Kemajuan dalam kedokteran telah memungkinkan orang yang hidup dengan HIV memiliki viral load yang tidak terdeteksi. Viral load tidak terdeteksi adalah ketika seseorang memiliki sedikit virus dalam darahnya sehingga tes tidak dapat mengidentifikasinya. Jika HIV tidak terdeteksi dalam waktu lama, HIV juga tidak dapat ditularkan.

Meskipun viral load tidak terdeteksi tidak berarti bahwa HIV seseorang disembuhkan, viral load menawarkan janji yang luar biasa untuk kesehatan seseorang secara keseluruhan dan untuk mengurangi penularan virus.

Artikel ini mempelajari lebih lanjut tentang apa arti viral load tidak terdeteksi, serta bagaimana penyedia layanan kesehatan mengujinya.

Apa itu viral load tidak terdeteksi?

image 690 1024x683 - Viral Load tidak Terdeteksi: Apa yang Perlu Diketahui?
Seseorang dengan viral load tinggi memiliki kemungkinan lebih besar untuk menularkan HIV melalui seks tanpa kondom atau berbagi jarum suntik.

Tes viral load adalah tes darah yang mengukur jumlah salinan virus HIV dalam darah seseorang.

Biasanya, semakin tinggi viral load seseorang, semakin besar peluang mereka untuk menularkan HIV jika mereka melakukan hubungan seks tanpa kondom atau berbagi jarum.

Namun, memakai terapi antiretroviral dapat mengurangi jumlah salinan virus dalam darah seseorang ke tingkat yang sangat rendah sehingga tidak tercatat pada tes darah viral load.

Penyedia layanan kesehatan menyebut ini viral load tidak terdeteksi. Sementara pengukuran untuk viral load tidak terdeteksi dapat bervariasi menurut laboratorium, biasanya kurang dari 40 salinan per mililiter (mL) .

Penyedia layanan kesehatan juga dapat menggunakan istilah lain yang terkait dengan viral load tidak terdeteksi, seperti:

  • Tahan lama tidak terdeteksi: Ketika viral load seseorang berada pada tingkat tidak terdeteksi selama 6 bulan atau lebih, itu tidak dapat dideteksi secara tahan lama.
  • Penekanan viral load: Istilah ini berarti bahwa viral load seseorang kurang dari 200. Meskipun virus tidak terdeteksi, orang dengan viral load serendah ini tidak akan menularkan virus.

Viral load yang tidak terdeteksi merupakan tonggak penting bagi seseorang yang hidup dengan HIV karena ini menandakan bahwa jumlah virus di dalam tubuh kemungkinan besar tidak menimbulkan masalah kesehatan.

Tidak terdeteksi sama dengan tidak dapat ditransmisikan

Beberapa penelitian jangka panjang tentang dampak ART pada HIV telah membuat para peneliti menyimpulkan bahwa tingkat HIV yang tidak terdeteksi berarti bahwa virus tidak dapat ditularkan.

Dalam studi tahun 2016, para peneliti mendaftarkan 1.166 pasangan yang melakukan hubungan seks vaginal atau anal tanpa kondom. Pada setiap pasangan, satu pasangan memiliki HIV, mengalami penekanan virus, dan memakai terapi antiretroviral.

Para peneliti mempelajarinya selama rata-rata 1,3 tahun per pasangan.

Selama masa tindak lanjut, tidak ada kasus penularan HIV di antara pasangan. Ini berarti pasangan yang mengidap HIV tidak menularkan virus ke orang tanpa HIV selama mereka dalam penindasan virus.

Sebuah studi yang dipresentasikan pada konferensi International AIDS Society 2017 menghasilkan kesimpulan yang serupa.

Penulis penelitian merekrut 358 pasangan pria sesama jenis di Australia, Thailand, dan Brasil.

Pada setiap pasangan, satu pasangan mengalami penekanan virus, memakai terapi antiretroviral, dan memiliki HIV. Pada kesimpulan penelitian, penulis tidak menemukan bukti penularan HIV di antara pasangan setelah berhubungan seks tanpa kondom.

