Kesehatan

Vitamin D dapat Memperpanjang Usia Penderita Kanker

Durasi Baca: 3 menit

Mengkonsumsi vitamin D dapat memperpanjang hidup pada orang yang menderita kanker, menurut analisis terbaru dari uji klinis.

Para peneliti di Michigan State University (MSU) di East Lansing menganalisis data dari uji coba terkontrol secara acak yang membandingkan orang yang menggunakan suplemen vitamin D dengan mereka yang menggunakan plasebo selama setidaknya 3 tahun. Plasebo adalah metode untuk menguji efektivitas obat atau suatu perawatan medis tertentu sebelum dipergunakan secara massal atau dilepas ke pasaran.

Mereka melakukan uji coba yang meneliti penggunaan suplemen  vitamin D untuk mencegah penyakit selama tindak lanjut minimal 4 tahun dan juga mencatat kejadian kanker dan kematian terkait kanker.

Secara keseluruhan, analisis mengambil dalam 10 percobaan dengan total 79.055 peserta. Usia rata-rata mereka adalah 68 tahun, dan 78% dari mereka adalah perempuan.

Tim menemukan hubungan yang signifikan antara penggunaan suplemen vitamin D dan risiko kematian akibat kanker yang lebih rendah selama masa tindak lanjut.

Analisis menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi suplemen vitamin D memiliki risiko 13% lebih rendah meninggal akibat kanker daripada mereka yang menggunakan plasebo selama periode yang sama.

Namun, tidak ada hubungan yang signifikan antara penggunaan vitamin D dan pencegahan kanker.

Temuan ini ditampilkan pada pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology (ASCO) di Chicago, IL, pada 3 Juni 2019.

Baca juga:  Penemuan Hubungan Apnea Tidur dengan Kanker

Hasil riset baru-baru ini dari Journal of Clinical Oncology ASCO juga menyertakan abstrak penelitian ini.

“Perbedaan dalam tingkat kematian antara kelompok vitamin D dan plasebo secara statistik cukup signifikan sehingga menunjukkan betapa pentingnya hal itu di antara populasi kanker,” kata Tarek Haykal, seorang dokter penyakit dalam di MSU dan salah satu penulis utama penelitian.

Kanker dan vitamin D

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kanker adalah penyebab utama kedua kematian di seluruh dunia. Pada tahun 2018, sekitar 18,1 juta orang diketahui menderita kanker, dan 9,6 juta diantaranya meninggal karena penyakit tersebut.

Kanker berkembang ketika sel berkembang biak secara abnormal dan membentuk tumor yang dapat menyebar. Ada banyak bentuk kanker, tergantung pada jenis sel dan bagian tubuh di mana ia mulai berkembang.

Dalam keadaan normal, ketika sel mengalami kerusakan atau menjadi tua, mereka mati, dan yang baru menggantinya. Kanker muncul ketika proses ini berhenti bekerja dengan baik, artinya sel yang rusak atau lama tidak mati, atau terlalu banyak sel baru terbentuk. Disfungsi ini dapat menghasilkan surplus sel yang tumbuh di luar kendali.

Baca juga:  Alat Penggetar Seluruh Tubuh Mampu Mengubah Mikrobioma serta Menurunkan Peradangan

Ketika tumor kanker tumbuh, ia mulai menyebar ke jaringan terdekat.  Pada saat yang sama, sel-sel dapat keluar dari tumor, menyebar melalui sistem getah bening dan aliran darah ke bagian lain dari tubuh, dan memulai tumor sekunder yang baru.

Kemungkinan selamat dari kanker jauh lebih tinggi ketika diagnosis terjadi pada tahap awal dan pengobatan dapat dimulai sebelum penyakit mulai menyebar. Setelah kanker menyebar, atau menyebar, lebih sulit untuk diobati.

Kebanyakan orang mendapatkan vitamin D dari paparan sinar matahari dan dari makanan. Beberapa juga mengonsumsi suplemen vitamin D. Tubuh harus mengubah vitamin D menjadi bentuk aktif sebelum dapat menggunakannya. Proses ini terjadi dalam dua tahap: pertama di hati, dan kemudian di ginjal.

Setelah dalam bentuk aktif, vitamin D membantu usus menyerap kalsium selama pencernaan dan menjaga tingkat darah stabil untuk digunakan dalam pembentukan tulang. Ini juga membantu menjaga kesehatan tulang. Masalah kesehatan, seperti rakhitis pada anak-anak dan osteoporosis pada orang tua, dapat terjadi akibat kekurangan vitamin D.

Selain penting untuk kesehatan tulang, vitamin D juga membantu mengendalikan pertumbuhan sel, fungsi kekebalan tubuh, dan peradangan. Vitamin D melakukan fungsi-fungsi ini dengan mengatur gen untuk diferensiasi sel, pembelahan, dan kematian.

Baca juga:  Sering Merasa Lelah? Bisa Jadi Itu Tanda Kamu Mengalami Depresi Lho

Pertanyaan yang perlu penelitian lebih lanjut

Semakin banyak penelitian telah meneliti apakah mengonsumsi suplemen vitamin D dapat mencegah osteoporosis, penyakit kardiovaskular,  diabetes, kanker, dan penyakit lainnya.

Haykal dan rekan-rekannya memutuskan untuk melihat bukti ini sehubungan dengan pencegahan kanker, terutama karena penggunaan aspirin untuk “pencegahan primer kanker masih kontroversial,” catat mereka.

Sementara temuan penelitian ini menjanjikan, Haykal mengatakan bahwa masih banyak yang harus diketahui, termasuk dosis dan tingkat vitamin D dalam darah yang benar.

Juga perlu ada penyelidikan lebih lanjut tentang berapa tahun harapan hidup penderita kanker melalui pemberian vitamin D, dan bagaimana mekanisme kerja yang mendasarinya bekerja.

“Masih banyak pertanyaan, dan dibutuhkan lebih banyak penelitian,” desak Haykal. Namun, ia menyarankan bahwa temuan baru ini cukup kuat untuk membuatnya berharap bahwa lebih banyak dokter akan meresepkan vitamin D, terutama yang merawat pasien kanker.

“Kami tahu itu membawa manfaat dengan efek samping minimal,” katanya, seraya menambahkan, “Ada banyak potensi di sini.”

“Vitamin D memiliki efek yang signifikan dalam menurunkan risiko kematian di antara mereka yang menderita kanker, tetapi sayangnya, itu tidak menunjukkan bukti bahwa itu dapat melindungi dari terkena kanker.”

Patung Tarek

    Leave a Reply