Psoriasis eritroderma adalah bentuk psoriasis inflamasi yang tidak umum, agresif. Gejala berupa ruam yang mengelupas di seluruh permukaan tubuh. Ruam bisa terasa gatal atau terbakar hebat, dan menyebar dengan cepat.

Psoriasis eritroderma adalah salah satu jenis psoriasis yang paling parah. Jika komplikasi berkembang, itu bisa mengancam jiwa.

Kondisi ini paling sering menyerang orang yang sudah memiliki psoriasis plak yang tidak stabil.

Hal ini juga dapat terjadi pada permulaan episode psoriasis plak atau bersamaan dengan jenis psoriasis langka lainnya yang disebut psoriasis pustular von Zumbusch.

Penyebab

image 172 1024x730 - Psoriasis Eritroderma: Apa yang Perlu Diketahui?
Gejala bisa muncul secara bertahap atau tiba-tiba dan membutuhkan perawatan medis.

Para ilmuwan tidak yakin persis apa yang menyebabkan psoriasis, tetapi tampaknya itu disebabkan oleh sistem kekebalan yang terlalu aktif.

Mengapa psoriasis eritroderma berkembang, bagaimanapun, masih belum jelas.

Pada penderita psoriasis, tubuh menghasilkan sel T dalam jumlah berlebihan, yang merupakan sejenis sel darah putih yang biasanya menangkis bakteri dan virus.

Pada psoriasis, sel T ini menyerang sel kulit yang sehat. Sebagai akibatnya, produksi sel kulit yang berlebihan, bersamaan dengan gejala lainnya.

Gejala psoriasis sebagian besar muncul di kulit, tetapi kondisinya juga dapat memengaruhi kuku, persendian, dan bagian tubuh lainnya.

Pemicu

Penyebab pasti psoriasis eritroderma tidak jelas, tetapi beberapa faktor dapat memicu kambuh.

Ini termasuk:

  • tiba-tiba menghentikan pengobatan psoriasis
  • penggunaan perawatan psoriasis tertentu
  • penggunaan kortikosteroid yang berlebihan
  • infeksi
  • terbakar sinar matahari
  • stres emosional
  • konsumsi alkohol yang berlebihan
  • reaksi alergi dan ruam
  • obat steroid oral

Gejala

image 173 1024x842 - Psoriasis Eritroderma: Apa yang Perlu Diketahui?
Psoriasis eritroderma memiliki ruam merah menyala di seluruh tubuh. Kredit gambar: James Heilman MD, 2010.

Tanda dan gejala psoriasis eritroderma bisa sangat kuat.

Gejala dapat muncul tiba-tiba pada permulaan kasus psoriasis baru, atau mungkin mulai secara bertahap selama flare psoriasis plak.

Gejala psoriasis eritroderma meliputi:

  • kulit kemerahan parah di sebagian besar tubuh
  • pengelupasan kulit yang terjadi pada lembaran besar daripada serpihan atau sisik yang lebih kecil
  • pustula atau lecet
  • kulit yang tampak terbakar
  • gatal parah
  • rasa sakit yang hebat
  • peningkatan detak jantung
  • fluktuasi suhu tubuh

Gejala-gejala ini akan mempengaruhi kebanyakan orang selama kambuhnya psoriasis eritroderma.

Psoriasis eritroderma dapat mengubah kimiawi tubuh. Untuk alasan ini, orang mungkin juga mengalami gejala lain.

Ini termasuk:

  • bengkak, terutama di sekitar pergelangan kaki
  • nyeri sendi
  • menggigil atau demam

Komplikasi

Kulit bertindak sebagai lapisan pelindung tubuh, dan sangat penting untuk kesehatan secara keseluruhan.

Kerusakan parah pada kulit akibat psoriasis eritroderma mengganggu seluruh lingkungan tubuh.

Tubuh menjadi rentan terhadap komplikasi yang serius, termasuk:

Komplikasi akibat infeksi bakteri bisa mengancam nyawa.

Diagnosa

Dokter biasanya dapat mengidentifikasi psoriasis eritroderma dengan melakukan pemeriksaan fisik. Sebagian besar tes laboratorium tidak cukup spesifik untuk memastikan diagnosis.

Seseorang yang mengalami kemerahan parah dan mengelupas yang menutupi 90 persen tubuhnya biasanya akan didiagnosis psoriasis eritroderma.

Dokter juga akan memeriksa tanda-tanda infeksi, karena kerusakan kulit yang parah akan membuat tubuh rentan.

Sangat penting bahwa siapa pun yang memperhatikan gejala psoriasis eritroderma segera mencari pertolongan medis karena komplikasi yang parah dan mengancam jiwa dapat terjadi.

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin memasukkan orang tersebut ke rumah sakit.

Pengobatan

image 174 1024x683 - Psoriasis Eritroderma: Apa yang Perlu Diketahui?
Seseorang mungkin perlu menghabiskan waktu di rumah sakit di mana perawatan termasuk cairan IV untuk rehidrasi.

