Psoriasis dan lupus adalah kondisi autoimun yang dapat mempengaruhi kulit seseorang. Meskipun memiliki beberapa gejala yang sama, keduanya adalah kelainan yang berbeda.

Ada kemungkinan seseorang menderita lupus dan psoriasis , atau artritis psoriatis . Perawatan dan komplikasi berbeda untuk setiap kelainan.

Artikel ini melihat lebih dekat pada persamaan dan perbedaan antara psoriasis dan lupus, termasuk gejala, penyebab, dan perawatannya. Selain itu juga membahas apa yang terjadi ketika orang memiliki kedua kondisi tersebut.

Apa itu psoriasis?

image 160 1024x665 - Psoriasis dan Lupus: Apa Bedanya?
Psoriasis menyebabkan bercak merah, kulit bersisik.

Psoriasis adalah penyakit autoimun kronis yang menyerang kulit seseorang.

Psoriasis menyebabkan sel-sel kulit berkembang biak dengan kecepatan yang tidak normal. Hal ini menyebabkan penumpukan sel kulit di beberapa bagian tubuh, dan bercak merah bersisik dapat muncul.

Area tubuh yang paling sering terkena psoriasis meliputi:

  • kuku
  • lutut
  • siku

Orang dengan psoriasis biasanya mengalami flare periodik sepanjang hidup mereka. Namun, masing-masing flare ini akan mereda, dan gejala dapat tetap minimal untuk waktu yang lama.

Apa itu lupus?

Lupus, atau lupus eritematosus sistemik, adalah penyakit autoimun yang menyebabkan sistem kekebalan menyerang jaringan tubuh, mengakibatkan kerusakan.

Kerusakan ini dapat mempengaruhi hampir semua sistem tubuh, termasuk:

  • kulit
  • sendi
  • organ

Kondisi kronis ini tidak ada obatnya, tetapi pengobatan dapat membantu orang mengelola gejalanya.

Persamaan dan perbedaan antara psoriasis dan lupus

Lupus dan psoriasis memiliki beberapa kesamaan tetapi juga memiliki beberapa perbedaan utama.

Prevalensi

Lupus jauh lebih jarang daripada psoriasis.

Menurut Lupus Foundation of America , ada sekitar 1,5 juta kasus lupus di Amerika Serikat. Sebagai perbandingan, National Psoriasis Foundation memperkirakan bahwa psoriasis memengaruhi sekitar 7,5 juta orang Amerika, 10 hingga 30 persen di antaranya akan mengembangkan artritis psoriatis.

Siapa yang terpengaruh?

Psoriasis dapat menyerang orang dari segala usia. Orang sering mengembangkan kondisi ini antara usia 15 dan 35 tahun .

Kebanyakan orang yang mengidap lupus berusia 15 hingga 44 tahun . The Lupus Foundation of America menyatakan bahwa wanita kulit berwarna 2 hingga 3 kali lebih mungkin mengembangkan lupus daripada wanita Kaukasia.

Efek autoimun

Psoriasis dan lupus adalah jenis penyakit autoimun, yang berarti sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel-sel sehat.

Namun, meski lupus dapat menyebabkan sistem kekebalan menyerang banyak bagian tubuh, termasuk kulit, persendian, dan organ, psoriasis biasanya terbatas pada kulit, kuku jari tangan, dan kuku kaki. Orang dengan radang sendi psoriatis juga dapat memiliki gejala pada persendian mereka.

Penyebab

Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan psoriasis atau lupus. Para peneliti percaya bahwa ada komponen genetik untuk mengembangkan kedua kondisi tersebut. Mereka juga berpikir bahwa gaya hidup tertentu dan pemicu lingkungan dapat menyebabkan salah satu dari kondisi tersebut.

Apakah mereka menular?

Baik lupus maupun psoriasis tidak menular. Tidak mungkin untuk tertular salah satu dari kondisi ini atau menularkannya ke orang lain.

Hubungan dengan kanker

Psoriasis dan lupus tidak menyebabkan kanker . Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa psoriasis dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker. Misalnya, ulasan 2016 menggambarkan psoriasis sebagai faktor risiko untuk jenis kanker tertentu.

Harapan

Psoriasis dan lupus tidak dapat disembuhkan, tetapi dokter dapat mengobati kedua kondisi tersebut dengan menggunakan berbagai terapi dan obat-obatan. Keduanya cenderung memiliki gejala ringan hingga sedang, tetapi lupus berpotensi mengancam nyawa.

Gejala psoriasis dan lupus

image 161 - Psoriasis dan Lupus: Apa Bedanya?
Lupus bisa menyebabkan ruam setelah terpapar sinar matahari.

Gejala psoriasis dan lupus dapat mempengaruhi seluruh tubuh, tetapi dapat terlihat jelas pada kulit atau persendian. Meskipun psoriasis dan radang sendi psoriatis bisa jadi tidak nyaman, mereka umumnya kurang serius daripada lupus dan dapat menyebabkan gejala yang tidak terlalu parah.

Gejala psoriasis akan bervariasi dari orang ke orang dan sesuai dengan jenis psoriasis.

