Orang dengan kolitis ulserativa mungkin mengalami flare-up, di mana gejala memburuk sementara, serta periode remisi, di mana gejala menghilang.

Ulcerative colitis (UC) adalah penyakit radang usus (IBD) jangka panjang yang mempengaruhi usus besar, atau usus besar. Tujuan perawatan medis untuk UC adalah untuk mencapai dan mempertahankan remisi.

Pada orang dengan UC, usus besar menjadi meradang dan mengembangkan bisul kecil yang menghasilkan nanah.

Gejala UC termasuk ketidaknyamanan perut, diare , dan sering buang air besar.

Artikel ini menguraikan obat-obatan, perubahan gaya hidup, dan penyesuaian pola makan yang dapat membantu orang mempertahankan remisi dan mencegah flare-up UC.

Apakah remisi itu?

image 251 1024x683 - Remisi Kolitis Ulserativa: Apa yang Harus Diketahui?
Gejala membaik selama remisi.

Remisi terjadi ketika obat UC mengontrol atau mengatasi peradangan usus besar, yang mengarah ke perbaikan gejala.

Jangka waktu remisi bervariasi dari minggu atau bulan hingga tahun. Jika obat-obatan bekerja dan tidak ada faktor lain yang memicu kambuhnya penyakit, penyakit dapat tetap sembuh untuk waktu yang lama.

Bahkan jika UC tetap dalam remisi selama bertahun-tahun, penting untuk tetap menggunakan obat-obatan untuk membantu mencegah flare-up di masa depan.

Perawatan yang dapat membantu mencapai atau mempertahankan remisi UC meliputi:

Aminosalicylates

Aminosalicylates adalah obat yang mengurangi peradangan pada lapisan usus besar. Mereka dapat mengobati UC ringan sampai sedang.

Dua aminosalicylate yang paling umum adalah:

  • sulfasalazine
  • mesalamine.dll

Sekitar 90 persen orang yang tidak dapat mengonsumsi sulfasalazine dapat mengonsumsi mesalamine (mesalazine), yang memiliki efek samping lebih sedikit.

Mesalamine tersedia sebagai obat oral, supositoria, dan formulasi enema.

Pedoman saat ini merekomendasikan untuk meresepkan salah satu dari yang berikut untuk orang dengan UC ekstensif ringan hingga sedang:

  • mesalamine dosis standar (2–3 gram per hari (g / hari))
  • diazo-bonded 5-ASA, seperti prodrugs balsalazide dan olsalazine, yang diubah menjadi mesalamine di usus

Pedoman merekomendasikan ini lebih dari mesalamine dosis rendah (kurang dari 2 g / hari), sulfasalazine, atau tidak sama sekali.

Namun, dokter mungkin merekomendasikan sulfasalazine 2–4 g / d untuk orang-orang berikut, jika alternatifnya terlalu mahal:

  • mereka yang sudah menggunakan sulfasalazine dan sedang dalam kondisi remisi
  • orang-orang dengan gejala artritis yang menonjol

Namun, sulfasalazine dapat menyebabkan efek samping dan tidak semua orang dapat menoleransinya dengan baik.

Supositoria dan formulasi enema dapat menargetkan bagian tertentu dari usus besar dan rektum. Mereka mungkin memberikan pereda gejala tambahan untuk orang-orang yang menggunakannya bersamaan dengan pengobatan oral.

Kortikosteroid

Kortikosteroid adalah antiperadangan yang kuat dan bekerja cepat. Dokter mungkin meresepkannya untuk sementara mengobati serangan UC. Kebanyakan orang melihat peningkatan gejala dalam beberapa hari setelah mengonsumsi kortikosteroid.

Namun, obat-obatan ini dapat memiliki efek samping yang serius, jadi dokter memperingatkan agar tidak digunakan dalam jangka panjang.

Imunomodulator

Imunomodulator adalah obat yang mengubah sistem kekebalan tubuh, mengurangi respons peradangan tubuh.

Tidak seperti kortikosteroid, orang dapat menggunakan imunomodulator untuk mempertahankan remisi jangka panjang. Ini dapat mengurangi kebutuhan untuk perawatan kortikosteroid berulang.

Biologics

Istilah “biologics” mengacu pada obat apa pun yang diproduksi secara alami oleh tubuh atau organisme lain.

Untuk orang dengan UC, biologi dapat membantu mengurangi peradangan berbahaya di usus. Mereka juga dapat membantu seseorang mencapai dan mempertahankan remisi.

Mencegah flare-up

Orang yang mengalami remisi harus terus minum obat sesuai anjuran dokter.

Bahkan jika seseorang tidak memiliki gejala, obat-obatan tersebut dapat mencegah kambuh.

Perubahan gaya hidup dan pola makan berikut juga dapat membantu mempertahankan remisi:

Mengelola stres

Banyak orang dengan UC melaporkan bahwa stres menyebabkan gejala mereka kambuh.

Sebuah studi tahun 2013 menyelidiki apakah stres dan depresi meningkatkan risiko kambuhnya UC di antara orang-orang yang mengalami remisi.

Para peneliti menilai tingkat stres dan depresi partisipan pada interval 3 bulan hingga 1 tahun. Dari 75 peserta, 28 mengalami kambuh gejala selama waktu ini.

Para peneliti menemukan bahwa stres jangka pendek dapat meningkatkan risiko kambuh, tetapi depresi tidak memiliki efek yang sama.

