua sisi, dan membentang sepanjang 1.400 kilometer dari Front Timur. Selama perang ini, Tentara Merah berhasil memulihkan tepi timur Sungai Dnieper dari pasukan Jerman (gambar melintasi Dnieper di atas). Korban fatal pertempuran itu mencapai 1,58 juta, membuktikan ini sebagai salah satu pertempuran termahal selama Perang Dunia II

2. Brusilov, 1916 (1,6 juta korban)

Serangan Brusilov, yang terjadi antara Juni dan Agustus 1916, merupakan keberhasilan besar bagi Rusia, yang sampai saat itu sebagian besar menderita kekalahan besar di tangan pasukan Jerman dan sekutu-sekutu Kekuatan Pusat mereka. 

Pada bulan Februari 1916, kota Verdun Perancis dikepung oleh pasukan Jerman, pasukan Sekutu lainnya bergandengan tangan untuk mengalihkan Jerman ke daerah lain, yang memungkinkan Verdun pulih. Sementara Inggris mengatur serangan ofensif mereka sendiri di sepanjang Sungai Somme, Rusia terbukti sangat cepat dalam aksi, dan menyerang pasukan Jerman di Danau Narocz. 

Namun, Rusia sangat tidak berhasil dalam upaya ini, yang mengakibatkan pembantaian massal pasukan Rusia oleh pasukan Jerman. Ofensif selanjutnya direncanakan di dekat Vilna dan, sementara ini diberlakukan, Jenderal Alexei Brusilov, seorang kavaleri berpengalaman dan komandan efisien Angkatan Darat Barat Daya, berusaha meyakinkan atasannya untuk membiarkan pasukannya melancarkan serangan terhadap Jerman.

Keinginannya dikabulkan, dan karenanya Brusilov memimpin serangan ofensifnya pada Angkatan Darat ke-4 Austria-Hongaria, mengalahkan mereka sepenuhnya. Serangan itu sangat parah dengan sekitar 1,6 juta korban, sehingga pasukan Jerman terpaksa menarik rencana mereka sendiri untuk serangan di masa depan, dan sebagai gantinya harus bergegas untuk membantu sekutu Kekuatan Baru yang baru mereka buat, Austro-Hungaria. 

1. Serangan Mongol ke Baghdad, 1258 (~ 2 juta korban)

Meskipun sembilan pertempuran mematikan sebelumnya semua milik era Perang Dunia I dan Perang Dunia II, pertempuran yang paling berbahaya yang tercatat dalam sejarah dunia dalam hal jumlah korban tewas dilakukan jauh lebih lama di masa lalu. Itu terjadi pada tahun 1258, ketika pasukan Mongol menyerang kota Baghdad. Peristiwa itu terjadi selama periode singkat antara 29 Januari dan 10 Februari 1258, tetapi cukup keras untuk mengakibatkan sekitar 2 juta korban, baik militer maupun sipil. 

Pengepungan Baghdad dilakukan oleh Hulagu Khan, saudara laki-laki Khagan (kaisar) Möngke Khan. Perintah awal yang dikirim dari Möngke Khan tidak ditujukan untuk menggulingkan Kekhalifahan Abbasiyah di Baghdad, tetapi untuk meyakinkan Khalifah Al-Mustaim saat itu untuk diam-diam menyerah kepada pasukan Mongol. 

Namun, Khalifah menolak untuk melakukannya, yang mengarah ke pengepungan kota, dan penggeledahan total Baghdad berikutnya oleh orang-orang Mongol diikuti penaklukan kota. Kota yang bermandikan darah itu dipaksa untuk menyerah kepada orang-orang Mongol yang destruktif hanya dalam waktu 12 hari setelah serangan-serangan awal orang Mongol. Pertempuran ini juga membawa akhir yang menyedihkan bagi Zaman Keemasan Islam dan banyak pencapaian budaya, ilmiah, dan arsitekturnya yang mengesankan.

Apa Pertempuran paling Mematikan dalam Sejarah Manusia?

Pertempuran paling mematikan dalam sejarah dunia yang tercatat terjadi pada tahun 1258 ketika pasukan Mongol menyerang kota Baghdad.  Diperkirakan telah mengakibatkan sekitar 2 juta korban antara 29 Januari dan 10 Februari 1258.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here