Seseorang dengan diabetes mungkin perlu menjalani tes urine jika mereka melihat darah dalam urin mereka, atau untuk memeriksa gula darah tinggi, ketoasidosis diabetik, atau infeksi saluran kemih.

Tes urine bersifat non-invasif, dan orang sering menggunakannya di rumah. Namun, tenaga kesehatan profesional dapat menggunakan tes urine jika mereka tidak dapat mengakses vena untuk tes darah, atau jika seseorang mengalami kecemasan atau ketakutan akan jarum.

Hasilnya mungkin kurang akurat dibandingkan dengan tes darah, tetapi tes urine masih dapat memainkan peran penting.

Artikel ini mengulas jenis tes urine untuk diabetes dan bagaimana memahami hasilnya.

Jenis tes

Tes urine dapat mendeteksi berbagai zat, termasuk glukosa, keton, protein, bakteri, dan bilirubin.

Glukosa

image 706 1024x693 - Tes Urine untuk Diabetes: Apa yang Perlu Diketahui?
Tes urine adalah cara non-invasif untuk menguji glukosa, keton, dan zat lainnya.

Biasanya, glukosa tidak ada dalam urin. Namun, ketika seseorang menderita diabetes, glukosa dapat berpindah dari ginjal ke dalam urin.

Kondisi lain, seperti kehamilan dan gangguan ginjal, juga bisa memicu terjadinya glukosa dalam urin.

Kehamilan : Sekitar setengah dari wanita memiliki glukosa dalam urin mereka selama kehamilan, meskipun mereka tidak menderita diabetes.

Seseorang yang memiliki kadar glukosa dalam urin yang tinggi selama kehamilan mungkin memerlukan pemantauan diabetes gestasional.

Ini adalah jenis diabetes yang terjadi pada beberapa orang selama kehamilan. Biasanya sembuh setelah melahirkan, tetapi dapat memengaruhi janin, menyebabkan komplikasi selama persalinan, dan dapat membuat individu berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Glikosuria : Ini adalah kondisi ginjal yang langka di mana seseorang tidak memiliki kadar glukosa darah tinggi, tetapi ginjalnya mengeluarkan kadar glukosa tinggi ke dalam urin. Seringkali tidak ada gejala, tetapi beberapa orang mungkin mengalami rasa haus, buang air kecil, dan gejala lainnya. Dalam kasus yang jarang terjadi, dehidrasi atau ketoasidosis dapat terjadi.

Keton

Ketika seseorang menderita diabetes, glukosa dalam darahnya tidak dapat masuk ke sel tubuh, dan tetap berada di dalam darah. Jika ini terjadi, sel tidak memiliki cukup glukosa untuk energi.

Akibatnya, tubuh mulai memecah lemak untuk digunakan sebagai energi. Ini menghasilkan keton beracun. Jika kadar keton naik terlalu tinggi, bisa menyebabkan darah menjadi terlalu asam. Pada penderita diabetes, ini dapat menyebabkan ketoasidosis diabetik (DKA), suatu kondisi yang berpotensi fatal yang memerlukan perawatan darurat.

Keton juga bisa masuk ke urin, jadi dokter bisa menggunakan tes urine untuk mendeteksi DKA. Penderita diabetes dapat melakukan tes urine di rumah jika mulai mengalami tanda dan gejala DKA.

Menurut American Diabetes Association, gejala DKA meliputi :

  • bau “buah” atau aseton pada napas
  • sering buang air kecil
  • haus
  • kulit kering atau memerah
  • sulit bernafas
  • kebingungan
  • sakit perut
  • mual dan muntah
  • kadar gula darah tinggi
  • Dalam kasus yang parah, seseorang mungkin mengalami:
  • kehilangan kesadaran
  • sampai koma

Siapa pun yang mengira mereka mungkin menderita DKA harus memeriksa kadar gula darahnya terlebih dahulu. Jika ini lebih dari 240 miligram per desiliter (mg / dl), ADA merekomendasikan pengujian untuk keton.

Jika kadar keton tinggi, segera dapatkan bantuan medis untuk mencegah masalah lebih lanjut berkembang.

DKA sering membutuhkan waktu untuk berkembang, tetapi jika seseorang mengalami muntah, dengan cepat bisa menjadi parah. Ini dapat mempengaruhi orang dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2.

Risiko DKA juga lebih tinggi bila pengidap diabetes mengalami pilek atau flu . Selama waktu ini, mereka harus menguji kadar keton mereka setiap 4-6 jam, menurut ADA.

Mengetahui tentang pengujian sendiri untuk glukosa dan keton dapat memungkinkan pengidap diabetes memiliki kontrol lebih terhadap kondisinya.

