Tes urin kortisol memungkinkan dokter mengukur jumlah kortisol yang ada dalam urin seseorang. Tes urine kortisol dapat membantu mendiagnosis berbagai kondisi medis.

Seorang dokter biasanya akan meminta seseorang untuk mengumpulkan semua urinnya selama 24 jam, karena kadar kortisol dalam tubuh berubah sepanjang hari. Dokter kemudian mengirimkan urin ke laboratorium untuk diuji.

Artikel ini membahas tujuan tes kortisol urin, bagaimana seseorang melakukan tes, dan apa arti hasil tes tersebut.

Apa kegunaan tes urine kortisol?

image 232 1024x680 - Tes Urine Kortisol 24 Jam: Apa yang Perlu Diketahui?
Seseorang akan mengumpulkan urine mereka selama 24 jam untuk tes urine kortisol.

Kadar kortisol dapat berubah, tergantung pada stres , cedera, infeksi, atau kondisi kesehatan.

Tes kortisol dapat membantu dokter mendiagnosis:

  • Sindrom Cushing
  • Penyakit Addison
  • kondisi yang mempengaruhi kelenjar pituitari
  • kondisi yang mempengaruhi kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal memproduksi dan mengeluarkan kortisol. Hipotalamus dan kelenjar pituitari mengirimkan sinyal ke kelenjar adrenal tentang kapan harus membuat kortisol dan berapa banyak yang harus dibuat.

Kortisol adalah hormon penting dengan banyak fungsi, termasuk stres, mengatur glukosa darah, dan mengatur tekanan darah . Jika ada masalah dengan kadar kortisol, orang mungkin mengalami berbagai gejala.

Bersamaan dengan tes urine, dokter juga dapat menggunakan tes darah atau air liur untuk mengukur kadar kortisol seseorang, tergantung situasinya. Tes urine memberikan gambaran yang lebih luas tentang kadar kortisol sepanjang hari.

Kadar kortisol tinggi

Jika tubuh menghasilkan terlalu banyak kortisol dalam waktu lama, seseorang dapat mengembangkan sindrom Cushing.

Penyebab kadar kortisol tinggi meliputi:

  • Penggunaan obat jangka panjang yang disebut glukokortikosteroid, yang diresepkan dokter untuk mengobati asma rheumatoid arthritis , dan lupus .
  • Tumor, terutama yang berkembang di paru-paru, kelenjar pituitari, pankreas, dan tiroid.
  • Pertumbuhan jaringan adrenal atau tumor adrenal yang berlebihan.

Tingkat kortisol rendah

Kondisi yang dikaitkan dokter dengan kadar kortisol rendah meliputi:

  • Penyakit Addison, di mana seseorang memiliki kelenjar adrenal yang kurang aktif atau rusak, yang juga disebut dokter sebagai insufisiensi adrenal primer.
  • Insufisiensi adrenal sekunder, di mana seseorang memiliki kelenjar pituitari yang kurang aktif atau tumor pituitari .
  • Ketika seseorang menghentikan penggunaan glukokortikosteroid, terutama jika mereka melakukannya secara tiba-tiba.

Siapa yang butuh tes urine kortisol?

image 233 1024x683 - Tes Urine Kortisol 24 Jam: Apa yang Perlu Diketahui?
Tekanan darah tinggi, atau hipertensi mungkin merupakan tanda tingkat kortisol yang tinggi.

Seseorang biasanya akan melakukan tes urine kortisol 24 jam jika dokter mereka mengira kadar kortisol mereka mungkin terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Orang yang didiagnosis oleh dokter dengan kondisi seperti penyakit Addison atau sindrom Cushing biasanya perlu melakukan tes urine 24 jam secara teratur untuk memantau pengobatan mereka.

Tanda dan gejala kadar kortisol tinggi yang tidak normal meliputi:

  • tekanan darah tinggi , atau hipertensi
  • kadar glukosa darah tinggi
  • obesitas , terutama di daerah batang tubuh
  • lengan dan kaki kurus
  • wajah bulat dan memerah
  • kelemahan tulang
  • kulit rapuh dan mudah memar
  • kehilangan dan kelemahan otot
  • garis-garis ungu di daerah perut, pinggul, payudara, atau di bawah lengan
  • periode menstruasi tidak teratur dan rambut wajah yang berlebihan
  • perkembangan tertunda atau perawakan pendek pada anak-anak
  • timbunan lemak di antara bahu dan di sekitar pangkal leher
  • haus meningkat
  • sering buang air kecil
  • gairah seks berkurang

Tanda dan gejala kadar kortisol rendah yang tidak normal meliputi:

  • kelelahan
  • pusing, terutama saat bangun atau berdiri
  • penurunan berat badan
  • kelemahan otot
  • tekanan darah rendah
  • bercak hitam pada kulit
  • sakit perut
  • perubahan mood

Mempersiapkan tes kortisol urin

Seseorang tidak perlu mempersiapkan dengan cara tertentu untuk tes urine.