Psoriasis eritroderma bisa sulit diobati, terutama jika terjadi komplikasi.

Perawatan termasuk perawatan topikal dan terapi obat. Pilihan pengobatan seseorang akan tergantung pada tingkat keparahan gejala mereka dan adanya kondisi kesehatan lainnya.

Perawatan topikal meliputi:

  • krim steroid topikal dan pelembab
  • pembalut basah
  • mandi oatmeal

Perawatan darurat terdiri dari cairan infus dan penggantian elektrolit untuk mengobati atau mencegah dehidrasi .

Beberapa obat sistemik, yang mempengaruhi seluruh tubuh, juga tersedia. Dokter mungkin meresepkan obat oral atau memberikan obat melalui suntikan atau infus.

Perawatan obat

Siklosporin (Neoral) dan infliximab (Remicade) adalah pengobatan lini pertama standar untuk psoriasis eritroderma.

Dewan medis National Psoriasis Foundation AS mencatat bahwa ini tampaknya terapi yang bekerja paling cepat.

Beberapa dokter mungkin meresepkan methotrexate (Otrexup) atau acitretin (Soriatane), tetapi ini bekerja lebih lambat.

Setelah kondisi seseorang stabil, dokter mungkin menyarankan untuk mengganti obat lain, mungkin etanercept (Enbrel), atau menggunakan terapi kombinasi.

Biologis

Obat biologis, seperti etanercept atau adalimumab (Humira), yang merupakan tumor necrosis factor (TNF) -alpha inhibitor, dan beberapa agen interleukin (IL) adalah pengobatan yang efektif untuk psoriasis eritroderma sedang hingga berat.

Biologi yang lebih baru menargetkan gen yang berbeda.

Pengobatan lainnya

Seorang dokter mungkin juga meresepkan antibiotik untuk mencegah atau mengobati infeksi lain jika perlu.

Orang tersebut mungkin perlu menghabiskan waktu di rumah sakit. Namun, jika kondisinya stabil, dan mereka tidak kehilangan cairan, pengobatan rawat jalan dapat dilakukan. Orang tersebut mungkin perlu istirahat di tempat tidur.

Orang dengan HIV

Orang yang hidup dengan HIV memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan psoriasis, termasuk psoriasis eritroderma, dan kemungkinan lebih sulit untuk diobati.

Untuk orang dengan HIV dan psoriasis eritroderma, pengobatan dapat dimulai dengan terapi antiretroviral atau fototerapi ultraviolet (UV).

Setelah ini, orang tersebut dapat menerima acitretin. Perawatan lain mungkin tidak efektif dalam mengobati orang dengan HIV yang mengembangkan psoriasis eritroderma.

Pencegahan

Untuk mencegah episode psoriasis eritroderma, orang dengan psoriasis harus mengikuti rutinitas psoriasis yang ditentukan dan menghindari pemicu tertentu.

Ini mungkin termasuk:

  • stres
  • cuaca dingin
  • angin
  • konsumsi alkohol yang berlebihan
  • merokok

Kadang-kadang, bagaimanapun, timbulnya psoriasis eritroderma secara tiba-tiba, sehingga sulit untuk menghindari pemicunya.

Harapan

Pada kebanyakan orang dengan psoriasis eritroderma, kondisi ini merespons pengobatan atau kombinasi pengobatan.

Data penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa psoriasis eritroderma dapat menyebabkan komplikasi fatal pada 4,6-64,0 persen kasus. Pneumonia, septikemia, dan gagal jantung adalah komplikasi paling umum yang mengancam jiwa.

Namun, perbaikan dalam diagnosis dan pengobatan berarti jumlah kematian menurun.

Jenis psoriasis lainnya

Psoriasis adalah kondisi kronis di mana tubuh memproduksi sel-sel kulit lebih cepat dari biasanya. Produksi sel yang berlebihan ini menyebabkan area kulit yang menebal, meradang, dan tidak nyaman yang mungkin terasa gatal atau sakit. Itu juga dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh, termasuk persendian.

Ada banyak jenis psoriasis, dan memiliki berbagai gejala:

Psoriasis plak adalah bentuk yang paling umum. Ini mempengaruhi 80 hingga 90 persen orang dengan psoriasis dan menampilkan area kulit yang meradang dan gatal atau menyakitkan. Psoriasis plak yang tidak stabil melibatkan plak yang tidak jelas, dan ini meningkatkan risiko psoriasis eritroderma seseorang.

Psoriasis guttate memiliki bercak kecil di batang tubuh. Ini sering berkembang di masa kanak-kanak sebagai reaksi terhadap radang tenggorokan .

Psoriasis terbalik muncul sebagai bercak merah mengkilat pada kulit bengkak di lipatan tubuh, terutama ketiak, selangkangan, dan di bawah payudara.

Psoriasis pustular melibatkan lepuh berisi nanah dan pustula yang muncul di seluruh tubuh. Demam, menggigil, gatal-gatal hebat, dan diare bisa menyertai lepuh ini. Psoriasis eritroderma dapat berkembang sebagai komplikasi.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here