Gejala khas mungkin termasuk:

  • bercak merah pada kulit yang mengelupas atau mengembangkan sisik
  • munculnya bercak putih tebal pada kulit yang disebut plak di siku, lutut, dan area tubuh lainnya
  • bercak kulit yang gatal, pecah-pecah, atau berdarah
  • mengkilap, lesi merah di lipatan kulit
  • titik merah kecil di bagasi, dalam kasus psoriasis guttate
  • dalam kasus artritis psoriatis, nyeri dan distorsi pada persendian, terutama pada jari tangan, kaki, dan lutut

Gejala psoriasis akan semakin parah saat seseorang mengalami kambuh. Di lain waktu, mereka mungkin sangat ringan atau bahkan tampak menghilang untuk beberapa waktu.

Orang dengan lupus juga cenderung mengalami flare yang diselingi dengan gejala yang lebih ringan. Gejalanya akan bervariasi antara orang-orang dan bahkan mungkin berbeda dari satu flare ke flare lainnya pada orang yang sama.

Gejala lupus dapat meliputi:

  • demam
  • kelelahan
  • kebingungan dan masalah memori
  • ruam berbentuk kupu-kupu di wajah
  • nyeri sendi
  • ruam tubuh, terutama setelah terpapar sinar matahari
  • jari tangan atau kaki menjadi biru atau putih saat terkena dingin
  • nyeri dada
  • sesak napas
  • sakit kepala

Perawatan untuk psoriasis dan lupus

Baik psoriasis dan lupus membutuhkan perawatan medis. Dokter dapat merekomendasikan pengobatan terbaik untuk setiap kasus psoriasis atau lupus.

Untuk psoriasis, dokter mungkin merekomendasikan perawatan berikut:

  • menghindari dan mengelola stres
  • kortikosteroid topikal
  • asam salisilat
  • vitamin D topikal
  • retinoid
  • biologi
  • Terapi sinar UVB
  • menjaga kulit tetap bersih dan melembabkannya dengan baik
  • berhati-hati untuk mencegah luka dan sengatan matahari

Jika seseorang menderita radang sendi psoriatis, dokter mungkin merekomendasikan obat anti-inflamasi dan antirematik untuk membantu mengelola kondisi tersebut.

Untuk lupus, dokter mungkin merekomendasikan perawatan berikut:

  • obat anti inflamasi untuk nyeri sendi
  • kortikosteroid untuk mengurangi peradangan
  • obat imunosupresan dan kemoterapi untuk mencegah sistem kekebalan merusak organ
  • obat antirematik
  • Penghambat khusus BLyS

Selain itu, dokter mungkin menyarankan agar penderita lupus berhati-hati untuk menghindari stres, istirahat yang cukup, dan mengikuti pola makan yang sehat. Dokter juga dapat merekomendasikan untuk menghindari paparan sinar matahari jika memungkinkan.

Mendiagnosis psoriasis dan lupus

image 162 1024x683 - Psoriasis dan Lupus: Apa Bedanya?
Seorang dokter akan menilai riwayat kesehatan pasien untuk mendiagnosis psoriasis atau lupus.

Orang harus menjadwalkan janji dengan dokter jika mereka mengalami gejala psoriasis atau lupus.

Untuk mendiagnosis salah satu dari kondisi ini, dokter akan menanyakan individu tersebut tentang gejala mereka, termasuk apakah mereka memiliki flare atau tidak dan pemicu yang diketahui. Jika memungkinkan, akan bermanfaat untuk memberi dokter daftar tanggal dan gejala untuk membantu menetapkan riwayat flare-up.

Ketika dokter mencurigai lupus, mereka mungkin menyarankan untuk menemui ahli reumatologi. Spesialis ini mungkin merekomendasikan anggota tim tambahan untuk membantu seseorang mengelola gejalanya.

Dalam kasus psoriasis, seseorang cenderung menemui dokter perawatan primer atau dokter kulit. Seseorang umumnya hanya akan menemui ahli reumatologi untuk psoriasis jika persendiannya kaku atau bengkak atau mereka menderita radang sendi psoriatis.

Apa yang terjadi bila Anda menderita psoriasis dan lupus?

Jarang, seseorang dapat menderita lupus dan psoriasis. Jika ini terjadi, orang tersebut kemungkinan besar akan menerima perawatan dari tim medis yang sama.

Perawatan akan fokus pada pengelolaan gejala kedua penyakit, dan mungkin ada pemicu tambahan yang perlu dihindari orang.

Ringkasan

Psoriasis dan lupus adalah kondisi autoimun yang dapat menyebabkan masalah kulit. Meski ada beberapa kesamaan di antara keduanya, kondisi ini memiliki penyebab dan gejala yang berbeda. Lupus lebih parah daripada psoriasis.

Jarang menderita lupus dan psoriasis, tetapi mungkin saja.

Orang dapat mengelola kedua kondisi tersebut dengan menggunakan obat-obatan dan perawatan di rumah. Beberapa orang mungkin juga mendapat manfaat dari konseling jika kondisi mereka memengaruhi kesehatan mental  mereka . Orang mungkin dapat meminimalkan flare dengan menghindari pemicu yang diketahui.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here