image 80 - Tidur Siang Singkat dapat Membantu Fungsi Kognitif Seiring Bertambahnya Usia
Eva-Katalin / Getty Images
  • Sebuah penelitian terhadap orang dewasa yang lebih tua di China menemukan hubungan yang jelas antara tidur siang singkat dan fungsi kognitif yang lebih kuat.
  • Tidur siang singkat dan lebih jarang – berlangsung kurang dari 30 menit, empat kali seminggu – mungkin yang paling membantu.

Pola tidur sering kali berubah seiring bertambahnya usia, dengan banyak orang lanjut usia menambahkan waktu tidur siang ke dalam jadwal harian mereka. Arti tidur siang seperti itu masih belum jelas: Apakah tidur siang membantu menjaga pikiran tetap gesit, atau apakah itu menandakan demensia yang baru jadi? Sebuah studi baru mungkin memiliki jawabannya.

Orang tua yang tidur siang mendapat skor lebih tinggi pada tes kognitif daripada orang sezaman mereka yang tidak tidur. Tidur siang ini menunjukkan fungsi kognitif yang lebih kuat, termasuk memori, orientasi, dan bahasa.

Studi yang muncul di General Psychiatry ini adalah yang pertama mengeksplorasi hubungan tidur siang dengan fungsi kognitif dan biokimia pada populasi yang lebih tua.

Mengapa ini penting: Tidur yang terganggu terkait dengan demensia

Orang-orang hidup lebih lama, dan – seperti yang penulis sebutkan dalam penelitian mereka – dengan demensia mempengaruhi 5-7% orang dewasa berusia di atas 65 tahun di seluruh dunia, diagnosisnya adalah kejadian umum. Di negara-negara Barat, angka demensia sedikit lebih tinggi yaitu 8-10%.

Karena saat ini tidak ada obat untuk demensia, ada nilai yang jelas dalam mengidentifikasi perubahan gaya hidup yang dapat membantu mengurangi kemungkinan berkembangnya kondisi tersebut.

Dengan pola tidur yang terganggu yang diketahui terkait dengan demensia, peran tidur siang dalam kesehatan kognitif lansia jelas merupakan bidang yang menarik. Sayangnya, temuan sebelumnya tidak konsisten, kata penulis studi saat ini.

Misalnya, mereka mengutip penelitian tahun 2012 yang menemukan bahwa tidur siang menunda timbulnya demensia, dan penelitian lain yang menyimpulkan kantuk di sore hari dapat meningkatkan risiko demensia atau penurunan kognitif.

Mempelajari pola tidur siang pada orang dewasa yang lebih tua

Para peneliti mempelajari 2.214 orang sehat dari beberapa kota besar di China, termasuk Beijing, Shanghai, dan Xian. Semuanya setidaknya berusia 60 tahun.

Interval tidur malam rata-rata peserta penelitian adalah 6,5 jam.

Untuk mengevaluasi demensia yang ada, para peneliti menguji peserta menggunakan versi Beijing dari Penilaian Kognitif Montreal dan Ujian Kondisi Mental Mini (MMSE) .

Tim mengevaluasi kemampuan kognitif partisipan dan fungsi yang lebih tinggi melalui 30 pengukuran ruang visual, memori, penamaan, perhatian, kalkulasi, abstrak, orientasi, dan fungsi bahasa.

Para peneliti menggunakan Baterai Tes Neuropsikologi China untuk mengukur “rentang digit, pembelajaran verbal auditori, pembelajaran asosiatif, retensi visual, kefasihan bahasa, pemetaan, dan tes dengan balok.”

Para peneliti menilai kesehatan semua peserta sambil membuat profil darah mereka untuk mengetahui kadar kolesterol dan asam lemak trigliserida, atau “TG”.

Untuk tujuan penelitian, tim mendefinisikan tidur siang sebagai mana saja dari 5 menit hingga 2 jam tidur setelah makan siang.

Dari kelompok tersebut, 1.534 dilaporkan tidur siang secara teratur, dengan frekuensi tidur siang mereka mulai dari sekali seminggu hingga setiap hari.

Tiga temuan utama

Studi tersebut melaporkan tiga hasil utama:

  • “Pertama, orang tua yang tidur siang menunjukkan kinerja kognitif yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak tidur siang.
  • Kedua, kami menemukan tingkat TG yang lebih tinggi pada orang dewasa yang tidur siang.
  • Terakhir, tidur siang sangat terkait dengan orientasi, fungsi bahasa, dan memori. ”

Tingkat TG yang lebih tinggi berada dalam kisaran normal, dan oleh karena itu mungkin tidak mengganggu fungsi kognitif pada peserta penelitian.

Namun, penulis mencatat bahwa tidak semua tidur siang itu sama.

Studi tersebut menemukan bahwa tidur siang yang lebih lama dan lebih sering cenderung dikaitkan dengan fungsi kognitif yang buruk.

Tidur siang singkat dan lebih jarang – berlangsung kurang dari 30 menit dan terjadi empat kali seminggu – tampaknya paling membantu.

Tidur siang ini menyebabkan penurunan 84% kemungkinan terkena Alzheimer.

Selain itu, orang yang sengaja tidur siang, alih-alih hanya tertidur di tempat, lebih cenderung memperoleh manfaat kognitif.

Para peneliti menyarankan bahwa kesimpulan mereka mungkin berbeda dari penelitian sebelumnya yang bertentangan karena perbedaan gaya tidur siang yang dipelajari. Studi saat ini unik dalam menyelidiki frekuensi tidur siang.

Juga, sementara beberapa penelitian lain melihat terutama pada durasi tidur siang yang berbeda, penelitian saat ini membatasi pada 2 jam. Selain itu, “mereka membawa tidur siang yang tidak disengaja atau disengaja ke dalam analisis sementara kami hanya menilai tidur siang (yaitu, setelah makan siang).”

Sumber:

Medical News Today

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here