Autisme adalah gangguan spektrum yang memengaruhi cara seseorang memandang dunia dan berinteraksi dengan orang lain dan lingkungannya. Gangguan tersebut dapat membuat Anda sulit untuk berpartisipasi dalam kehidupan sehari-hari. Dokter menggunakan tiga tingkatan untuk menggambarkan autisme.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, sekitar 1 dari 54 anak didiagnosis autisme . Ini biasanya terlihat sejak usia muda, tetapi beberapa orang tidak menerima konfirmasi hingga dewasa.

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5) , dokter mengkategorikan autisme dengan menetapkan level 1, 2, atau 3 ke dua area fungsi: komunikasi sosial dan perilaku berulang yang terbatas.

Tingkat yang diberikan dokter akan mencerminkan seberapa banyak bantuan luar yang mungkin dibutuhkan seseorang dalam kehidupan sehari-hari.

Menilai ini dengan benar dapat membantu dokter dan spesialis lain bekerja sama dengan individu untuk memberikan dukungan yang tepat. Dalam artikel ini, pelajari lebih lanjut tentang tingkat autisme.

Tingkat autisme

DSM-5 menyatakan bahwa ada tiga tingkatan autisme:

Level 1: Membutuhkan dukungan

image 42 1024x683 - Tingkatan Autisme: Apa yang Perlu Diketahui?
Seseorang dengan autisme level 1 mungkin mengalami kesulitan dalam situasi sosial.

Seseorang yang memenuhi kriteria untuk level 1 mungkin menghadapi tantangan sosial yang membutuhkan dukungan.

Mereka mungkin merasa sulit untuk:

  • memulai percakapan dengan orang lain
  • menanggapi seperti yang diharapkan orang lain
  • pertahankan minat dalam percakapan

Akibatnya, sulit berteman, terutama tanpa dukungan yang tepat.

Orang tersebut juga dapat:

  • merasa perlu mengikuti pola perilaku yang kaku
  • merasa tidak nyaman dengan situasi yang berubah, seperti lingkungan baru
  • membutuhkan bantuan dengan organisasi dan perencanaan

Level 2: Membutuhkan dukungan substansial

Orang yang memenuhi kriteria level 2 membutuhkan lebih banyak dukungan daripada mereka dengan autisme level 1. Tantangan sosial dapat membuat percakapan menjadi sangat sulit.

Bahkan dengan dukungan, orang tersebut mungkin merasa sulit untuk berkomunikasi secara koheren, dan mereka lebih cenderung merespons dengan cara yang dianggap mengejutkan atau tidak pantas oleh orang neurotipikal.

Orang tersebut dapat:

  • berbicara dalam kalimat pendek
  • hanya membahas topik yang sangat spesifik
  • mengalami kesulitan memahami atau menggunakan komunikasi nonverbal, termasuk ekspresi wajah

Misalnya, mereka mungkin berpaling dari orang yang mereka ajak berkomunikasi.

Orang dengan autisme level 2 juga mungkin merasa kesulitan menjalankan fungsi sehari-hari karena tantangan dalam menghadapi perubahan. Menghadapi perubahan dapat menyebabkan mereka mengalami tekanan yang signifikan.

Level 3: Membutuhkan dukungan yang sangat besar

Di antara orang autis, orang dengan autisme level 3 paling membutuhkan dukungan. Mereka akan merasa sangat sulit untuk menggunakan atau memahami komunikasi verbal dan nonverbal.

Orang tersebut dapat:

  • menghindari atau batasi interaksi dengan orang lain
  • merasa sulit untuk bergabung dalam permainan imajinatif dengan teman sebaya
  • menunjukkan minat terbatas pada teman
  • mengalami kesulitan menjalin persahabatan

Mereka mungkin:

  • menghadapi kesulitan ekstrim dalam mengubah aktivitas atau rutinitas sehari-hari
  • mengikuti pola perilaku berulang, seperti membalikkan objek, hingga memengaruhi kemampuannya untuk berfungsi
  • mengalami tingkat kesusahan yang tinggi jika suatu situasi mengharuskan mereka untuk mengubah fokus atau tugas mereka

Gejala autisme

image 43 1024x683 - Tingkatan Autisme: Apa yang Perlu Diketahui?
Gejala autisme yang mungkin terjadi termasuk minat obsesif dan menjadi sangat terampil dalam bidang tertentu, seperti seni.

Autisme dapat memiliki efek sosial dan perilaku pada seseorang.

Dalam situasi sosial, mereka mungkin menemukan kesulitan berikut:

  • memulai atau mempertahankan percakapan
  • menanggapi orang lain dengan tepat
  • membahas minat mereka secara rinci
  • menjaga kontak mata
  • menggunakan ekspresi wajah yang sesuai dengan konteks komunikasi
  • memahami perspektif orang lain

Perilaku orang tersebut mungkin termasuk:

  • melakukan tindakan berulang, seperti bergoyang dari satu sisi ke sisi lain atau mengatakan hal yang sama berulang kali
  • menjauhkan diri dari orang lain
  • memiliki minat yang kuat pada topik tertentu
  • mengembangkan keterampilan tingkat tinggi di bidang tertentu, seperti matematika atau seni
  • mengalami kesulitan menghadapi perubahan pada rutinitas atau lingkungan mereka
  • menjadi sibuk dengan bagian-bagian tertentu dari suatu objek, seperti roda mobil
  • menjadi lebih atau kurang sensitif terhadap rangsangan sensorik – seperti suara keras – dibandingkan dengan orang neurotipikal
  • mengalami masalah tidur

Dalam beberapa kasus, autisme dapat memengaruhi keseimbangan, koordinasi, dan keterampilan motorik seseorang.

