Tes HCV RNA PCR adalah tes darah yang membantu dokter mendiagnosis hepatitis C. Tes ini mengukur tingkat virus hepatitis C dalam aliran darah.

Hepatitis C (HCV) adalah infeksi yang menyebabkan jaringan parut di hati dan mengurangi fungsi organ vital ini. HCV yang parah dapat menyebabkan gagal hati. Namun, diagnosis dini dapat mengurangi risiko infeksi yang parah.

Artikel ini membahas bagaimana tes ini bekerja dan apa arti hasilnya.

Apakah tes HCV RNA PCR itu?

image 338 1024x683 - Tes Hepatitis C: Apa yang Perlu Diketahui?
Tes PCR RNA HCV dapat membantu seseorang mengetahui apakah mereka memiliki HCV.

Tes HCV RNA PCR adalah tes darah. Seorang teknisi laboratorium mencari materi genetik dari virus HCV, atau asam ribonukleat (RNA) -nya. Mereka menggunakan proses yang disebut reaksi rantai polimerase (PCR).

Hasil tes HCV RNA PCR membantu dokter merekomendasikan berbagai cara untuk mengurangi viral load. Viral load menunjukkan berapa banyak partikel virus HCV di dalam darah.

Jika dokter mencurigai seseorang mengidap HCV, mereka akan merekomendasikan tes ini sejak awal proses diagnosis, meskipun itu bukan tes pertama yang mereka lakukan.

Tes tersebut dapat mendeteksi keberadaan virus itu sendiri, bukan antibodi yang dibuat tubuh sebagai respons terhadap virus.

Ini berarti bahwa seseorang tidak perlu menunggu sampai gejala infeksi berkembang untuk diagnosis.

Diperlukan waktu rata-rata 6-8 minggu agar antibodi dapat terdeteksi setelah infeksi HCV dimulai. Namun, dokter dapat mengidentifikasi virus itu sendiri setelah sekitar 1-2 minggu dengan menggunakan PCR atau cara lain untuk mendeteksi virus secara langsung.

Seorang dokter akan meminta tes beberapa kali selama pengobatan untuk HCV kronis. Pengujian berulang memungkinkan dokter mengukur respons tubuh terhadap metode pengobatan tertentu dan membuat penyesuaian untuk hasil terbaik.

Bagaimana itu bekerja

Dokter menggunakan HCV RNA PCR dengan salah satu dari dua cara berikut:

  • tes kualitatif menentukan ada tidaknya virus
  • tes kuantitatif mengukur jumlah HCV dalam aliran darah

Ada sedikit perbedaan dalam proses untuk setiap bentuk tes.

Kualitatif

Seorang dokter mungkin tidak yakin apakah seseorang mengidap HCV atau tidak. Mereka dapat meminta tes ini untuk mendeteksi virus dalam aliran darah.

Tes kualitatif hanya mendeteksi keberadaan virus. Ini tidak menentukan jumlah partikel virus HCV di dalam tubuh.

Seorang dokter biasanya akan merekomendasikan tes HCV RNA PCR setelah tes antibodi HCV positif. Tes ini akan menunjukkan apakah tubuh membuat antibodi yang melawan HCV.

Meskipun tes yang mengidentifikasi antibodi biasanya merupakan indikasi yang baik untuk infeksi HCV, hasil positif palsu mungkin saja terjadi.

Tes positif mungkin terjadi ketika seseorang pernah mengalami infeksi HCV sebelumnya. Ini mungkin berarti bahwa seseorang masih memiliki antibodi, tetapi tubuh telah memberantas infeksi. Ini terjadi pada sekitar 15-25% pengujian.

Virus lebih mungkin menghilang pada orang yang gejalanya berkembang pada fase awal infeksi. Inilah sebabnya mengapa dokter secara rutin menindaklanjuti tes antibodi HCV dengan tes PCR RNA HCV untuk memastikan diagnosis.

Dalam beberapa kasus, dokter juga dapat merekomendasikan tes ketiga untuk mengkonfirmasi keberadaan hepatitis C . Dokter menyebutnya tes transkripsi-mediated amplification (TMA).

Tes TMA tidak diperlukan dalam banyak kasus di mana tes PCR RNA HCV menunjukkan bukti yang cukup kuat tentang infeksi HCV.

Kuantitatif

image 339 1024x683 - Tes Hepatitis C: Apa yang Perlu Diketahui?
Hasil tes HCV kuantitatif dapat membantu dokter menentukan efektivitas pengobatan.

Tes PCR RNA HCV kuantitatif menunjukkan jumlah salinan virus HCV dalam darah. Ia bekerja dengan mendeteksi berapa banyak materi genetik yang ada dalam sejumlah kecil darah.

