Kesehatan

Tekanan Darah Tinggi: Bisakah Kebisingan Menjadi Faktor Risiko?

Para peneliti menyimpulkan bahwa paparan kebisingan kronis meningkatkan risiko hipertensi.

Secara global, diyakini lebih dari 600 juta orang memiliki pekerjaan yang membuat mereka terpapar pada tingkat kebisingan yang berbahaya.

Jumlah yang tinggi ini menjadikan paparan kebisingan sebagai salah satu bahaya di tempat kerja yang paling umum .

Sejalan dengan ini, gangguan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan di tempat kerja adalah kondisi terkait pekerjaan yang paling umum di Amerika Serikat.

Selama beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menunjukkan bahwa paparan kebisingan tidak hanya memengaruhi pendengaran.

Sebagai contoh, penelitian telah menyimpulkan bahwa paparan kebisingan mungkin berdampak negatif terhadap kesehatan jantung dan bahkan kesehatan pencernaan .

Para penulis studi baru-baru ini, yang fitur dalam PLOS ONE , memutuskan untuk fokus pada efeknya pada hipertensi.

Paparan bising dan tekanan darah

Saat ini, lebih dari 100 juta orang dewasa di AS memiliki tekanan darah tinggi . Untuk alasan ini saja, penting untuk memahami faktor apa pun yang dapat meningkatkan risiko.

Studi sebelumnya telah menyelidiki hubungan antara paparan kebisingan dan hipertensi, tetapi sejauh ini, temuan ini tidak konsisten. Para penulis studi saat ini percaya bahwa ini sebagian karena sulit untuk mengukur paparan kebisingan total selama beberapa dekade.

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti menggunakan gangguan pendengaran sebagai penanda paparan kebisingan. Para penulis menjelaskan:

“Beberapa penelitian [telah] melaporkan bahwa kehilangan pendengaran frekuensi tinggi bilateral (BHFHL) dikaitkan dengan paparan kebisingan kerja kumulatif, dan BHFHL dapat berfungsi sebagai biomarker awal untuk paparan pribadi aktual terhadap kebisingan akibat pekerjaan.”

Para ilmuwan memiliki akses ke data dari 21.403 pekerja dengan paparan kebisingan kerja dan usia rata-rata 40 tahun. Informasi ini berasal dari survei terhadap pekerja di Chengdu, Provinsi Sichuan, di Cina.

Sebagai bagian dari survei, para pejabat menilai berbagai metrik kesehatan, menggunakan tes audiometrik dan mengukur tekanan darah .

Asosiasi yang signifikan

Seperti yang diperkirakan, prevalensi gangguan pendengaran meningkat seiring dengan jumlah tahun yang dihabiskan para peserta bekerja dengan paparan kebisingan di tempat kerja.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan bahwa pekerja dengan “BHFHL ringan dan tinggi memiliki [peningkatan] risiko hipertensi masing-masing 34% dan 281%.” Penulis menyimpulkan:

“Penelitian ini menunjukkan bahwa paparan kebisingan di tempat kerja berhubungan positif dengan tingkat tekanan darah dan risiko hipertensi.”

Mereka juga melaporkan bahwa “hubungan dosis-respons antara BHFHL dan hipertensi ditemukan pada pria dan wanita.”

Dalam penelitian ini, penulis menemukan bahwa hubungan antara paparan kebisingan dan hipertensi paling banyak terjadi pada pria.  Mereka percaya bahwa ini mungkin karena “pekerja bir biasanya terkena intensitas kebisingan yang lebih tinggi di tempat kerja mereka, dibandingkan dengan pekerja perempuan.”

Kekuatan dan keterbatasan studi

Ukuran sampel yang besar dari penelitian ini mendukung temuan ini. Demikian pula, para ilmuwan menggunakan BHFHL dan durasi kerja untuk menilai paparan kebisingan. Para penulis percaya bahwa pendekatan tandem ini mungkin “memperkuat efektivitas dan kredibilitas hasil dengan konfirmasi bersama.”

Namun, ada beberapa kekurangan. Pertama, sebagaimana diakui penulis, karena penelitian ini adalah cross-sectional – artinya tim tidak melacak peserta selama bertahun-tahun – tidak mungkin untuk membuktikan sebab dan akibat.

Juga, penulis mencatat bahwa analisis mereka tidak dapat menjelaskan beberapa variabel yang mempengaruhi risiko hipertensi. Ini termasuk indeks massa tubuh ( BMI ), status merokok, asupan alkohol, dan faktor psikologis.

Selain itu, para peneliti tidak mengunjungi tempat kerja untuk menilai tingkat kebisingan aktual, dan mereka tidak memiliki informasi apakah peserta menggunakan pelindung telinga.

Meskipun penelitian ini menyimpulkan bahwa paparan kebisingan mempengaruhi tekanan darah, penelitian lain belum menemukan hubungan yang sama. Terlepas dari ukuran penelitian ini, para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak pekerjaan sebelum paparan kebisingan menjadi faktor risiko resmi untuk hipertensi.