Superbug adalah kuman yang telah kebal terhadap obat yang seharusnya memusnahkannya. Bakteri dan jamur yang resistan terhadap obat ini sulit dikendalikan dan diobati.

Seringkali, superbug adalah bakteri yang menjadi kebal terhadap antibiotik . Mereka juga bisa menjadi jamur.

Antibiotik adalah golongan obat penting yang membantu menyelamatkan banyak nyawa. Mereka mengobati berbagai macam infeksi, dari infeksi saluran kemih ringan hingga sepsis yang mengancam nyawa .

Namun, peningkatan superbug baru-baru ini sebagian berkaitan dengan penggunaan antibiotik yang berlebihan, yang berkontribusi pada resistensi antibiotik.

Tidak ada cara untuk menghentikan resistensi antibiotik sepenuhnya, karena ini adalah bagian dari evolusi alami kuman. Namun, penting bagi dokter dan pasien untuk mengambil langkah untuk menghindari resistensi antibiotik.

Dalam artikel ini, pelajari lebih lanjut tentang kuman yang kebal antibiotik, termasuk bagaimana mereka mengembangkan resistensi dan apa yang dapat kita lakukan untuk mencegah penyebarannya.

Apa itu superbug?

image 18 1024x640 - Superbug: Apa yang Perlu Diketahui?
Kuman bakteri dan jamur paling mungkin berkembang menjadi superbug.

Superbug mengacu pada kuman yang telah membentuk resistansi terhadap berbagai obat yang pernah mengobati infeksi yang disebabkan oleh kuman tersebut. Istilah “superbug” dikembangkan oleh media.

Meskipun setiap kuman dapat menjadi bakteri super, strain bakteri dan jamur yang secara rutin menginfeksi manusia, hewan, dan tanaman kemungkinan besar menjadi penyebabnya.

Ketika bakteri dan jamur ini beradaptasi dengan cara kerja obat, mereka mungkin mulai menolak pengobatan.  Mengobati infeksi ini kemudian dapat menggunakan berbagai dosis obat yang berbeda dan lebih kuat.

Infeksi resisten antibiotik menyebabkan lebih dari 35.000 kematian di Amerika Serikat setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Bakteri resisten antibiotik mungkin lebih banyak terdapat di area tertentu yang memerlukan sterilisasi rutin, seperti rumah sakit dan fasilitas perawatan kesehatan lainnya.

Sterilisasi rutin adalah kunci untuk memerangi infeksi dalam pengaturan ini, tetapi mungkin juga membuat beberapa kuman lebih kuat.

Selain itu, kuman berbahaya ini mungkin lebih banyak terdapat pada beberapa makanan, seperti pada produk hewani yang telah diobati oleh peternak dengan antibiotik.

Daftar

The CDC merilis sebuah laporan yang disebut antibiotik Resistance Ancaman di Amerika Serikat, 2019 , yang mengklasifikasikan kuman resisten berdasarkan risiko.

Kuman risiko tertinggi meliputi:

  • Clostridioides difficile
  • Acinetobacter , yang resisten terhadap sejenis antibiotik yang disebut karbapenem
  • Candida auris
  • Enterobacteriaceae , yang tahan terhadap karbapenem
  • Neisseria gonorrhoeae

Dokter biasanya menggunakan karbapenem untuk mengobati infeksi bakteri yang parah atau berisiko tinggi.

