Sindroma metabolik mengacu pada sekumpulan faktor risiko penyakit yang tampaknya meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2. Ia juga dikenal sebagai sindrom resistensi insulin.

Sindroma ini bukan kondisi spesifik, tetapi mengelompokkan serangkaian faktor risiko yang dikaitkan dengan kemungkinan lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2 .

American Heart Association (AHA) mendeskripsikan sindrom metabolik sebagai “kelompok gangguan metabolisme”, yang mencakup tekanan darah tinggi , kadar glukosa puasa yang tinggi, dan obesitas perut , yang jika digabungkan, meningkatkan risiko penyakit jantung .

Gejala

image 44 1024x683 - Sindrom Metabolik: Apa yang Perlu Diketahui?
Seorang dokter akan mempertimbangkan berbagai faktor sebelum mendiagnosis sindrom metabolik.

Menurut AHA, dokter akan sering mempertimbangkan sindrom metabolik jika seseorang memiliki setidaknya tiga dari lima gejala berikut :

  1. Obesitas sentral, viseral, perut, khususnya, ukuran pinggang lebih dari 40 inci pada pria dan lebih dari 35 inci pada wanita
  2. Kadar glukosa darah puasa 100 mg / dL atau lebih
  3. Tekanan darah 130/85 mm / Hg atau lebih
  4. Kadar trigliserida darah 150 mg / dL atau lebih tinggi
  5. Kadar kolesterol high-density lipoprotein (HDL) 40 mg / dL atau kurang untuk pria dan 50 mg / dL atau kurang untuk wanita

Memiliki tiga atau lebih faktor ini menandakan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi, seperti serangan jantung atau stroke , dan diabetes tipe 2.

Pengobatan

Diagnosis awalnya bertujuan untuk mengidentifikasi orang-orang yang berisiko mengalami sindrom metabolik, tetapi mungkin mendapat manfaat dari modifikasi gaya hidup daripada perawatan obat.

Kadar glukosa darah tinggi, tekanan darah tinggi, dan kelainan lipid dan kolesterol seringkali dapat ditargetkan secara dini dengan pengukuran gaya hidup.

Namun, beberapa orang mungkin sudah menggunakan obat untuk beberapa aspek sindrom metabolik, seperti tekanan darah tinggi, saat mereka menerima diagnosis.

Menurunkan berat badan, terutama di tubuh bagian atas bisa menjadi pengobatan yang efektif .

Tindakan yang disarankan untuk mencegah dan mengobati kolesterol abnormal dan aspek lain dari sindrom metabolik termasuk

  • makan “diet jantung sehat” yang rendah gula, lemak, dan natrium.
  • melakukan olahraga teratur
  • menghindari merokok dan mengurangi asupan alkohol

AHA menyarankan melakukan setidaknya 150 menit olahraga sedang setiap minggu. Ini dapat dibagi menjadi sesi 10 menit. Jalan cepat adalah cara yang baik untuk memulai.

Perawatan obat

Jika terapi obat dianjurkan, biasanya dengan metformin.

Ini dapat membantu kelompok berisiko tinggi tertentu, terutama orang-orang dengan kadar glukosa darah tinggi dan mereka yang memiliki spektrum obesitas yang tidak dapat dikelola dengan perubahan pola makan dan gaya hidup.

Metformin dijual dengan nama merek berikut di AS:

  • Fortamet
  • Glucophage
  • glumetz
  • Riomar

Obat ini tidak memiliki izin resmi untuk penggunaan pencegahan pada orang yang memiliki risiko tinggi diabetes karena sindrom metabolik.

Namun, beberapa dokter meresepkan metformin “off-label” untuk mencegah diabetes pada orang dengan peningkatan kadar glukosa dan obesitas perut. Spesialis diabetes dan bukti dari uji klinis mendukung penggunaan ini.

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2013 menyimpulkan bahwa metformin efektif dalam mengurangi risiko diabetes pada orang dewasa dengan faktor risiko, tetapi perubahan pola makan dan olahraga “kira-kira dua kali lebih efektif”.

Obat lain juga dapat digunakan untuk mengobati sindrom metabolik, seperti statin pada orang dengan kadar kolesterol LDL (low-density lipoprotein / LDL) yang tinggi.

Obat antihipertensi digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

Sekali lagi, ukuran gaya hidup dicoba terlebih dahulu atau pada kelompok berisiko rendah.

RECALL OF METFORMIN EXTENDED RELEASE

Pada Mei 2020, Food and Drug Administration (FDA) merekomendasikan agar beberapa pembuat metformin rilis diperpanjang menghapus beberapa tablet mereka dari pasar AS. Ini karena tingkat kemungkinan karsinogen yang tidak dapat diterima (agen penyebab kanker) ditemukan di beberapa tablet metformin rilis diperpanjang. Jika saat ini Anda menggunakan obat ini, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda. Mereka akan memberi tahu apakah Anda harus terus minum obat atau jika Anda memerlukan resep baru.