Protein

Seorang dokter mungkin menguji protein dalam urin untuk memantau masalah ginjal. Ini karena diabetes meningkatkan risiko penyakit ginjal kronis (PGK) dan khususnya nefropati diabetik. Tanda awal nefropati diabetik adalah adanya protein dalam urin.

Jika seseorang menerima diagnosis awal penyakit ginjal, mereka mungkin lebih mampu mengendalikannya melalui diet dan mungkin obat-obatan.

Bakteri

Seorang dokter mungkin menggunakan tes urin untuk memeriksa infeksi saluran kemih (ISK).

Orang dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena infeksi, termasuk ISK. Tanpa pengobatan, hal ini dapat menyebabkan komplikasi, seperti infeksi ginjal .

Dokter akan mengirimkan sampel ke laboratorium untuk dibudidayakan jika seseorang menderita diabetes. Jika ada infeksi, mereka mungkin meresepkan antibiotik .

Bilirubin

Terkadang tes urine dapat mendeteksi bilirubin, zat yang dapat menunjukkan kerusakan hati dan kondisi kesehatan tertentu lainnya.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2017 menemukan hubungan antara kadar bilirubin yang tinggi pada penderita diabetes dan penyakit ginjal, retinopati, dan neuropati diabetes , semua komplikasi umum dari diabetes.

Apa yang diharapkan

Orang kadang-kadang menyebut tes urine sebagai tes dipstick karena melibatkan pencelupan strip ke dalam urin dan membaca hasilnya menggunakan bagan warna. Tes rumahan serupa dengan ini.

Di kantor dokter

image 707 1024x683 - Tes Urine untuk Diabetes: Apa yang Perlu Diketahui?
Jika strip pengujian berubah warna, keton, glukosa, atau zat lain mungkin ada.

Di kantor dokter, seorang profesional kesehatan akan memberikan individu wadah yang bersih dan jelas dan meminta mereka untuk melakukan hal berikut :

  • membuang air kecil dulu sebelum mengisi wadah, karena spesimen aliran tengah memberikan pembacaan paling akurat
  • mengisi tiga perempat wadah dan kencangkan tutupnya
  • mengembalikan sampel ke dokter atau letakkan di area tertentu

Seorang dokter akan mencelupkan strip ke dalam urin, yang akan berubah warna sesuai dengan kadar berbagai zat dalam urin.

Dokter akan membandingkan strip dengan bagan warna untuk menentukan kadar glukosa, keton, dan protein dalam urin.

Jika pH urine tinggi, ini bisa menandakan adanya bakteri tertentu. Namun, dokter mungkin juga perlu mengirim sampel ke laboratorium untuk dibiakkan jika mereka menguji ISK. Ini dapat mengungkapkan jenis bakteri yang ada dan memberikan gambaran tentang pengobatan mana yang harus diresepkan.

Pengujian rumah

Prosedurnya sedikit berbeda jika seseorang sudah didiagnosis diabetes dan melakukan tes urine di rumah.

Di rumah, orang tersebut harus mengikuti instruksi pada kit pengujian, karena ini dapat bervariasi. Namun, kemungkinan akan melibatkan strip warna dan bagan referensi untuk memeriksa kadar keton, protein, atau glukosa dalam urin.

Mereka harus melakukan tes pada pagi hari sebelum sarapan.

Penting untuk dicatat bahwa tes urine tidak akan menunjukkan apakah kadar glukosa darah terlalu rendah. Ini mungkin penting bagi orang-orang yang berisiko mengalami hipoglikemia (glukosa darah rendah). Mereka yang menggunakan insulin atau obat lain mungkin perlu memantau gula darah rendah.

Alat uji keton dan tes untuk protein, glukosa, dan zat lain tersedia untuk dibeli secara online.

Hasil

Hasil tes akan mengidentifikasi kadar glukosa, keton, dan protein dalam urin.

Glukosa

image 708 1024x683 - Tes Urine untuk Diabetes: Apa yang Perlu Diketahui?
Dokter mungkin menyarankan penyesuaian pengobatan, tergantung pada hasilnya.

Jika tes urine mengidentifikasi glukosa, dokter biasanya akan melakukan tes darah atau A1C, atau glycated hemoglobin (HbA1c) untuk menentukan apakah seseorang menderita diabetes.

Mereka juga dapat melakukan tes toleransi glukosa (GTT) untuk mengetahui apakah tubuh mengalami masalah dalam memproses glukosa.

Jika seseorang memiliki kadar glukosa yang tinggi dalam urinnya, ini mungkin disebabkan oleh diabetes. Jika demikian, mereka juga akan memiliki kadar glukosa yang tinggi dalam darahnya (hiperglikemia).