Mereka perlu berbicara dengan dokter jika mereka mengonsumsi obat yang dapat mengganggu tes kortisol. Orang-orang ini mungkin juga perlu mengubah obat atau dosis sebelum melakukan tes urine kortisol.

Prosedur

Pada pagi hari untuk tes urine kortisol 24 jam, seseorang harus bangun dan mengosongkan kandung kemihnya ke toilet, mencatat waktu.

Sejak saat itu, mereka mengumpulkan semua urin yang mereka hasilkan untuk sisa hari itu di wadah yang disediakan dokter.

Orang dapat menggunakan wadah atau perangkat kecil, seperti topi toilet, untuk mengumpulkan sampel urin, dan kemudian dengan hati-hati mengosongkannya ke wadah pengumpulan yang lebih besar.

Orang harus berusaha untuk tidak memasukkan apa pun selain urin ke unit pengumpulan, seperti tinja atau darah menstruasi.

Setelah 24 jam, mereka harus buang air kecil untuk terakhir kalinya dan menambahkan urin ini ke dalam koleksi. Sekali lagi, mereka harus mencatat waktu.

Beberapa wadah pengumpulan perlu didinginkan selama periode pengumpulan 24 jam. Seseorang harus mengikuti instruksi staf rumah sakit dalam hal ini.

Orang harus membawa wadah pengumpulan ke kantor dokter, rumah sakit, atau laboratorium, sesegera mungkin setelah menyelesaikan tes. Siapa pun yang menerima wadah pengumpulan akan menanyakan waktu mulai dan berakhirnya pengujian.

Orang mungkin perlu mengulangi tes beberapa kali untuk memastikan hasilnya akurat. Seorang dokter mungkin juga merekomendasikan tes tambahan, seperti tes darah, tes saliva, atau tes penekanan deksametason.

Menafsirkan hasil

Menurut beberapa rentang referensi, nilai kortisol bebas kemih untuk orang dewasa yang sehat adalah antara 30 dan 145 nanomol per liter selama 24 jam .

Namun, menafsirkan hasil tes urine kortisol 24 jam bisa jadi rumit karena tingkat rata-rata bervariasi secara alami antar individu.

Organisasi dan otoritas kesehatan yang berbeda menggunakan rentang referensi atau batasan yang berbeda untuk menentukan apakah tingkat kortisol normal atau abnormal.

Kadar kortisol bebas kemih yang tinggi dapat mengindikasikan sindrom Cushing atau kondisi terkait. Kadar yang rendah bisa menunjukkan kondisi seperti penyakit Addison atau insufisiensi adrenal sekunder.

Apa yang bisa mempengaruhi hasil?

image 234 1024x683 - Tes Urine Kortisol 24 Jam: Apa yang Perlu Diketahui?
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil tes urine kortisol 24 jam dapat mencakup penyakit, infeksi, trauma, dan obesitas.

Berbagai faktor dapat memengaruhi kadar kortisol dan mengganggu hasil tes kortisol urin 24 jam.

Faktor-faktor yang dapat memengaruhi kadar kortisol meliputi:

  • beberapa penyakit atau penyakit
  • infeksi
  • stres fisik dan emosional
  • dingin atau panas
  • trauma fisik atau emosional
  • kegemukan
  • akhir kehamilan
  • olahraga
  • hipertiroidisme atau hipotiroidisme
  • obat-obatan, termasuk kontrasepsi, hidrokortison, dan spironolakton

Orang mungkin perlu bertanya kepada dokter apakah minum banyak air dapat mempengaruhi hasil tes urine.

Seorang dokter mungkin memesan tes kedua jika sesuatu telah mempengaruhi hasil. Orang mungkin perlu menunggu sampai stres atau penyakit telah berlalu sebelum melakukan tes kedua.

Orang yang memakai obat yang dapat mengganggu kadar kortisol harus berbicara dengan dokter mereka tentang menemukan cara yang aman untuk mengukur kadar secara akurat. Orang tidak boleh berhenti minum obat resep tanpa berbicara dengan dokter terlebih dahulu.

Ringkasan

Tes urine kortisol 24 jam adalah tes sederhana untuk memeriksa kadar kortisol.

Kadar kortisol yang sangat rendah menyebabkan kondisi yang oleh dokter disebut sebagai krisis adrenal. Ini bisa mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan medis darurat.

Seseorang harus segera mencari pertolongan medis jika terjadi gejala krisis adrenal, seperti:

  • dehidrasi
  • muntah dan diare
  • nyeri hebat yang tiba-tiba di perut, punggung bawah, atau kaki
  • tekanan darah rendah
  • hilang kesadaran

Adalah bijaksana untuk berbicara dengan dokter untuk gejala tinggi atau rendah kortisol. Seorang dokter dapat secara efektif mengobati banyak kondisi yang berhubungan dengan kadar kortisol yang tinggi dan rendah. Namun, kondisi jangka panjang yang tidak ditangani bisa berakibat fatal.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here