Tes antigen spesifik prostat adalah tes darah yang mengukur protein yang diproduksi oleh kelenjar prostat. Pria dengan kanker prostat biasanya mengalami peningkatan kadar protein ini. Namun, kadar tinggi tidak selalu berarti kanker.

Kondisi kesehatan lain juga dapat menyebabkan tingkat antigen spesifik prostat (PSA) meningkat. Dalam beberapa kasus, peningkatan PSA bersifat sementara dan bukan merupakan tanda masalah kesehatan.

Kondisi kesehatan, faktor gaya hidup, dan inkonsistensi pengujian semuanya dapat berkontribusi pada hasil tes PSA yang tinggi. Seorang dokter dapat menjelaskan faktor-faktor ini kepada individu.

Mereka juga akan memutuskan apakah menunda pengujian atau merencanakan pengujian tambahan dapat membantu mereka menentukan penyebab hasil pengujian PSA yang tinggi.

Artikel ini mengulas tujuh penyebab non-kanker dari kadar PSA tinggi, ditambah gejala lain yang mungkin mengindikasikan kanker prostat .

Penyebab non-kanker dari level PSA tinggi

Selain kanker prostat, faktor lain mungkin berkontribusi pada peningkatan kadar PSA.

1. Umur

image 318 1024x640 - Tujuh Penyebab PSA Tinggi Non-Kanker
Risiko seseorang terhadap kadar PSA tinggi dapat meningkat seiring bertambahnya usia.

Tingkat PSA seseorang cenderung meningkat perlahan seiring bertambahnya usia.

Orang yang berusia lebih dari 50 tahun harus berbicara dengan dokter mereka tentang risiko terkena kanker prostat dan manfaat serta risiko skrining PSA untuk mereka.

Satuan Tugas Layanan Pencegahan Amerika Serikat (USPSTF) tidak merekomendasikan skrining kanker prostat untuk orang yang berusia di atas 70 tahun. Beberapa data menunjukkan bahwa skrining tidak meningkatkan tingkat kelangsungan hidup kanker dan dapat menghasilkan hasil positif palsu.

Proses diagnosis dan pengobatan juga dapat memberikan lebih banyak kerugian daripada manfaat bagi pria yang berusia lebih dari 70 tahun.

Oleh karena itu, penting untuk mendiskusikan pilihan skrining dengan dokter berdasarkan riwayat kesehatan keluarga dan pribadi.

2. Prostatitis

Prostatitis adalah peradangan prostat dan bisa menjadi masalah kronis. Kondisi ini terkadang terjadi karena infeksi bakteri.

Orang dengan prostatitis mungkin menunjukkan peningkatan angka PSA dalam hasil tes.

Seseorang dengan prostatitis mungkin mengalami gejala berikut bersamaan dengan peningkatan kadar PSA:

  • kesulitan dan nyeri saat buang air kecil
  • demam
  • tekanan di rektum
  • masalah ejakulasi
  • perubahan fungsi seksual

3. Hiperplasia prostat jinak

Benign prostatic hyperplasia (BPH) adalah pembesaran prostat yang dapat meningkatkan kadar PSA. BPH adalah kondisi umum pada pria yang lebih tua.

BPH tidak meningkatkan risiko kanker, tetapi gejalanya bisa mirip dengan kanker prostat. Seseorang dengan BPH akan sering mengalami iritasi saat buang air kecil.

Pelajari lebih lanjut tentang BPH di sini.

4. Prosedur medis

Prosedur medis pada prostat dapat meningkatkan kadar PSA.

Pemeriksaan prostat baru-baru ini dapat menyebabkan hasil positif palsu pada tes PSA. Demikian juga, hal ini dapat terjadi setelah pemasangan kateter urin atau teropong ke dalam uretra.

Untuk hasil yang paling akurat, seseorang harus menunggu beberapa minggu setelah prosedur medis sebelum menjalani tes PSA.

5. Infeksi saluran kemih

Sebuah infeksi saluran kemih (ISK) adalah infeksi dari uretra atau kandung kemih yang dapat menyebabkan kadar PSA meningkat.

Memiliki ISK dapat menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil, darah dalam urin, atau ketidakmampuan untuk buang air kecil. Dalam kebanyakan kasus, tes urine sederhana dapat mendiagnosis ISK secara akurat.

Baca lebih lanjut tentang ISK pada pria.

6. Olahraga berat

Berlari dan melakukan bentuk olahraga berat lainnya satu atau dua hari sebelum tes PSA dapat menghasilkan hasil positif palsu.

Sebaiknya tanyakan kepada dokter tentang rekomendasi olahraga sebelum menjadwalkan tes PSA.

