Artritis reumatoid adalah kelainan autoimun yang menyebabkan peradangan pada persendian. Seorang dokter akan mendiagnosis rheumatoid arthritis dengan menanyakan seseorang tentang gejalanya, melakukan pemeriksaan fisik, melakukan tes darah, dan menggunakan studi pencitraan.

Dokter dapat menguji sampel darah untuk beberapa senyawa inflamasi dan sistem kekebalan yang biasanya ada pada seseorang yang menderita rheumatoid arthritis (RA).

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang tes darah ini dan metode diagnostik lainnya untuk RA.

Tes darah untuk rheumatoid arthritis

image 46 1024x683 - Tes Darah untuk Rheumatoid Arthritis: Apa yang Perlu Diketahui?
Berbagai tes darah dapat membantu mendiagnosis rheumatoid arthritis.

Berikut ini adalah beberapa tes darah yang mungkin diminta dokter untuk membantu mendiagnosis RA.

Biasanya, seorang profesional medis dapat mengambil beberapa sampel darah dari satu vena untuk melakukan tes yang berbeda.

Menggambar beberapa sampel darah sekaligus menghindari kebutuhan untuk menggunakan banyak jarum.

Seorang dokter mungkin tidak memesan semua tes di bawah ini untuk mendiagnosis RA.

Tes yang mereka pilih akan tergantung pada gejala orang tersebut dan hasil pemeriksaan fisik.

1.Peptida citrullinated anti-siklik (anti-CCP)

Apa yang diuji : Tes ini mencari auto-antibodi khusus yang disebut anti-CCP, yang terdapat pada sekitar 60 hingga 80 persen orang dengan RA, menurut Arthritis Foundation .

Menafsirkan hasil : Jika seseorang memiliki tingkat anti-PKC lebih tinggi dari 20 unit per mililiter (u / ml), mereka mungkin memiliki peningkatan risiko RA.

Tes anti-CCP serupa dengan tes antibodi faktor reumatoid, yang akan dibahas nanti dalam artikel ini. Namun, dokter sering menggunakannya daripada tes faktor reumatoid untuk akurasi yang lebih tinggi.

2. Antibodi antinuklear (ANA)

Apa yang diuji : Tes ini mencari antibodi antinuklear tingkat tinggi, yang merupakan senyawa yang dapat menyerang inti sel, menghancurkan sel.

Menafsirkan hasil : Dokter menggunakan tes ini untuk memeriksa beberapa kondisi berbeda, termasuk RA, skleroderma , sindrom Sjogren, dan penyakit jaringan ikat campuran.

3. Protein C-reaktif (CRP)

Apa yang diuji : Tes ini mendeteksi keberadaan CRP, yang diproduksi hati sebagai respons terhadap peradangan di tubuh.

Menafsirkan hasil : Kehadiran CRP dapat mengindikasikan peradangan di mana saja di tubuh, tetapi kondisi medis tertentu, seperti obesitas dan infeksi, juga dapat meningkatkan CRP dalam darah.

4. Laju sedimentasi eritrosit (ESR)

Apa yang diuji : Tes ini berlangsung selama 1 jam, dan mengukur kecepatan sel darah merah dalam sampel darah mengendap di bagian bawah tabung reaksi.

Menafsirkan hasil : Hasil ESR yang meningkat dapat mengindikasikan peradangan di tubuh. Namun, beberapa kondisi lain, seperti anemia dan infeksi, juga dapat menyebabkan peningkatan ESR.

Tingkat ESR seseorang cenderung meningkat seiring bertambahnya usia, sehingga hasilnya akan bervariasi seiring waktu.

5. Pengetikan jaringan HLA

image 47 1024x722 - Tes Darah untuk Rheumatoid Arthritis: Apa yang Perlu Diketahui?
Seorang dokter dapat menjelaskan hasil tes darah.

Apa yang diuji : Tes ini mendeteksi adanya penanda genetik yang disebut HLA-B27 di dalam darah.

Menafsirkan hasil : Penanda HLA dalam darah dapat membantu dokter mendiagnosis kondisi yang berhubungan dengan RA, seperti ankylosing spondylitis dan reactive arthritis .

Orang dengan kondisi ini hampir selalu memiliki penanda HLA-B27 dalam darahnya.

6. Serologi lyme

Apa yang diuji : Seperti pada tes asam urat di bawah ini, dokter menggunakan tes ini untuk menyingkirkan kondisi lain yang mirip dengan RA. Tes ini mendeteksi adanya antibodi yang mengindikasikan penyakit Lyme .

Menafsirkan hasil : Adanya faktor kekebalan serologi Lyme dapat menandakan bahwa seseorang menderita penyakit Lyme daripada RA.

7. Faktor reumatoid (RF)

Apa yang diuji : Tes ini mengukur tingkat RF, yang bertindak sebagai antibodi terhadap gamma globulin dalam darah.

Menafsirkan hasil : Seseorang yang dites positif RF bisa mengidap RA. Namun, dokter tidak dapat menyimpulkan ini dari tes RF saja karena beberapa kondisi lain dapat meningkatkan jumlah RF dalam tubuh, termasuk asam urat .

Demikian pula, hasil tes RF negatif merupakan bukti yang tidak cukup untuk memastikan bahwa seseorang tidak menderita RA.

Kehadiran RF bersamaan dengan anti-CCP dan gejala khas RA, bagaimanapun, membuat kemungkinan seseorang mengalami kondisi ini.

8. Asam urat

Apa yang diuji : Asam urat adalah produk limbah yang cenderung hadir dalam jumlah tinggi saat seseorang menderita gout, yang merupakan bentuk lain dari radang sendi.

Hasil interpretasi : Adanya kadar asam urat yang tinggi menunjukkan bahwa seseorang lebih mungkin menderita gout daripada RA.

Tes tambahan

Selain tes darah, dokter akan mempertimbangkan hal berikut saat membuat diagnosis RA:

  • gejala yang relevan dengan RA, seperti bengkak dan nyeri di tangan, pergelangan tangan, dan lutut
  • studi pencitraan yang menunjukkan kerusakan pada sendi atau mengungkapkan area berisi cairan di sekitarnya
  • sampel cairan sendi yang mencari kristal asam urat atau senyawa lain

Diagnosis yang benar sangat penting untuk mengelola RA. Perawatan dini dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit.

Ringkasan

Hasil tes darah dapat membantu dokter mendiagnosis RA atau mengesampingkan kondisi tersebut sebagai penyebab utama gejala seseorang.

Selain tes darah, dokter kemungkinan akan menggunakan studi pencitraan dan pemeriksaan fisik untuk membantu menentukan penyebab nyeri sendi pada individu.

Sebelum menjalani tes darah, sebaiknya periksa ke dokter jika memang perlu mempersiapkannya dengan cara apa pun, misalnya dengan tidak makan selama beberapa jam sebelumnya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here