Seorang dokter mungkin dapat merekomendasikan bentuk terapi bicara atau meditasi kesadaran untuk membantu menghilangkan stres.

Berolahraga

image 252 1024x683 - Remisi Kolitis Ulserativa: Apa yang Harus Diketahui?
Olahraga teratur dapat membantu mencegah komplikasi UC.

Olahraga dapat membantu mengurangi risiko kondisi kesehatan fisik dan mental berikut yang terkait dengan IBD:

Sebuah studi tahun 2015 menyelidiki hubungan antara olahraga dan peningkatan penyakit di antara orang dengan IBD dalam remisi.

Dari 1.308 peserta, 549 menderita UC atau kolitis tak tentu (IC), yaitu saat tidak jelas apakah seseorang menderita penyakit Crohn atau UC.

Peserta dengan UC atau IC yang memiliki tingkat latihan yang lebih tinggi pada awal penelitian cenderung tidak mengembangkan penyakit aktif 6 bulan kemudian.

Namun, manfaat olahraga tidak signifikan secara statistik. Mengonfirmasi apakah olahraga dapat membantu mempertahankan remisi kolitis memerlukan lebih banyak penelitian.

Menghindari pereda nyeri tertentu

Menurut Crohn’s and Colitis Foundation (CCF) , obat pereda nyeri yang dijual bebas atau diresepkan berikut ini dapat menyebabkan tukak usus:

  • aspirin
  • antiradang nonsteroid, atau NSAID , seperti ibuprofen
  • Penghambat COX-2, termasuk merek Celebrex dan Vioxx

CCF merekomendasikan agar orang menghindari penggunaan obat-obatan ini kecuali jika diperlukan untuk menangani masalah kesehatan yang serius, seperti penyakit jantung .

Mengidentifikasi dan menghindari makanan pemicu

Menurut CFF , beberapa orang dengan UC mengalami peningkatan kram, kembung, dan diare setelah makan makanan tertentu.

Meskipun makanan pemicu ini berbeda dari orang ke orang, beberapa contoh umum termasuk:

  • makanan berlemak
  • makanan pedas
  • makanan manis
  • pengganti gula
  • alkohol
  • minuman berkafein
  • makanan yang mengandung laktosa
  • serat tidak larut, yang dikandung sayuran hijau mentah, biji-bijian, dan sebagian besar buah-buahan

Jika gejala UC tampak memburuk setelah makan makanan tertentu, pertimbangkan untuk membuat buku harian makanan dan mencatat gejala setiap hari untuk memeriksa polanya.

Jika seseorang mencurigai bahwa suatu jenis makanan memperburuk gejala UC mereka, mereka juga dapat mencoba menghilangkannya dari makanan mereka dan melihat apakah gejala membaik.

Mengonsumsi suplemen

image 253 1024x683 - Remisi Kolitis Ulserativa: Apa yang Harus Diketahui?
Beberapa suplemen dapat membantu mempertahankan remisi ..

Suplemen berikut dapat membantu mempertahankan remisi UC:

Vitamin D

Vitamin D dapat mengurangi peradangan di usus besar. Beberapa peneliti memperkirakan bahwa 60-70 persen orang dengan IBD memiliki tingkat vitamin D yang tidak mencukupi .

Peserta dengan vitamin D rendah juga membutuhkan lebih banyak obat, kunjungan ke gawat darurat, masuk rumah sakit, dan operasi.

Penulis juga menemukan bahwa peserta lebih jarang mengakses layanan kesehatan setelah menerima suplemen vitamin D.

Suplemen vitamin D tersedia untuk dibeli secara online.

Probiotik

Penelitian dari tahun 2018 menunjukkan bahwa ketidakseimbangan bakteri usus dapat menyebabkan peradangan yang terjadi pada penderita UC.

Dalam analisis yang berbeda dari 2019, para peneliti menemukan bahwa orang yang mengonsumsi probiotik dan aminosalicylate memiliki tingkat remisi yang lebih tinggi daripada mereka yang hanya mengonsumsi aminosalicylate.

Probiotik dapat membantu mengurangi gejala UC dengan:

  • mencegah pertumbuhan bakteri usus yang berbahaya
  • mengatur sistem kekebalan
  • mengurangi peradangan di usus besar
  • meningkatkan fungsi penghalang usus, yang mencegah racun dan bakteri berbahaya memasuki aliran darah

Probiotik tersedia untuk dibeli secara online.

Kurkumin

Beberapa tanaman dalam keluarga jahe menghasilkan kurkumin, bahan kimia.

Pada 2012, para peneliti menyelidiki apakah kurkumin dapat membantu mempertahankan remisi UC.

Dibandingkan dengan kelompok plasebo , lebih sedikit orang dalam kelompok yang mengonsumsi kurkumin yang kambuh setelah 6 bulan. Namun, hasilnya tidak signifikan secara statistik, dan untuk memastikan manfaat kurkumin memerlukan lebih banyak penelitian.

Suplemen kurkumin tersedia untuk dibeli secara online.

Ringkasan

Obat resep, serta beberapa gaya hidup dan perubahan pola makan, dapat membantu penderita UC untuk mempertahankan remisi. Seseorang mungkin mendapat manfaat dari mengelola stres, berolahraga secara teratur, dan berhati-hati untuk menghindari pemicu makanan.

Suplemen tertentu juga dapat membantu mencegah serangan UC. Siapa pun yang tertarik harus berbicara dengan dokter mereka tentang menambahkan suplemen ini ke rencana perawatan mereka.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here