Sementara itu, kuman penyakit menular lainnya dapat menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan, termasuk versi yang kebal obat dari:

  • methicillin resistant Staphylococcus aureus , atau MRSA , yang menyebabkan infeksi Staph
  • beberapa jenis Candida lainnya
  • Streptococcus pneumoniae
  • Mycobacterium tuberculosis , yang menyebabkan tuberculosis
  • beberapa jenis Salmonella
  • vankomisin resisten Enterococci , atau VRE
  • Pseudomonas aeruginosa
  • Shigella
  • Campylobacter

Laporan CDC juga memasukkan daftar pantauan dari tiga patogen yang berpotensi menjadi resisten dan menyebar. Ini termasuk:

  • Aspergillus fumigatus , yang resisten terhadap pengobatan antijamur yang disebut azoles
  • Mycoplasma genitalium
  • Bordetella pertussis

Rumah sakit adalah sumber utama infeksi yang resistan terhadap obat. Sekelompok bakteri tertentu menyebabkan sebagian besar infeksi yang kebal antibiotik di rumah sakit. Kelompok ini, yang disebut bakteri ESKAPE, meliputi:

  • Enterococcus faecium
  • S. aureus
  • Klebsiella pneumoniae
  • Acinetobacter baumannii
  • P. aeruginosa
  • Spesies Enterobacter

Strain yang lebih kuat dari bakteri ini telah menjadi resisten terhadap antibiotik dan memiliki sedikit atau tidak ada respons terhadap antibiotik.

Beberapa bahkan mengembangkan resistansi terhadap pembersih, seperti disinfektan berbasis alkohol yang digunakan banyak rumah sakit.

Para penulis laporan ilmiah 2018 mencatat bahwa strain E. faecium yang diisolasi setelah tahun 2010 10 kali lebih toleran terhadap disinfektan alkohol daripada isolat yang lebih tua.

Daftar di atas tidak memberikan gambaran yang lengkap tentang semua patogen yang berpotensi resistan terhadap obat. Dengan paparan rutin terhadap perawatan antibiotik atau antijamur, hampir semua bakteri atau jamur dapat mengembangkan resistensi.

Namun, patogen yang disebutkan di atas saat ini merupakan ancaman terbesar bagi kesehatan.

Gejala

Tidak ada gejala khusus yang menunjukkan bahwa seseorang terkena infeksi superbug. Orang tersebut kemungkinan akan mengalami gejala yang sama seperti jika mereka mengalami infeksi biasa.

Namun, waktu dapat membantu menunjukkan bahwa seseorang mengalami infeksi superbug – infeksi tidak akan merespons pengobatan dengan baik, dan gejala orang tersebut kemungkinan akan menjadi jauh lebih buruk.

Jika infeksi tidak merespons pengobatan dengan baik, dokter akan menanyakan tentang latar belakang medis dan riwayat perjalanan orang tersebut. Mereka juga dapat menjalankan tes untuk membantu menentukan apakah kuman penyebab infeksi resistan terhadap obat.

Evolusi

Apa yang disebut orang “superbug” muncul sebagian karena evolusi alami kuman. Kuman penular, seperti bakteri, berkembang biak dengan sangat cepat. Ini memungkinkan mereka mengalahkan sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan infeksi.

Ketika seseorang memasukkan antibiotik ke dalam sistemnya, antibiotik tersebut menyerang dan menghancurkan kuman penyakit.

Namun, mereka juga beradaptasi sebagai respons terhadap lingkungan mereka melalui mutasi pada DNA mereka. Ini membantu mereka terus berkembang biak.

Sementara antibiotik membunuh kuman yang lebih rentan, sejumlah kecil kuman yang kebal dapat bertahan dalam pengobatan. Bakteri yang lebih kuat ini kemudian berkembang biak dan menjadi dominan, meneruskan gen resisten antibiotiknya.

Bakteri yang kebal ini dapat menyebar dan menyebabkan infeksi yang lebih sulit diobati dengan antibiotik yang sama.

Akhirnya, seseorang mungkin mengalami infeksi yang tidak merespon dengan baik terhadap antibiotik awal. Dokter mungkin akan mencoba antibiotik lain. Setiap bakteri yang bertahan dari pengobatan kedua ini mungkin secara perlahan mengembangkan resistansi terhadapnya juga.

Ketika siklus ini berlanjut, kemampuan kuman untuk beradaptasi memungkinkannya bertahan dari banyak perawatan antibiotik yang berbeda, dan itu menjadi bakteri super.