Pola Makan

Diet DASH dianjurkan untuk mencegah dan mengobati sindrom metabolik. Diet tersebut bertujuan untuk mencegah hipertensi .

Ini merekomendasikan :

  • memilih makanan dari sumber yang sehat
  • membatasi asupan daging merah, natrium, lemak jenuh dan lemak total, serta makanan dan minuman manis
  • mengkonsumsi banyak buah dan sayuran, biji-bijian, ikan, dan kacang-kacangan

Diet DASH berfokus pada apa yang dimakan orang daripada bagaimana mengurangi kalori , tetapi mereka yang ingin menurunkan berat badan dapat mengikuti diet pada tingkat kalori yang lebih rendah.

Diagnosa

Tidak semua pedoman medis menyetujui ambang pasti yang digunakan untuk diagnosis sindroma metabolik.

Kontroversi masih ada , misalnya, tentang cara terbaik untuk mengukur dan mendefinisikan obesitas. Pilihannya termasuk indeks massa tubuh ( BMI ), rasio tinggi-pinggang, atau cara lain. Seseorang mungkin juga memiliki tekanan darah tinggi atau glukosa darah tinggi, misalnya, yang tidak berhubungan dengan obesitas.

Kriteria di atas dibuat sebagai upaya untuk menyelaraskan diagnosis. Namun, dokter juga akan mempertimbangkan keadaan individu.

Sindrom metabolik dan obesitas pada anak

Sindrom metabolik, terkadang disingkat MetS, dapat dimulai pada masa kanak-kanak, bersamaan dengan obesitas dini, dislipidemia, dan tekanan darah tinggi.

Karena kekhawatiran tentang peningkatan obesitas di kalangan kaum muda dalam beberapa tahun terakhir, beberapa orang telah menyerukan skrining awal untuk mengidentifikasi mereka yang memiliki risiko kardiovaskular lebih tinggi.

Hal ini memungkinkan dilakukannya perubahan target ke gaya hidup yang lebih sehat dan mengurangi kemungkinan munculnya masalah kesehatan di kemudian hari.

Bagaimana dan kapan harus menyaring dan mendiagnosis sindrom metabolik dan obesitas pada anak, bagaimanapun, masih kontroversial. Salah satu alasannya adalah bahwa anak-anak yang sedang tumbuh menunjukkan variasi yang luas dalam faktor-faktor ini.

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), di Amerika Serikat secara keseluruhan, hampir 1 dari 5 orang muda berusia 6 sampai 19 tahun sekarang hidup dengan obesitas, tiga kali lipat jumlahnya pada tahun 1970-an. Orang-orang ini berisiko mengalami masalah kesehatan saat mereka memasuki usia dewasa.

Penyebab

Sindrom metabolik adalah kumpulan faktor risiko, jadi tidak ada penyebab tunggal.

Memiliki obesitas sentral atau kelebihan berat badan merupakan faktor utama, tetapi kadar lemak dan kolesterol darah yang tidak normal, tekanan darah tinggi, dan pradiabetes juga berkontribusi terhadap risiko kardiometabolik.

image 45 - Sindrom Metabolik: Apa yang Perlu Diketahui?
Garis pinggang yang besar menunjukkan obesitas sentral yang tinggi, faktor risiko kardiometabolik utama.

Faktor risiko yang tidak dapat dihindari, seperti riwayat keluarga dan latar belakang etnis, dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya beberapa komponen.

Namun, pilihan gaya hidup dapat memengaruhi semua faktor ini.

Pola makan yang tinggi lemak dan gula, bersama dengan kurang olahraga, telah dikaitkan dengan perkembangan obesitas dan kondisi terkait.

Namun, gejala seperti resistensi insulin tidak selalu menyertai obesitas atau mengindikasikan sindrom metabolik.

Resistensi insulin, adalah ciri sindrom metabolik dan obesitas, dan dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2, tetapi juga bisa menjadi tanda kondisi lain. Contohnya termasuk penyakit Cushing, sindrom ovarium polikistik (PCOS), penyakit hati berlemak non-alkohol, dan penyakit ginjal kronis .

Masalah lain yang terkadang dikaitkan dengan sindrom metabolik, resistensi insulin, dan gula darah tinggi termasuk peradangan tingkat rendah dan kelainan pembekuan darah. Ini juga dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit kardiovaskular.

Faktor risiko

Faktor-faktor berikut meningkatkan risiko pengembangan sindrom metabolik:

  • pinggang yang besar
  • riwayat keluarga sindrom metabolik
  • kurang olahraga dikombinasikan dengan diet tinggi kalori
  • resistensi insulin
  • penggunaan beberapa obat

Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati peradangan, HIV , alergi, dan depresi dapat meningkatkan risiko penambahan berat badan atau mengalami perubahan tekanan darah, kolesterol, dan kadar gula darah.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here