Dalam jangka pendek, kadar gula darah tinggi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan gejala seperti haus, sering buang air kecil, dan peningkatan risiko DKA. Dalam jangka panjang, ini dapat menyebabkan kerusakan yang meluas di seluruh tubuh dan berbagai kondisi, seperti penyakit kardiovaskular.

Mengetahui secepat mungkin apakah kadar gula darah mereka tinggi berarti seseorang dapat mengambil tindakan untuk mencegah kondisi memburuk.

Jika seseorang didiagnosis diabetes tipe 1 , mereka akan membutuhkan insulin untuk mengontrol kadar gula darah. Diabetes tipe 1 biasanya berkembang selama masa kanak-kanak atau dewasa muda, tetapi bisa terjadi kapan saja. Itu juga bisa muncul dengan cepat, selama beberapa minggu.

Diabetes tipe 2 biasanya muncul di kemudian hari dan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang. Diagnosis pradiabetes akan memungkinkan seseorang melakukan perubahan gaya hidup yang dapat memperlambat atau membalikkan perkembangan kondisi tersebut.

ADA merekomendasikan skrining untuk diabetes tipe 2 sejak usia 45 tahun atau lebih awal jika seseorang memiliki faktor risiko, seperti obesitas .

Keton

Seseorang dengan diabetes yang menemukan keton dalam urin mereka perlu mencari nasihat medis untuk mencegah masalah menjadi lebih buruk.

Jika kadar keton tinggi, mereka mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit, dengan:

  • insulin intravena
  • cairan dan elektrolit intravena

Beberapa diet rendah karbohidrat dapat menyebabkan tubuh memecah lemak dan menghasilkan keton sebagai bahan bakar. Diet rendah karbohidrat saja tidak menyebabkan ketoasidosis dan berbeda dari DKA.

Namun, penderita diabetes harus mendiskusikan rencana diet mereka dengan dokter mereka dan meminta nasihat tentang perubahan nutrisi yang ingin mereka lakukan.

Protein

Protein dalam urin bisa menjadi tanda penyakit ginjal.

Seseorang dengan diabetes harus berbicara dengan dokter mereka jika mereka melihat gejala berikut:

  • bengkak karena retensi cairan
  • masalah tidur
  • nafsu makan rendah
  • kelemahan
  • kesulitan fokus

Orang dengan penyakit ginjal seringkali tidak melihat gejala apa pun sampai tahap selanjutnya, ketika ginjal tidak lagi bekerja secara efektif. Ini dapat menyebabkan komplikasi yang parah.

Seorang dokter mungkin menawarkan pemeriksaan rutin untuk protein dalam urin, karena ini dapat membantu mendeteksi masalah ginjal pada tahap awal, sementara masih ada waktu untuk mengambil tindakan pencegahan.

Orang mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit ginjal jika mereka memiliki:

Mengatasi glukosa tinggi dan tekanan darah bisa mengurangi risikonya.

Ringkasan

Jika seseorang menemukan keton dalam urin mereka, mereka harus meminta nasihat dokter. Jika dokter menemukan kadar glukosa, keton, atau protein yang tinggi dalam urin seseorang, mereka dapat memesan tes lebih lanjut.

Bergantung pada hasilnya, mereka akan memberi nasihat tentang langkah selanjutnya.

Jika urin atau tes lain menunjukkan tingkat protein, glukosa, atau keton yang tinggi, orang tersebut harus mengambil tindakan untuk mencegah masalah menjadi lebih buruk.

Seringkali, ukuran gaya hidup – seperti pola makan yang sehat dan olahraga – adalah kunci untuk mengurangi risiko komplikasi lebih lanjut. Namun, dokter mungkin juga meresepkan obat atau merekomendasikan rawat inap dalam beberapa kasus.

PERTANYAAN:

Saya ingin melakukan pengujian saya di rumah sebelum pergi ke dokter untuk konfirmasi. Bisakah saya mendapatkan tes di rumah untuk semua hal di atas, atau hanya untuk keton? Seberapa andal kit pengujian rumahan?

JAWABAN:

Ya, Anda dapat menguji beberapa hal, termasuk glukosa, keton, bilirubin, dan lainnya di rumah. Untuk memastikan keandalan, periksa bahwa strip uji belum kedaluwarsa dan ikuti petunjuknya dengan cermat.

Dalam kebanyakan kasus, warna strip perlu dibandingkan dengan bagan warna. Anda perlu melakukan ini dalam waktu tertentu setelah mencelupkan strip ke dalam urin.

Bersiaplah dengan pencahayaan yang baik dan pengatur waktu untuk membantu Anda membaca hasil secara akurat

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here