Selain itu, beberapa kuman memiliki resistensi fenotipik, yang berarti resisten terhadap antibiotik tertentu tanpa terjadi mutasi genetik.

Apa yang harus dilakukan untuk mencegah infeksi

Mencegah infeksi adalah salah satu cara paling penting untuk melawan bakteri super. Ini melibatkan mempraktikkan kebersihan yang aman dengan berbagai cara. Misalnya dengan:

  • mencuci tangan dengan air hangat dan sabun secara teratur
  • benar-benar mengeringkan tangan setelah mencucinya
  • menghindari batuk atau bersin di tangan
  • mencuci tangan setelah menangani produk hewani mentah
  • mencuci tangan setelah berinteraksi dengan seseorang yang sakit, atau menghindari kontak, jika memungkinkan
  • tidak berbagi barang pribadi, seperti pisau cukur atau handuk
  • hanya menggunakan sabun atau pembersih antibakteri bila perlu
  • mempraktikkan seks aman dengan perlindungan penghalang untuk membantu mencegah gonore yang kebal antibiotik
  • memasak makanan hingga suhu aman, yang dapat membantu membunuh kuman yang ada

Selain itu, orang dapat meminimalkan risiko penyakit secara umum dengan makan makanan yang sehat, berolahraga, dan cukup tidur.

Mencegah resistensi antibiotik

Resistensi antibiotik adalah proses alami. Karena itu, tidak ada cara untuk menghentikannya sepenuhnya. Namun, perkembangan resistensi mungkin saja terjadi.

Secara pribadi, orang dapat mengambil langkah untuk mengurangi penggunaan antibiotik secara luas. Ini termasuk:

  • Hanya menggunakan antibiotik bila perlu : Kebanyakan dokter hanya meresepkan antibiotik jika orang tersebut tidak dapat melakukannya tanpanya.
  • Menggunakan pengobatan efektif terpendek : Meskipun penting untuk mengambil semua antibiotik yang diresepkan dokter, persis seperti yang diinstruksikan, dokter akan meresepkan kursus sesingkat mungkin.
  • Tidak menggunakan antibiotik untuk infeksi virus : Antibiotik tidak berpengaruh pada penyakit yang disebabkan oleh virus, seperti flu , dan penggunaan antibiotik yang salah dengan cara ini dapat menyebabkan resistensi obat.

Di sisi medis, para peneliti sedang bekerja untuk menciptakan antibiotik baru dan lebih efektif, dan dalam mencari cara untuk memerangi resistensi antibiotik, mereka menyebarkan jala lebar-lebar.

Misalnya, sebuah studi tahun 2019 di jurnal Advanced Science menemukan bahwa antioksidan dari cranberry dapat membantu mencegah resistensi antibiotik, dalam beberapa kasus. Antioksidan, proanthocyanidin, dapat membantu membuat beberapa antibiotik lebih efektif dengan mengatasi resistensi alami bakteri.

Penelitian baru menunjukkan janji dalam meningkatkan perawatan dan mengurangi risiko resistensi antibiotik.

Ringkasan

Superbug telah menjadi masalah serius. Kuman ini seringkali merupakan bakteri yang kebal terhadap antibiotik. Mereka juga bisa menjadi jamur.

Resistensi antibiotik terjadi secara alami dari waktu ke waktu, dan ini biasanya prosesnya sangat lambat. Namun, penggunaan antibiotik yang berlebihan telah menyebabkan peningkatan tajam pada bakteri resisten, yang dapat menjadi tantangan untuk dihilangkan.

Meskipun obat yang berbeda masih dapat membantu menghilangkan bakteri atau jamur resisten, fokusnya harus pada menjaga agar kuman ini tidak berkembang.

Sangat penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah infeksi dan menghindari penggunaan antibiotik kecuali jika benar-benar diperlukan.

Sumber:
printfriendly button - Superbug: Apa yang Perlu Diketahui?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here