Bagi banyak orang, tes kuantitatif telah menggantikan tes kualitatif. Ini karena mengetahui dan memahami viral load adalah langkah penting dalam proses pengobatan untuk orang dengan HCV.

Dokter menghitung pengukuran agar sesuai dengan pembacaan standar, yaitu jumlah satuan internasional per mililiter (IU / ml).

Dokter sering menggunakan tes kuantitatif saat menegakkan diagnosis dan memantau jumlah HCV dalam aliran darah selama pengobatan. Ini memberi tahu mereka seberapa baik tubuh merespons pengobatan, serta membantu mereka memutuskan perubahan yang diperlukan dalam pengobatan.

Viral load

Viral load dapat bervariasi secara signifikan dalam hasil tes kuantitatif.

Dokter biasanya menganggap viral load di atas 800.000 IU / ml sebagai tinggi. Viral load yang rendah kurang dari 800.000 IU / ml.

Jika tes kuantitatif menunjukkan tingkat partikel virus yang tidak terdeteksi, tetapi tes kualitatif mendeteksi HCV, itu berarti seseorang memiliki tingkat HCV yang sangat rendah dalam aliran darah.

Hasil dari tes kualitatif

Dokter menggunakan tes PCR RNA HCV kualitatif untuk menentukan apakah ada virus hepatitis C dalam darah atau tidak.

Jika ada virus, tesnya akan positif. Jika tes tidak mendeteksi virus, hasilnya akan negatif.

Jika hasilnya positif, seseorang kemudian memerlukan tes PCR RNA HCV kuantitatif. Karena alasan ini, banyak dokter sekarang lebih memilih untuk melewatkan tes pertama dan langsung menggunakan tes kuantitatif.

Hasil dari tes kuantitatif

Hasil uji kuantitatif menunjukkan berapa banyak HCV yang ada di dalam tubuh. Namun, apakah rendah atau tinggi, viral load tidak mencerminkan tingkat kerusakan hati.

Tes darah lainnya, ultrasound , dan, jarang sekali, biopsi hati akan membantu dokter menentukan kesehatan hati secara keseluruhan.

Langkah selanjutnya

image 340 1024x795 - Tes Hepatitis C: Apa yang Perlu Diketahui?
Sebagian besar orang mencapai SVR dan menjauhkan HCV selama sisa hidup mereka.

Setelah menggunakan tes PCR RNA HCV untuk memastikan keberadaan HCV, dokter akan menentukan jenis virus mana yang aktif di dalam tubuh. Ini membantu dokter merencanakan jalannya pengobatan.

Tujuan utama pengobatan adalah untuk menurunkan viral load dalam tubuh sampai benar-benar bebas dari virus. Dokter tahu ini sebagai tanggapan virologi berkelanjutan (SVR).

SVR terjadi ketika virus tidak terdeteksi selama 12 minggu atau lebih setelah pengobatan.

Mencapai SVR adalah hasil pengobatan terbaik, karena seringkali berarti orang tersebut bebas dari hepatitis C, atau bahwa pengobatan tersebut telah menyembuhkan hepatitis C.

Namun, penting untuk diingat bahwa begitu seseorang mencapai SVR, mereka masih bisa mendapatkan infeksi HCV lagi. Mereka perlu terus melakukan perubahan gaya hidup yang membantu mencegah HCV. Perubahan termasuk menghentikan penggunaan obat-obatan intravena dan memastikan untuk selalu melakukan hubungan seks menggunakan kondom atau bentuk kontrasepsi penghalang lainnya .

Dokter juga akan menggabungkan perawatan dengan tes lain yang memantau komplikasi HCV, termasuk sirosis dan kanker hati .

Seorang dokter akan sering merujuk orang yang menunjukkan tanda-tanda komplikasi ini ke spesialis untuk perawatan yang lebih spesifik.

Ringkasan

Tes PCR RNA HCV adalah bagian penting dalam mendiagnosis dan mengobati HCV. Bahkan setelah diagnosis awal, individu masih memerlukan tes darah berkala untuk memastikan pengobatan berhasil.

Menurut Departemen Urusan Veteran AS, 99% orang yang mencapai SVR tetap bebas HCV.

Mengikuti rencana pengobatan dokter dan mengikuti tes PCR RNA HCV secara teratur dapat memberi orang kesempatan terbaik untuk SVR dan hidup tanpa HCV kronis.

PERTANYAAN:

Apakah tes serupa tersedia untuk jenis hepatitis lain?

JAWABAN:

Iya. Ketika seseorang memiliki atau mencurigai dirinya menderita hepatitis B, dokter akan mengukur viral load mereka dengan menggunakan tes PCR DNA HBV.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here