7. Perubahan ejakulasi

Orang yang telah menjadwalkan tes PSA harus memberi tahu dokter mereka tentang gejala prostat yang mungkin mereka alami. Perubahan ejakulasi atau buang air kecil seringkali mengindikasikan adanya masalah pada prostat.

Nyeri rektal, tekanan perut, demam, dan tanda-tanda infeksi juga dapat mengindikasikan masalah prostat.

Cari tahu apakah sering ejakulasi dapat menurunkan risiko seseorang terkena kanker prostat.

Pertimbangan

Kanker prostat mungkin tidak menimbulkan gejala sama sekali. Jika ya, gejalanya mungkin termasuk:

  • ejakulasi yang menyakitkan
  • darah dalam air mani atau urin
  • nyeri di pinggul, panggul, punggung bawah, atau paha
  • aliran urin yang lemah
  • masalah buang air kecil
  • inkontinensia atau dorongan yang meningkat untuk buang air kecil
  • kesulitan mendapatkan atau mempertahankan ereksi
  • sensasi terbakar saat buang air kecil

Gejala ini mirip dengan banyak masalah prostat lainnya, termasuk prostatitis dan BPH.

Seseorang yang memiliki gejala masalah prostat biasanya memerlukan pengujian tambahan, seperti pemeriksaan urin untuk ISK atau pemeriksaan rektal digital (DRE), untuk menguji kelainan atau pertumbuhan prostat.

Kadar PSA yang tinggi dapat menjadi sumber kecemasan yang ekstrim , terutama pada pria yang harus menunggu beberapa minggu untuk konsultasi lanjutan dengan dokter. Seseorang dan dokternya perlu mempertimbangkan risiko dan manfaat skrining PSA dengan hati-hati.

Meskipun pemeriksaan kesehatan pencegahan rutin dapat bermanfaat, beberapa orang mungkin memilih untuk tidak menjalani tes PSA, tergantung pada usia mereka, kesehatan secara keseluruhan, dan faktor risiko lainnya.

Apa itu level PSA?

Sel di kelenjar prostat menghasilkan PSA, dan kadarnya biasanya tetap di bawah 4 nanogram per mililiter (ng / mL).

Kebanyakan penderita kanker prostat memiliki kadar PSA di atas 4 ng / mL . Namun, beberapa pria penderita kanker prostat memiliki kadar PSA yang normal. Demikian pula, beberapa pria dengan PSA lebih tinggi dari rata-rata tidak menderita kanker prostat.

Variasi ini berarti bahwa tes PSA saja tidak dapat mengesampingkan atau mendiagnosis kanker prostat. Namun, tes PSA dapat mengidentifikasi apakah seseorang memiliki risiko lebih tinggi untuk terserang penyakit tersebut.

Pengujian awal mungkin termasuk tes PSA dan DRE.

Selama pemeriksaan DRE, dokter memasukkan jari ke dalam rektum untuk memeriksa kelainan pada prostat.

Jika kedua tes ini menunjukkan adanya kanker prostat, maka dokter akan mengatur biopsi untuk memastikan diagnosisnya.

Ringkasan

Perlu diketahui bahwa mendeteksi kanker prostat sejak dini tidak serta merta mengurangi risiko kematian akibat penyakit tersebut.

Ketika seseorang memiliki PSA tinggi tetapi tidak ada benjolan di prostat, dokter mungkin melakukan tes lagi dan merekomendasikan untuk terus memantau kadar PSA. Mereka mungkin juga memeriksa ulang prostat dalam beberapa bulan.

Seseorang mungkin ingin mendiskusikan keuntungan dan kerugian dari setiap pendekatan dengan dokter.

PERTANYAAN:

Dapatkah kondisi di atas menjadi kanker prostat seiring berjalannya waktu?

JAWABAN:

Dari semua yang tercantum dalam artikel ini sebagai penyebab peningkatan kadar PSA, hanya sedikit yang dapat meningkatkan risiko kanker prostat.

Usia yang lebih tua berkorelasi dengan peningkatan risiko kanker prostat, dengan kejadian memuncak pada usia 65-74 tahun. Untuk prostatitis, data saat ini menunjukkan bahwa ada peningkatan risiko kanker prostat, tetapi kualitas penelitiannya rendah.

Tidak jelas bagaimana olahraga memengaruhi risiko seseorang, tetapi beberapa penelitian menunjukkan penurunan risiko dengan olahraga. Kebanyakan ahli percaya BPH bukanlah faktor risiko kanker prostat. Namun, datanya saling bertentangan.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here