Diagnosa

Autisme dapat menjadi tantangan untuk didiagnosis karena ini adalah kelainan spektrum .

Ciri-ciri gangguan spektrum dapat berbeda antar individu, beberapa di antaranya akan memiliki autisme yang berfungsi tinggi sementara yang lain membutuhkan banyak dukungan. Pada beberapa orang, ciri-ciri autisme mungkin sulit dideteksi.

Diagnosis dini sangat penting untuk memberikan dukungan kepada orang autis dan memberi mereka kualitas hidup yang tinggi.

Pada anak-anak, tanda-tanda autisme yang paling jelas biasanya sudah terdeteksi pada usia 2 tahun , meski bisa muncul pada usia berapa pun.

Mendiagnosis anak autis melibatkan dua tahap:

  1. Pemeriksaan perkembangan : Semua anak harus menerima pemeriksaan perkembangan rutin pada setiap pemeriksaan seiring bertambahnya usia. Seorang dokter biasanya akan menilai tanda-tanda autisme pada anak pada usia sekitar 18 atau 24 bulan . Mereka juga akan membahas perilaku anak, perkembangan, dan riwayat kesehatan keluarga dengan orang tua atau pengasuh.
  2. Evaluasi tambahan: Jika seorang dokter yakin bahwa seorang anak mungkin autis, mereka akan mengatur tim profesional perawatan kesehatan untuk melakukan penilaian lebih lanjut. Psikiater anak dan ahli patologi bahasa kemungkinan akan menilai keterampilan kognitif dan bahasa. Tes lebih lanjut mungkin juga diperlukan untuk menyingkirkan kondisi lain.

Pada anak yang lebih besar, mungkin saja guru, pengasuh, orang tua, atau orang lain yang berinteraksi dengan anak tersebut dapat melihat tanda-tanda autisme. Seorang dokter kemudian dapat melakukan evaluasi.

Autisme bisa lebih sulit diidentifikasi pada orang dewasa, karena ciri-cirinya dapat tumpang tindih dengan gangguan obsesif-kompulsif (OCD) dan masalah kesehatan mental lainnya .

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin mencari bantuan profesional untuk dirinya sendiri.

Pengobatan

image 44 1024x683 - Tingkatan Autisme: Apa yang Perlu Diketahui?
Anak autis mungkin mendapat manfaat dari terapi perilaku.

Orang autis akan selalu menderita autisme, tetapi pengobatan dan terapi dapat membantu mereka mengatasi tantangan yang ditimbulkannya. Misalnya, pengobatan dapat membantu mengurangi:

  • sifat lekas marah
  • agresi
  • perilaku obsesif
  • hiperaktif
  • impulsif
  • defisit perhatian
  • perubahan mood
  • masalah kecemasan

Tidak ada obat yang tersedia untuk autisme, tetapi terapi pendidikan dan perilaku dapat membantu, terutama untuk anak-anak yang lebih kecil. Intervensi ini dapat berfokus pada area tertentu yang dianggap menantang oleh anak.

Misalnya, terapis khusus dapat membantu anak autis mempelajari komunikasi dan keterampilan sosial, serta strategi yang akan membantu mereka mempertahankan percakapan dengan orang lain dan mengembangkan keterampilan yang mereka butuhkan untuk hidup mandiri.

Beberapa bentuk terapi akan melibatkan anggota keluarga atau orang lain yang secara teratur berhubungan dengan anak. Berpartisipasi dalam terapi dapat membantu anggota keluarga dan pengasuh memahami kondisi tersebut dan mempelajari cara konstruktif untuk memberikan dukungan.

Ringkasan

Autisme dapat menjadi tantangan bagi seseorang untuk hidup bersama, tetapi penilaian awal dapat membantu individu tersebut mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan untuk memaksimalkan kualitas hidup mereka.

Definisi tiga tingkat dapat membantu pendidik dan profesional perawatan kesehatan memberikan tingkat dukungan yang sesuai untuk individu:

Tingkat 1: Orang tersebut mungkin dapat menjalani kehidupan yang relatif mandiri dengan dukungan minimal.

Tingkat 2: Dukungan substansial diperlukan untuk membantu orang tersebut berkomunikasi dan menghadapi perubahan.

Tingkat 3: Individu mungkin perlu bergantung pada orang lain untuk membantu mereka menghadapi kehidupan sehari-hari, tetapi pengobatan dan terapi dapat membantu mengelola beberapa tantangan.

Penilaian awal dan pendekatan individual dapat membantu anak autis atau orang dewasa mengembangkan keterampilan yang memungkinkan mereka untuk hidup mandiri.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here