Hasil dari penelitian ini dan penelitian lain telah mengarahkan banyak organisasi besar, termasuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS dan Perserikatan Bangsa-Bangsa , untuk menyetujui bahwa tingkat virus yang tidak terdeteksi berarti bahwa HIV tidak dapat ditularkan.

Mereka mungkin merujuk pada kesimpulan sebagai “tidak terdeteksi = tidak dapat ditransmisikan”, atau “U = U”.

Tes

Ada beberapa jenis tes untuk HIV. Ada tes untuk menentukan sejauh mana HIV memengaruhi tubuh, seperti jumlah CD4, yang menilai bagaimana HIV memengaruhi sistem kekebalan seseorang.

Tes lain, seperti tes air liur, dapat menguji keberadaan materi genetik HIV.

Penyedia layanan kesehatan menggunakan tes viral load untuk menentukan apakah seseorang tertekan virus atau memiliki tingkat HIV tidak terdeteksi. Tes ini mengukur jumlah RNA HIV dalam darah.

Contoh tes viral load meliputi:

  • amplifikasi dengan perantara transkripsi kualitatif
  • DNA bercabang kuantitatif
  • membalikkan reaksi berantai transkriptase-polimerase

Penyedia layanan kesehatan dapat mendiskusikan tes mana yang akan mereka gunakan dan apa arti hasil berdasarkan standar laboratorium.

Seseorang yang memakai obat antiretroviral dengan viral load yang stabil biasanya akan menjalani tes ini antara dua dan empat kali per tahun.

Pengobatan

image 691 1024x778 - Viral Load tidak Terdeteksi: Apa yang Perlu Diketahui?
Minum obat antiretroviral menekan HIV.

Menurut UNAIDS , diperkirakan 47 persen dari mereka yang memiliki HIV mengalami penekanan virus.

Fakta bahwa terapi antiretroviral meningkatkan kesehatan manusia dan membuat virus tidak dapat ditularkan memiliki kekuatan untuk membantu jutaan orang di seluruh dunia.

Ada beragam obat antiretroviral. Penyedia layanan kesehatan harus mendiskusikan opsi dan kemungkinan kombinasi dengan seseorang.

Mereka akan mempertimbangkan stadium HIV, kesehatan seseorang secara keseluruhan, biaya pengobatan potensial, dan banyak faktor lain ketika merekomendasikan kursus pengobatan.

Biasanya, seseorang yang baru saja menerima diagnosis HIV akan mengambil setidaknya tiga obat HIV dari setidaknya dua kelas obat untuk melawan virus.

Obat-obatan ini mencegah replikasi HIV. Memiliki lebih sedikit HIV dalam tubuh memberi sistem kekebalan seseorang kesempatan untuk melawan virus.

Seseorang tidak akan langsung menjadi tertekan virus ketika mereka mulai memakai obat antiretroviral. Mungkin diperlukan waktu 6 bulan atau lebih sebelum viral load berkurang, jadi sangat penting untuk memulai pengobatan sesegera mungkin.

Melanjutkan penggunaan terapi antiretroviral adalah penting untuk memastikan bahwa HIV tetap tidak dapat ditularkan. Bahkan dengan viral load tidak terdeteksi, virus masih ada di dalam tubuh.

Jika seseorang berhenti memakai terapi antiretroviral, ia mungkin mulai berkembang biak lagi.

Ringkasan

Jika seseorang yang hidup dengan HIV memiliki viral load yang tidak terdeteksi selama 6 bulan atau lebih, virus tersebut tidak dapat ditularkan. Viral load yang tidak terdeteksi juga secara drastis mengurangi kemungkinan HIV menyebabkan masalah kesehatan tambahan.

Minum obat antiretroviral secara konsisten dapat menurunkan tingkat HIV seseorang ke tingkat yang tidak terdeteksi.

Jika seseorang baru saja menerima diagnosis HIV, mereka harus bekerja sama dengan penyedia layanan kesehatan untuk memulai rencana pengobatan sesegera mungkin.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here